OUR NETWORK

Vladimir Putin: Prabowo Subianto Fadli Zon Bukan Pegawai Rusia

“Saya merasa terhina, negara sebesar Rusia dikait-kaitkan dengan dua sosok culun dari negara dunia ketiga.”
prabowo subianto-fadli-zon-vladimir-putin-geotimes

Gerah mendapatkan tautan di semua platform media sosial dari netizen Indonesia mengenai Prabowo Subianto dan Fadli Zon, pemerintah Rusia akhirnya merasa perlu menanggapi secara resmi. Tak tanggung-tanggung, Presiden Vladimir Putin sendiri yang menyampaikan pernyataan tersebut di Lapangan Merah disaksikan jutaan pendukungnya tepat di hari ulang tahun ke-200 Karl Marx.

“Saya merasa terhina, negara sebesar Rusia dikait-kaitkan dengan dua sosok culun dari negara dunia ketiga: Prabowo Subianto dan Fadli Zon,” kata Putin tanpa pembukaan bertele-tele, meski agak terbata-bata mengeja nama dua politisi Partai Gerindra tersebut.

“Melalui mimbar ini saya ingin menegaskan: Prabowo Subianto dan Fadli Zon bukan pegawai kami, bukan pula agen kami, dan kami tidak pernah punya kontak dengan keduanya.”

Putin kemudian menjelaskan kepada rakyatnya tentang pernyataan Fadli Zon, “di negeri nun jauh, seorang politisi menginginkan sosok seperti saya untuk meminpin negaranya.” Lapangan Merah seketika bergemuruh. Mereka yang hadir memekikkan nama Putin.

“Tentu saja itu mimpi di siang bolong. Sampai lebaran tapir buntung pun, hanya ada satu Putin,” lanjutnya dengan suara meninggi. “Hanya ada satu Putin!”

Lapangan Merah menyambut pernyataan itu dengan lagu-lagu kebesaran seperti para pendukung klub sepakbola. Putin diam senjenak dan mengangguk-angguk, memberi kesempatan rakyatnya menyanyikan namanya.

Setelah 30 menit, Putin mengangkat kedua tangannya tanda cukup. Ia meneruskan cerita tentang seorang capres yang meniru gayanya, bertelanjang dada.

“Aduh, cemen banget,” kata Putin. “Saya bertelanjang dada di tengah salju, mengendarai seekor beruang besar. Kalau hanya untuk dibopong-bopong, situ oke?”

Lapangan Merah kembali dipenuhi sorak sorai dan pekikan. Botol-botol vodka mulai diacung-acungkan. Putin kembali manggut-manggut, ia memahami aspirasi warganya.

“Baiklah, rakyatku, lebih baik kita pesta saja malam ini,” sambut Putin. “Sebagai penutup, sekali lagi saya ingin tegaskan kepada dunia: kami tidak punya hubungan dengan Prabowo Subianto dan Fadli Zon. Dan kami tidak sudi dihubung-hubungkan lagi.”

Namun, menurut sumber dalam Kremlin, banyak petinggi Rusia yang mengusulkan kepada Putin untuk merekrut Fadli Zon. Putin menolak usul itu karena ia telah menaikkan standarnya sejak Donald Trump terpilih jadi pegawai teladan Kremlin. Bagi Putin, siapa pun pegawai atau agen di luar negeri, ia haruslah punya karier minimal seperti Trump: memulainya dengan menjadi host acara televisi (The Aprentice).

Fadli Zon, menurut sumber Kremlin tersebut, memang piawai berbahasa Rusia (ini nilai lebih) dan sudah menjadi persona televisi yang cukup mengagumkan di Indonesia, tapi, masalahnya, Fadli belum punya acara televisi sendiri.

“Setelah menimbang-nimbang secara saksama, Pak Putin lebih tertarik merekrut Najwa Shihab, Karni Ilyas, dan Sule,” ungkap si sumber.

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…