Rabu, Januari 27, 2021

Turki VS Perancis : Akankah Perang Benar-Benar Terjadi?

Hukum dan Kuasa Politik dalam Kacamata Hukum Kritis

Pansus hak angket DPR RI bertemu dengan napi-napi kasus korupsi di Lapas Suka Miskin guna mengutip keterangan tentang pelaksanaan pemeriksaan kasus-kasus korupsi yang dilaksanakan...

Menuju Satu Data Penduduk Indonesia

Sesuai yang diamanatkan UU Nomor 16 tahun 1997 tentang statistik, Badan Pusat Statistik (BPS) bertugas menyediakan data statistik dasar. Termasuk di dalamnya adalah penyelenggaraan...

Indonesia Bukan Negara Assassin (2)

Indonesia dan Pesantren Tulisan ini adalah tulisan kedua. Tulisa pertama klik di sini. Pesantren memiliki posisi yang sangat strategis di Indonesia. Tidak hanya sebagai lembaga pendidikan,...

Timnas, Karena Kau Kubahagia

Karena kita punya pengalaman kalah dan kecewa, jadi santai saja… Kita bisa segera tahu, kekuatan sepakbola Asia Tenggara sangat merata setidaknya pada enam negara: Thailand,...
Adzhlan Muhammad Shah
Fresh Graduated Hubungan Internasional, Universiti Utara Malaysia

Samuel Paty (47 tahun) dibunuh dengan  kejam oleh Abdoullakh Abouyedovich Anzorov, seorang pemuda 18 tahun pada saat Samuel berjalan pulang ke rumahnya di Conflans- Sainte-Honorine, Perancis. Ia membunuhnya karena marah gurunya itu memperlihatkan wujud fisik dari Nabi Muhammad SAW lewat kartun yang akan di terbitkan oleh majalah Charlie Hebdo, sebuah majalah yang penuh kontroversi.

Charlie Hebdo sendiri merupakan majalah kontroversial yang dibuat oleh Gerard Biard, seorang  kartunis Perancis dari kalagan Atheist. Tidak hanya Islam saja yang menjadi sasaran, namun majalah tersebut juga menyerang umat Kristen, Budha maupun Yahudi. Bahkan, majalah itu pernah membuat cover depan yang memuat  karikatur mengejek Paus dan Tuhan Yesus.

Melihat kejadian dari kasus Samuel Paty yang menyuruh muridnya untuk menggambar karikatur Nabi Muhammad SAW, banyak umat Islam yang bereaksi keras atas tindakan dari guru, bahkan ada yang mendukung aksi pembunuhan sang guru tersebut.

Dari insiden itu, terdengar sampai telinga presiden perancis, Emmanuel Macron yang pada saat itu sedang berada di Elysee Palace. Sang presiden pun mengutuk atas tindakan pembunuhan ini, dan ia langsung mengeluarkan statement bahwa “Agama Islam mengalami krisis di seluruh dunia”

Tidak hanya itu, presiden pun juga mengeluarkan statement yang justru lebih memancing emosi umat Islam, yang menyatakan bahwa Perancis akan berperang melawan Muslim radikal. Hal tersebut membuat umat Islam sangat marah terhadap Macron karena sudah melegitimasi seluruh Umat Islam adalah kelompok radikal.

Atas pernyataan tersebut, presiden Turki, Recep Thayyip Erdogan langsung bereaksi keras. Ia pun langsung membalas kepada presiden Macron bahwa ia harus diperiksa kejiwaannya, dan sudah kelewatan telah menyakiti umat Islam. Ujar Erdogan dalam pidatonya saat disiarkan di Televisi.

Presiden Erdogan juga menyindir Macron atas perkataan itu pada saat kampanye nasional untuk melawan ekstrimis di Perancis atas nama kebebasan berbicara, salah satunya menyindir terhadap unsur-unsur Islam.

Tidak sampai disitu saja, Erdogan menyeru kepada warga Turki untuk memboikot produk-produk milik Perancis. Hal tersebut diikuti oleh negara-negara Muslim yang lain, salah satunya di Indonesia. Dan sampai saat ini, hubungan Turki dan perancis semakin memanas, bahkan kata Erdogan kalau perlu, akan menyatakan perang terhadap Perancis, karena menurutnya, Perancis telah memancing perang salib kembali.

Atas tensi dari kedua negara tersebut, kita dapat bertanya-tanya apakah dengan kasus ini, Perancis dan Turki akan benar-benar perang akan terjadi? Menurut saya pribadi, kemungkinan akan terjadi perang, namun  sama sekali tidak mungkin.

Sama-Sama Anggota NATO

Mungkin ada yang belum tau bahwa baik Perancis maupun Turki merupakan sama-sama anggota NATO. Ya, NATO adalah sebuah organisasi internasional yang dibentuk pada tahun 1949 dan membawahi aliansi militer pada 30 negara Amerika Utara dan Eropa. Salah satunya adalah Turki dan Perancis.

Turki sendiri merupakan markas besar bagi Amerika Serikat untuk menyebarkan hulu ledak nuklir setelah perang dingin.  Turki sendiri mencoba untuk mengajukan dirinya masuk dalam benua Eropa, hal ini dapat dilihat dengan gaya hidup, standar hidup dan budaya. Akan tetapi sampai saat ini Uni Eropa belum sepenuhnya secara resmi menerima Turki sebagai bagian dari anggotanya.

Kedua, karena kedua negara tersebut merupakan anggota NATO, jika terjadi perang maka tidak mungkin negara-negara NATO lain untuk turun tangan mendamaikanya, termasuk gembongnya NATO yaitu Amerika Serikat. Karena, jika terjadi perang antar kedua negara, akan mencoreng nama baik NATO di kancah dunia, apalagi oleh Russia. Karena Russia turut senang jika perang antara Turki dan Perancis akan benar-benar terjadi. Kendatipun Amerika Serikat, yang secara pasti akan turun langsung untuk mendamaikan kedua negara tersebut.

Menghadapi Situasi Yang Sulit

Kita pasti tahu bahwa, pada tahun ini dunia sedang dilanda wabah pandemi yang cukup berbahaya, yaitu Covid-19. Yang membuat dunia semakin krisis terhadap semua aspek. Baik Turki maupun Perancis sama-sama berjuang untuk menurunkan kasus Covid-19. Dengan Turki mempunyai 377.000 kasus sementara Perancis mempunyai 1.4 Juta kasus. Artinya, jika kedua negara tersebut benar-benar perperang maka akan semakin bertambah juga korban-korban yang berjatuhan akibat perang dan virus Covid-19.

Selain itu, kedua negara tersebut juga sama-sama menghadapi resesi ekonomi yang begitu besar. Yang dimana Turki telah mencapai inflasi sebanyak 12 persen dan mata uang Lyra  Turki jatuh tajam 26 persen. Sedangkan Perancis sedang menghadapi resesi brutal dengan  inflasi sebesae 11 persen yang dikarenakan efek lockdown yang Panjang.

Baik dari kedua negara itu  jika ingin melanjutkan untuk tetap menyatakan perang, kedua negara tersebut telah menggali kuburannya sendiri, ini karena dapat merusak ekonominya yang semakin melemah.

Dari pembahasan ini, dapat disimpulkan bahwa Erdogan sangat serius untuk menyatakan perang melawan Perancis karena telah menyakiti hati umat Islam? Jawabanya tentu sajak tidak. Karena hal tersebut hanya spontanitas dari pihak Erdogan saja, dan mungkin Erdogan sendiri akan berfikir dua kali jika ingin benar-benar perang melawan Perancis. Karena hal tersebut hanyalah bersifat politis saja untuk meraih simpati dari raykatnya demi menutupi krisis yang ada di depan mata.

Adzhlan Muhammad Shah
Fresh Graduated Hubungan Internasional, Universiti Utara Malaysia
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Roman Abramovich, Alexei Navalny, dan Premier League

Industri olahraga, khususnya sepakbola, telah mengalami perkembangan pesat. Mulai dari segi teknis maupun non-teknis. Mulai dari aktor dalam lapangan hingga pemain-pemain di belakang layar....

Perempuan dan Politik

Politik selalu identik dengan dunia laki-laki, dengan dunia kotor, tidak pantas untuk perempuan masuk kedalam ranah tersebut. Politik selalu identik dengan sesuatu yang aneh...

Karakteristik Milenial di Era Disrupsi

Dewasa ini, pemakaian istilah Disrupsi masih terdengar asing oleh kaum muda atau generasi milenial sekarang. Lalu apa sebenarnya yang dimaksud dengan disrupsi?. Jika kita...

Hak Cipta dan Perlindungan Kekayaan Intelektual

Hak atas Kekayaan Intelektual (HAKI) merupakan terjemahan dari Intellectual Property Right (IPR), sebagaimana diatur dalam undang-undang No. 7 Tahun 1994 tentang pengesahan Agreement Establishing...

Pengalaman Mantan Pasien Wisma Atlet

Ibu Mawar ingin memberi cerita pengalamannya yang dialami ia dan keluarga dalam menghadapi karena mengidap Covid 19 yang sempat dirawat di Wisma Atlet serta...

ARTIKEL TERPOPULER

Revolusi Azyumardi Azra

Ketika masih sekolah di Pendidikan Guru Agama (PGA), setingkat SMA, di Pariaman, Sumatera Barat, Azyumardi Azra mengirim puisi berbahasa Inggris ke Harian The Indonesian...

Larry King, Wawancara dengan Sejarah

Oriana Fallaci beruntung. Ia seakan mendapat wangsit mendadak untuk menjuduli bukunya dengan cemerlang, "Intervista con la storia", himpunan interviunya dengan para pemimpin dunia yang...

Pandji yang Sedikit Tahu, tapi Sudah Sok Tahu

Siniar (podcast) komedian Pandji Pragiwaksono kian menegaskan bahwa budaya kita adalah sedikit tahu, tapi sudah merasa sok tahu. Sedikit saja tahu tentang gambaran FPI...

Towards Success: Re-evaluating Indonesia Ecological Development

Indonesia has long been an active participant of the environmental policy formation and promotion. Ever since 1970, as Dr Emil Salim appointed as the...

Hukum Tata Cara Mengendus Kuasa, Kuliah Gratis untuk Refly Harun

Semoga Saudara Refly Harun dalam keadan sehat akal wal afiat!! Awalnya saya merasa tidak begitu penting untuk memberi tanggapan akademis terhadap saudara Refly Harun. Kendati...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.