Jumat, Desember 4, 2020

Tinjauan Evolusi dalam Budaya Minum Alkohol

Kredo Tauhid

Malam mulai gelap. Langit bertabur bintang-bintang. Ibrahim melihat sebuah bintang bersinar terang. “Inilah tuhanku,” ucapnya membatin. Tak lama, sinar bintang itu memudar, lalu hilang...

Kembalikan Ruh Kebebasan dan Demokrasi di Kampus

Violasi terhadap kebebasan berpendapat dan berekspresi terus bergulir hingga hari ini. Hal tersebut dapat dilihat dari upaya Rektorat Universitas Negeri Semarang (Unnes) yang melaporkan...

Nusron Wahid, Sebabkan Kegaduhan Golkar Jabar?

https://www.google.co.id/search?q=nusron+wahid&rlz=1C9BKJA_enID686ID686&hl=id&prmd=niv&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ved=0ahUKEwiKn935kebVAhWLpI8KHY0GCTsQ_AUICigC&biw=768&bih=909#imgrc=nZO6wrmc2SVG6M:Siapa yang tidak kenal Nusron Wahid, semua orang pasti mengenalnya apalagi di Pilkada DKI Jakarta, tim pemenangan Partai Golkar Jawa - Sumatera ini sempat...

Melacak Inferioritas Rasial Bangsa Kita dari Orientalisme

Masih segar di ingatan kita bahwa media-media arus utama beberapa waktu lalu “membombardir” linimasa  masyarakat digital dengan komodifikasi pernikahan lintas-ras antara surfer asal Magelang...
Christy Lavenia
Mahasiswi Biologi Universitas Indonesia

Saat ini, DPR kembali memunculkan polemik dan menuai penolakan dari berbagai kalangan di masyarakat dengan usulan Rancangan Undang-Undang Larangan Minuman Beralkohol (RUU Minol). Usulan RUU Minol sebenarnya sudah pernah disampaikan pada tahun 2009, namun pembahasan lebih lanjut mengenai RUU tersebut mengalami penundaan, hingga diusulkan oleh 21 anggota DPR dan muncul kembali di daftar Prolegnas (Program Legislasi Nasional) Prioritas 2020.

Berdasarkan ketentuan pada isi RUU tersebut, terdapat larangan untuk memproduksi, menjual, ataupun mengonsumsi alkohol, dengan beberapa pengecualian yaitu, untuk kepentingan adat, ritual keagamaan, wisatawan, farmasi, dan beberapa tempat yang diizinkan oleh peraturan perundang-undangan.

Adapun sanksi yang diberikan bagi penjual alkohol adalah pidana penjara paling sedikit 2 tahun dan paling lama 10 tahun atau denda paling sedikit Rp200 juta dan paling banyak Rp1 miliar, sedangkan bagi konsumen alkohol adalah pidana penjara paling sedikit 3 bulan dan paling lama 2 tahun atau denda paling sedikit Rp10 juta dan paling banyak Rp50 juta (Mukaromah, 2020).

Menurut World Health Organization (WHO), jumlah konsumsi alkohol pada masyarakat Indonesia sekitar 0,8 liter per kapita dengan sebagian besar konsumen tidak tercatat atau tidak legal. Minuman beralkohol juga bukanlah hal asing di Indonesia. Beberapa daerah seperti Bali, Lombok, Sulawesi, Semarang, dan lainnya juga memproduksi minuman beralkohol dengan kearifan lokal.

Konsumsi alkohol telah terdokumentasi sebagai salah satu kebudayaan nenek moyang Indonesia pada prasasti Panggumulan (902 M) yang menuliskan tuak sebagai minuman yang disajikan dalam upacara penetapan tanah sima di Desa Kembang Arum, Klegung, DI Yogyakarta (CNN Indonesia, 2020).

Drunken Monkey Hypothesis

Lebih jauh lagi, konsumsi alkohol telah ada sejak 10 juta tahun yang lalu, sebelum revolusi agrikultur. Konsumsi alkohol di alam tanpa sadar telah lama dilakukan oleh nenek moyang manusia dengan mengonsumsi buah yang terfermentasi. Glukosa pada buah diubah menjadi alkohol oleh khamir (yeast) melalui proses fermentasi pada kondisi tanpa oksigen (anaerobic fermentation).

Persentase kandungan alkohol pada buah juga berbeda-beda tergantung tingkat kematangan buah tersebut. Buah yang belum matang mengandung 0% etanol, buah yang matang tapi masih menggantung di pohon mengandung 0,6% etanol, buah yang matang dan sudah jatuh dari pohon mengandung 0,9%, dan buah yang menjelang busuk mengandung rata-rata 4,5% etanol.

Buah menjadi salah satu makanan dan penyeimbang gizi yang penting bagi nenek moyang manusia melalui kegiatan berburu dan mengumpulkan makanan (meramu). Pola konsumsi buah menjadi seleksi alam yang memungkinkan manusia mampu untuk mencerna alkohol. Seleksi tersebut menyebabkan mutasi pada gen ADH4, sehingga manusia memiliki kemampuan 40 kali lebih baik dalam mencerna alkohol. Gen tersebut menyandi enzim yang dapat memecah etanol menjadi asetaldehid, yang kemudian diubah menjadi produk yang tingkat toksisitasnya lebih rendah, yaitu asetat oleh enzim alkohol dehidrogenase.

Tingkat resistensi alkohol pada setiap individu memang berbeda-beda tergantung perilaku konsumsi alkoholnya, tetapi pada dasarnya manusia mampu untuk mencerna alkohol dengan adanya gen ADH4. Konsumsi alkohol telah ada sejak 10 juta tahun yang lalu dan diwariskan hingga sekarang. Pewarisan gen ADH4 secara turun-temurun hingga sekarang menunjukkan bahwa alkohol memberikan beberapa keuntungan pada manusia (BBC, 2017).

Robert Dudley dalam Drunken Monkey Hypothesis, menjelaskan bahwa alkohol memberikan keuntungan, seperti sebagai perangsang nafsu makan, penanda ketersedian buah di suatu lokasi, makanan utama bagi kelompok spesies pemakan buah (frugivorous), dan meningkatkan kalori. Bau alkohol yang mencuat menjadi tanda ketersediaan glukosa dalam bentuk buah yang terfermentasi di alam liar.

Sejarah Produksi Alkohol

Produksi minuman beralkohol dari gandum, madu, dan buah sudah ada sejak 9.000 tahun yang lalu. Namun, persentase alkohol yang terdapat pada buah terbatas. Proses fermentasi oleh yeast di buah berhenti ketika konsentrasi alkohol berada pada sekitar 10–15% dari berat buah.

Manusia kemudian mengembangkan produksi alkohol melalui destilasi kimiawi (di Asia Tengah sekitar 700 M). Pada saat itu bir dan wine yang merupakan contoh produk hasil distilasi kimiawi hanya mengandung tidak lebih dari 5% alkohol. Ketersediaan alkohol pada minuman mulai meningkat hingga 12% atau bahkan jauh lebih tinggi ketika proses destilasi kimiawi sampai di Eropa pada abad pertengahan (Stephens & Dudley, 2005).

Larangan produksi alkohol dapat menurunkan pendapatan negara dari cukai Minuman Mengandung Etil Alkohol (MMEA). Minuman beralkohol menyumbangkan sekitar Rp7,3 triliun pada penerimaan cukai negara tahun 2019. Jumlah tersebut termasuk penerimaan pendapat yang besar dan membantu perekonomian negara.

Kebijakan untuk melarang produksi dan konsumsi alkohol tidak semestinya dibuat dengan sepihak dan tanpa komunikasi dua arah dengan masyarakat, mengingat sejarah panjang kegunaan praktis, dan nilai budaya di masyarakat. Kesemrawutan pemerintah dalam perancangan RUU Minol dapat menjadi bumerang yang menyerang masyarakat. Pembatasan konsumsi alkohol tidak harus berakhir dengan larangan, pemerintah lebih baik mengatur dan mengawasi distribusi minuman beralkohol.

Christy Lavenia
Mahasiswi Biologi Universitas Indonesia
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Pilkada yang Demokratis

Tidak terasa pergelaran pemilihan kepada daerah yang akan dilaksankan pada 9 Desember mendatang sebentar lagi akan dijalankan. Pilkada serentak dilaksanakan di 270 daerah di...

DPRD DKI; Kembalilah Menjadi Wakil Rakyat!

Saya terhenyak ketika mendapat informasi perihal naiknya pendapatan langsung dan tidak langsung anggota DPRD DKI Jakarta tahun anggaran 2021. Berdasarkan dokumen Rencana Kerja Tahunan...

Meneguhkan Keindonesiaan di Tengah Pandemi

Sejak diumumkannya kasus pertama covid 19 di Indonesia pada bulan Maret 2019 silam, perjalanan kasus ini tidak pernah surut. Memasuki bulan Oktober 2020 justru...

Upah Minimum atau Upah Maksimum?

Belakangan ini demo buruh tentang upah minimum mulai sering terdengar. Kenaikan upah minimum memang selalu menjadi topik panas di akhir tahun. Kini menjadi semakin...

Menjatuhkan Ganjar-Jokowi dengan Satu Batu

Saya sebenarnya kasihan dengan Jokowi. Sejak beberapa hari yang lalu organ di bawahnya terlihat tidak bisa kerja. Misalnya soal kasus teroris di Sigi, tim...

ARTIKEL TERPOPULER

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Pendidikan di Indonesia

Sudah 8 bulan lalu kasus virus Covid-19 menyerang dunia. Begitu cepatnya perubahan wabah Covid-19 dari Endemi hingga memenuhi syarat menjadi Pandemi, wabah yang mendunia....

Luasnya Kekuasaan Eksekutif Menurut Undang-Undang

Proses demokrasi di Indonesia telah memasuki tahap perkembangan yang sangat penting. Perkembangan itu ditandai dengan berbagai perubahan dan pembentukan institusi atau lembaga baru dalam...

Hyper Grace : Kejahatan Intelektualitas Manusia Yang Menggunakan

Hyper Grace adalah anugerah yang dilebih-lebihkan (keluar dari porsi) anugerah yang melebihi yang Firman Allah katakan (menambahkan Firman-Nya).Itu adalah anugerah di mana kamu harus...

“Pilkada Pandemi” dan Pertanyaan Soal Substansi Demokrasi

Pilkada sebagai sebuah proses politik di negara demokrasi adalah salah satu wujud terpenuhinya hak politik warga negara, selain terjadinya sirkulasi elite penguasa. Namun di...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.