Kamis, Maret 4, 2021

Ahok, Fasisme, dan Sampah Kota

MK dan Plebisit Calon Tunggal

Saat tahap pencalonan dilaksanakan beberapa waktu lalu, pemilihan kepala daerah serentak 2015 dihadapkan pada persoalan calon tunggal. Meski Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah memperpanjang...

Serial Non-Muslim Bisa Masuk Surga. Siapa Mereka?

Apa pendapat para ulama dan cendekiawan dulu dan sekarang tentang keselamatan penganut agama-agama selain syariat Nabi Muhammad Saw? Apakah orang yang biasa disebut “non-Muslim”...

Ada Apa dengan Fatwa Ulama?

Seorang aktivis media sosial, Hery Latief, memposting meme berbunyi: "Numpang tanya: Sejak kapan Undang-undang diganti sama fatwa; Ulama diganti sama MUI; Polisi diganti sama...

Para Penantang Basuki

Pemilihan Kepala Daerah DKI Jakarta masih sekitar dua tahun lagi, namun sejumlah nama yang akan maju menantang Basuki Tjahaja Purnama sudah bermunculan. Wali Kota...
Avatar
Hertasning Ichlas
Koordinator Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Universalia

ahoklgANTARA FOTO

Sepotong kalimat di sebuah spanduk mengatakan, “Kami manusia. Ajak kami berdialog secara bermartabat. Jangan gusur kami seperti sampah!”

Entah kerasukan pembangunanisme dari mana, Gubernur Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) terus melakukan penggusuran di Jakarta yang, menurutnya, berada di atas tanah pemerintah daerah dan karenanya tindakannya legal.

Seolah sepotong konsep legal sudah lebih dari cukup untuk bekal gubernur dan memperlakukan manusia, warganya di Jakarta.

Dalam setiap tindakan penggusuran legalnya, tak lupa Ahok selalu mengundang aparat bersenjata. Mereka datang, massif, menjadi juru runding, intimidatif, dan kemudian menang.

Ahok bukan hanya ringan menggusur kawasan si miskin di sana-sini dengan membahasakan pembersihan itu sebagai tindakan sterilisasi seperti hendak mengusir kuman. Atau sampah kota.

Menyaksikan bagaimana Ahok memperlakukan warganya, kita jadi tahu ketertiban model Ahok tak berwatak sipil. Dia gampangan menarik kembali apa yang sudah diperjuangkan untuk diletakkan di barak, untuk maju ke warga memakai seragam dan mengumbar bedil.

Fasisme memang selalu dekat dengan pembangunanisme. Mengingatkan kita pada Orde Baru dan jejak-jejak gelap yang ditinggalkannya hingga sekarang.

Jakarta mungkin makin tertib, namun sekaligus makin tak berhati. Obsesi pada ketertiban kota tak selalu benar dengan sendirinya, apalagi jika tajam ke bawah, tumpul ke atas. Pembangunan kota bukan hanya pemenuhan selera menor kelas menengah atas. Tapi hasil partisipasi warga yang utuh mengedepankan cara-cara bermartabat dan aspek lingkungan hidup.

Ahok merasa sedang membangun Jakarta. Pengkritiknya mempertanyakan untuk siapa Ahok sebenarnya bekerja? Bukankah orang-orang miskin kota itu pula yang dulu memilihnya bersama Jokowi, termasuk disodorkan kontrak politik keduanya yang sekarang dikhianati Ahok.

Saya bukan pembenci Ahok, dan 20 tahun usia demokrasi kita, seharusnya membuat kita dewasa untuk melihat politik bukan soal buncahan benci dan cinta. Mari lihat Ahok sebagai pelayan kita dalam kacamata kebijakan publik atas apa yang dia lakukan dan tak lakukan.

Ahok punya sejumlah kelebihan terutama merapikan birokrasi. Tapi lambat laun dia menunjukkan banyak kekurangan vital, terutama kekurangan untuk mendengar dan berempati pada warganya yang miskin.

Ahok tak lagi tegas, tapi cenderung “buas”. Dia salah mengerti pemimpin tegas tidak berarti marah, mengumpat, dan mencaci. Seorang gubernur jelas bukan kontraktor pembangunan. Dia dipilih melalui proses politik dan pemilu, bukan oleh rapat umum pemegang saham di perusahaan.

Ahok tak pantas mendahulukan kemauan-kemauan pengusaha dan konglomerat untuk membangun Jakarta dengan mengorbankan warga miskin melalui dalih pembangunan.

Seorang peneliti bernama Mahmud Syaltout memeriksa 10 produk peraturan terkait reklamasi di Teluk Jakarta melalui olahan Computer Assisted Qualitative Data Analysis (CAQDAS) menggunakan software MAQDA 12. Dia menemukan untuk siapa sebenarnya Ahok bekerja.

MAQDA-12Sumber: Mahmud Syaltout

Dari kesepuluh peraturan tersebut, reklamasi disebut sebanyak 632 kali, kemudian secara spesifik menyebut korporasi sebanyak 123 kali dan rakyat atau masyarakat hanya sebanyak 31 kali. Dengan kata lain, 80% dari produk hukum tersebut lebih berpihak kepada korporasi, dan sisanya 20% untuk rakyat.

Hasil telisik Mahmud ke setiap peraturan diketahui bahwa rakyat atau masyarakat hanya hadir dalam produk hukum yang dikeluarkan oleh Soeharto, Djoko Kirmanto/Kementerian Pekerjaan Umum, dan Gubernur Fauzi Bowo (Foke). Sedangkan keberpihakan pada korporasi lebih dari 95% merupakan produk hukum yang dikeluarkan oleh Ahok, dan sisanya oleh Foke.

Selanjutnya mengenai korporasi dan produk hukum, dapat diketahui bahwa PT Muara Wisesa Samudra (anak perusahaan PT Agung Podomoro Land), PT Nusantara Regas, PT Jakarta Propertindo, PT Jaladri Kartika Pakci, dan PT Pembangunan Jaya Ancol mendapatkan keistimewaan eksklusif dari produk-produk hukum yang dikeluarkan dan ditandatangani oleh Ahok.

Seorang gubernur seharusnya adalah pemimpin kota. Dia mengadministrasi kebijakan kota agar berselera publik bukan privat. Membangun jiwa sama kuat bukan hanya raga kota agar kota lebih manusiawi dan toleran. Salah satu ujiannya adalah bagaimana dia memperlakukan warga miskin kota sebagai manusia.

Kontrak Politik Ahok

Ahok perlu memeriksa kembali kontrak politiknya bersama Jokowi untuk menjadi pemimpin Jakarta. Di situ tersimpan jelas visi membangun tanpa menggusur.

Laporan Badan Pusat Statistik (BPS) dan Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) menyebutkan Indeks Rasio Gini yang mengukur ketimpangan pendapatan mengalami pelonjakan ketimpangan yang serius dan melebar di kota besar, terutama Jakarta. Angkanya dari 0,43 September 2014 menjadi 0,47 pada September 2015. Angka ini yang paling buruk dalam sejarah ketimpangan di Republik ini.

Nilai indeks gini berkisar 0-1. Semakin mendekati 0 semakin merata hingga angka 0 berarti sempurna pemerataan. Jika semakin mendekati 1 semakin timpang pendapatan.

Ketimpangan itu terjadi karena akses pelayanan pendidikan, kesehatan, infrastruktur dasar dan pertumbuhan kesejahteraan yang tidak merata.

Laporan Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta mengungkap data bahwa selama Januari hingga Agustus 2015, terdapat 3.433 kepala keluarga dan 433 unit usaha yang menjadi korban penggusuran paksa yang berada di 30 titik di wilayah DKI Jakarta. Keadaan ini merupakan angka penggusuran paksa tertinggi sepanjang sejarah pemerintahan kota.

Data lain menunjukkan tingginya pembatasan kebebasan hak berpendapat dan berekspresi di DKI Jakarta. Dalam 4 bulan terakhir ada 6 pemaksaan pembatalan acara di Jakarta.

Tingginya penggusuran dan menguatnya kepentingan kapital di Jakarta senafas dengan menguatnya fasisme yang didorong oleh militer, kelas menengah atas sok benar sendiri, dan centeng-centeng berjubah agama yang sering mewakili kepentingan aparat penegak hukum.

Ke mana demokrasi kita? Ke mana kota kita sedang tersesat? Kita perlu berhenti menjadi lover dan hater dalam memilih gubernur Jakarta demi untuk menyelamatkan kota ini.

Kolom Terkait:

Kota, Publik, dan Mobilitas

Ahok dan Ambisi Garuda di Teluk Jakarta*

Avatar
Hertasning Ichlas
Koordinator Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Universalia
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Idealisme Mati Sejak Mahasiswa, Apa Jadinya Bangsa?

Hidup mahasiswa! Hidup rakyat Indonesia! Tampaknya sudah sangat sering mahasiswa mendengar slogan perjuangan tersebut. Apalagi mahasiswa dengan cap "organisatoris" dan "aktivis". Organisatoris dan aktivis adalah...

Demitologisasi SO 1 Maret

Menarik bahwa ada kesaksian dari Prof. George Kahin tentang SO 1 Maret 1949. Menurutnya, SO 1 Maret bukanlah serangan balasan pertama dan terbesar dari...

Polwan Yuni Purwanti yang Terjebak Mafia Narkoba

Publik terkejut. Jagad maya pun ribut. Ini gegara Kapolsek Astana Anyar, Kota Bandung, Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi terciduk tim reserse antinarkoba Polda Jabar....

Stop Provokasi, Pelegalan Miras? Mbahmu!

Lampiran Perpres yang memuat izin investasi miras di daerah tertentu, baru saja dicabut oleh Presiden. Ini disebabkan karena banyak pihak merasa keberatan. Daripada ribut...

Beragama di Era Google, Mencermati Kontradiksi dan Ironi

Review Buku Denny JA, 11 Fakta Era Google: Bergesernya Pemahaman Agama, dari Kebenaran Mutlak Menuju Kekayaan Kultural Milik Bersama, 2021 Fenomena, gejala, dan ekspresi...

ARTIKEL TERPOPULER

Ziarah Ke Media Sosial

Meminjam istilah masyarakat industrial Kuntowijoyo dalam masyarakat tanpa masjid (2001), merupakan kondisi masyarakat yang terkungkung oleh rasionalisasi, komersialisasi dan monetisasi. Mengutip pendapat Robert Bala,...

Common Sense dalam Filsafat Ilmu

Ilmu filsafat selalu merumuskan tentang pertanyaan – pertanyaan kritis atas kemapanan jawaban yang sudah dipecahkan oleh ilmu pengetahuan. Pada zaman sekarang ilmu pendidikan tidak...

1000 Hari Teddy Rusdy Cucu Kiai Digulis

Teddy Rusdy—orang yang tepat di belakang Benny Moerdani, sosok yang disebut sejarawan militer David Jenkins salah satu orang paling berkuasa di Indonesia pada 1980-an—punya...

Artidjo Alkostar, Sebuah Kitab Keadilan

Gambaran apa yang muncul di benak Anda setiap mendengar profesi pengacara dan kepengacaraan? Apapun citra itu, Artidjo Alkostar menghancurkannya berkeping-keping. Sebagai pengacara hingga akhir 1990an,...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.