OUR NETWORK

Tunggal Puteri Indonesia Nasibmu Kini

Maka dari itu, tunggal puteri Indonesia wajib waspada terhadap keberadaan mereka agar tidak tampil keteteran ataupun seloyo-loyonya.

Di zaman sekarang ini, para unggulan bulu tangkis khususnya tunggal puteri sudah menyebar ke beberapa negara. Jika dulu tunggal puteri lebih berkiblat pada kawasan Asia Timur dan Asean, kini kehadiran tunggal puteri yang berasal dari negara antah-berantah malah mengubah segalanya sampai-sampai para unggulan merasa was-was atas kehadirannya.

Misalnya saja beberapa negara di Eropa (kecuali Denmark dan Inggris) dan Amerika mulai meramaikan urusan perbulutangkisan dunia dengan cara menerapkan revolusi mental.

Strateginya bermacam-macam dari menaturalisasi atlet sampai mendatangkan pelatih yang sudah lama berkecimpung di bulu tangkis untuk mendongkrak prestasi yang lebih baik.

Walaupun strategi mereka terkesan licik karena mengandalkan kekuatan negara lain, mereka setidaknya belajar dari kesalahan lalu berguru pada atlet-atlet berpengalaman biar semakin kuat di turnamen dan tidak melulu menjadi tim penggembira alias hanya meramaikan turnamen saja dengan hasil ala kadarnya.

Buktinya, pemain tunggal puteri seperti Michelle Li, Zhang Beiwen, sampai Carolina Marin telah mematahkan dominasi Bulutangkis Asia dan menyatakan dirinya sebagai ancaman baru.

Yang lebih mengherankan lagi, mereka sanggup mendongkrak rangking BWF secara tak terduga dan mampu menghentikan tunggal putri yang sudah langganan juara sampai-sampai lawannya dibikin frustasi dan nyaris walk out setelah menyaksikan penampilan ciamiknya.

Maka dari itu, tunggal puteri Indonesia wajib waspada terhadap keberadaan mereka agar tidak tampil keteteran ataupun seloyo-loyonya. Jangan sampai Indonesia sebagai gudangnya perbulutangkis Indonesia malah kalah saing dengan negara-negara non-bulutangkis.

Seperti diketahui, momen Tunggal Putri Indonesia untuk meraih Podium Juara justru sudah jarang terlihat lagi. Jangankan untuk mendapat piala, meraih kemenangan sampai babak Semifinal pun tak sanggup lagi. Sisanya harus menanggung malu yaitu tersingkir dari awal atau angkat koper duluan sebelum bertanding.

Kalaupun ada, hanya tunggal puteri yang bermental juara sajalah dalam memberantas musuh-musuhnya tanpa rasa takut. Sesuai dengan prinsipnya, “work play hard play” yang berarti bermain di pertandingan bukan sekedar mengincar poin kemenangan saja dan harus siap menang ataupun kalah agar mengedepankan rasa sportivitas.

Jauh sebelum tunggal putri dinyatakan gagal, tunggal putri kebanggaan kita di era Susi Susanti justru tampil lebih kuat dan garang dari sekarang. Coba bayangkan saja Mia Audina yang notabene pebulutangkis seusia anak SMP berhasil membuat penonton terpana.

Aksinya di Uber Cup 1994 saat mengandaskan Harapan Zhang Ning yang disebut-sebut sebagai aksi bulutangkis terbaik sepanjang masa versi BWF. Smashnya yang kencang dan mengandalkan lompatan setinggi langit adalah rahasia utama Mia Audina dalam menaklukan musuh-musuhnya tanpa balas.

Di samping itu, kemenangan Mia Audina  telah membantu Indonesia dalam merebut kembali Uber Cup semenjak era 70-an sekaligus membangkitkan Srikandi Indonesia yang sudah lama tertidur panjang.

Tidak berhenti sampai disitu, kehadiran Maria Kristin Yulianti yang secara tak terduga mampu meraih medali Perunggu di era Olimpiade sekaligus medali terakhir bagi Indoneisa di sektor tunggal putri. Lalu ada lagi Lindaweni Fanaetri yang dijuluki sebagai mpunya pebulutangkis putri Indonesia. Prestasinya yang paling dikenang oleh publik adalah ketika mengandaskan ratu bulutangkis dunia yaitu Tai Tzu Ying yang saat itu masih dalam masa percobaan.

Sebenarnya, catatan tunggal putri Indonesia tidaklah buruk-buruk amat. Contohnya saja Fitriani yang telah merengkuh gelar di Thailand Masters 2019 Level 300. Lalu ada lagi Gregoria Mariska Tunjung yang berprestasi di negeri sendiri lewat raihan emas Kejuaraan Dunia Junior 2017.

Meskipun mereka sudah memperbaiki catatan kariernya tetapi kedua prestasi itu hanya gelar hiburan sehingga hanya penampilan konsisten mereka sajalah yang mampu menjawabnya. Mau bagaimana lagi mereka sudah tampil maksimal tapi belum menemukan strategi yang tepat yaitu bangkit dari keterpurukan dalam kondisi tertinggal.

Bayangkan saja gelar tunggal putri Indonesia saja harus menunggu 6 tahun lamanya sedangkan negara lain sudah berbenah hingga ke akar-akarnya. Merekrut Rionny Mainaky saja tidaklah cukup. Harus ada perbaikan lebih mendalam supaya Tunggal Putri Indonesia dapat bersaing di tingkat internasional sekaligus menaikkan peringkatnya hingga meraih puncak.

Jika mau berhasil, stamina dan konsentrasi harus ditingkatkan karena Tunggal Putri Indonesia sering tampil inkonsisten atau naik-turun dalam setiap penampilannya. Lebih baik lagi jika membaca permainan lawan secara saksama biar paham cara mengalahkan pemain unggulan tanpa kesalahan fatal.

Seperti kata Tai Tzu Ying, “Permainan Pemain Tunggal Putri Indonesia itu sebenarnya bagus dalam hal taktik mengecoh lawan. Namun, rasa percaya dirinya mulai down ketika berada dalam posisi unggul dan seakan-akan mereka seperti habis kesabaran. Sebaliknya, mereka justru terburu-buru dalam menyelesaikan pertandingan dengan berbagai kesalahan sehingga mencari celah pun seakan diabaikan padahal momen ini adalah kesempatan emas untuk meraih kemenangan.”

Sesungguhnya momen tunggal puteri kebanggaan Indonesia dalam meraih prestasi hanyalah faktor keberuntungan semata. Kita tidak akan menyaksikan penampilan Susi lagi karena Susi sudah berganti seragam menjadi Pengurus Bulutangkis.

Bagaimana pun caranya, mari kita dukung perjuangan Atlet Tunggal Putri Indonesia biar terus mencetak Prestasi dan kalau bisa membawa Piala Uber atau Piala Sudirman ke Tanah Bumi Pertiwi demi harga diri.

Selain itu, meraih emas Olimpiade adalah kesempatan emas jika Tunggal Putri Indonesia semakin dihargai di negeri sendiri ketimbang meraih pujian saja. Walaupun sudah berlalu, semangat juang ala Susi Susanti tidak akan pernah terlupakan sampai akhir hayat.

Penulis Lepas di berbagai Media dan Alumni Unikom.

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…