Banner Uhamka
Kamis, Oktober 1, 2020
Banner Uhamka

Tatkala Realisme Memandang IMF [II]

Meresahkan Warga Sukoharjo, Tapi Enggan Ditutup Negara

Mungkin bagi sebagian orang ketika mendengar PT. Rayon Utama Makmur (RUM) bukanlah hal penting. Lain halnya dengan warga Sukoharjo, Jawa Tengah. Lebih tepatnya warga...

Disfungsi Negara Menghadapi Pandemi

Keadaan darurat kesehatan selama pandemi Covid-19 hampir empat bulan terakhir telah membuka kotak pandora disfungsi dan disorientasi peran negara. Akhir-akhir ini pejabat negara di...

Romy dan Masa Depan Kepemimpinan Politik

Ditangkapnya Muhammad Romahurmuzy, yang disapa Romy dalam operasi tangkap tangan oleh KPK atas dugaan jual beli jabatan di Kementerian Agama—menambah lagi kesimpulan bahwa hampir...

Kecamuk di Ghouta Timur: Antara Humanisme dan Strategi Perang

Situasi memanas di Afrin, Suriah Utara, belum usai. Kini, Ghouta Timur kembali menjadi arena pertarungan kubu pemerintah dan oposisi. Jika sebelumnya, kontestasi di Afrin...
Yopi Makdori
Pengagum orang-orang yang berilmu | Mahasiswa Jurusan Ilmu Hubungan Internasional Universitas Jenderal Soedirman | Lingkar Cendekia

Tulisan pertama bisa klik di sini. Asumsi realis mendapatkan dukungan dari beberapa peneliti yang fokus mengkaji terkait lembaga moneter internasional tersebut. Misalnya saja seperti penelitian Axel Dreher (University of Goettingen, CESifo, dan IZA, Germany), Jan-Egbert Sturm (ETH Zurich, Switzerland dan CESifo, Germany), dan James Raymond Vreeland (Walsh School of Foreign Service, Georgetown University, USA) yang diterbitkan dalam Jurnal European Economic Review 53 (2009).

Peneliti tersebut mengkaji hubungan antara keanggotaan sementara suata negara dalam Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) dengan keputusan IMF untuk memberikan bantuan ke negara-negara tersebut. Analisi tersebut menunjukan bahwa terdapat kecenderungan suatu negara untuk mendapatkan bantuan tanpa syarat atau syarat yang mudah dari IMF tatkala negara itu menjadi anggota tidak tetap dalam DK PBB.

Dalam peneliti tersebut, Dreher, Sturm, dan Vreeland berhipotesis bahwa “bantuan IMF digunakan sebagai mekanisme hadiah oleh negara-negara dengan persentase saham terbesar dalam organ tersebut supaya suaranya dalam DK PBB bisa sejalan dengan kepentingan negara-negara tersebut”. Temuan lain juga dikemukan oleh Dreher dan Sturm dalam Jurnal Public Choice, Vol. 151, No. 1/2 (April 2012) yang menganalisis terkait peran IMF dan Bank Dunia dalam mempengaruhi tingkah laku voting suatu negara dalam Majelis Umum PBB.

Menggunakan data penel dari 188 negara dalam rentang waktu 1970 hingga 2008, Dreher dan Sturm berusaha mencari hubungan antara negara yang menerima bantuan tanpa syarat dan proyek Bank Dunia dengan pola voting negara-negara tersebut di Majelis Umum PBB. Mereka menemukan secara empiris bahwa IMF dan Bank Dunia memang mempengaruhi voting suatu negara dalam Majelis Umum.

Hal ini didasrkan temuan dari penelitian mereka yang menunjukan secara statistik bahwa negara yang menerima proyek penyesuaian dan bantuan tanpa syarat yang besar dari Bank Dunia dan IMF memiliki frekuensi voting lebih sering sejalan dengan negara-negara G7, yang mana merupakan negara-negara dengan persentase saham terbesar dalam kedua institusi keuangan internasional tersebut.

N. Woods (2003) dalam sebuah tulisannya yang dimuat dalam sebuah buku dengan tajuk “The United States and The International Financial Institutions: Power and Influence within The World Bank and the IMF (Eds)” menyebutkan bahwa berbagai dokumen telah secara gamblang menunjukan Amerika Serikat telah mengontrol keputusan penting dalam IMF dan Bank Dunia.

Gisselquist (1981), Loxley (1986) dan Andersen, Hansen dan Markussen (2006) dalam karya mereka yang masing-masing berjudul “The Political Economy of International Bank Lending (1981), Debt and Disorder: External Financing for Development (1986), dan US politics and World Bank IDA-lending dalam Journal of Development Studies,” menyebutkan baik secara eksplisit maupun implisit bahwa IMF secara jelas menunjukan telah bertindak sebagai alat bagi kebijakan luar negeri AS (dan negara G7 lain) dalam beberapa tingkatan.

Strom C. Thacker (1999) juga menemukan hal yang semisal. Temuannya yang dimuat dalam Jurnal World Politics 52 menyebutkan bahwa negara yang votingnya sejalan dengan AS dalam isu-isu strategis di Majelis Umum PBB cenderung untuk berpartisipasi dalam program-program IMF–pinjaman dari IMF sebagai hadiah.

Michele Fratianni dan John Pattison (2005) dalam sebuah tulisan dengan tajuk “Who is Running the IMF: Critical Shareholders or the Staff?” menunjukan bukti bahwa negara yang tergabung kedalam G7 telah memegang kendali secara penuh isu-isu penting dalam institusi keuangan internasional tersebut (IMF).

Sejalan dengan Fratianni dan Pattison (2005), Riccardo Faini dan Enzo Grilli dalam sebuah Kertas Kerja Centro Studi Luca D’agliano Development Studies No. 191 Oktober 2004 melaporkan bahwa bantuan IMF telah dipengaruhi oleh AS dan Uni Eropa (negara-negara maju).

Lex Rieffel (2003) dalam bukunya yang bertajuk “Restructuring Sovereign Debt: The Case for ad-hoc Machinery” menyebutkan bahwa IMF merupakan instrumen (alat politik) dari negara-negara G7.

Secara keseluruhan terdapat alasan yang jelas dan menguatkan untuk mengatakan bahwa IMF digunakan sebagai alat oleh negara-negara maju–terutama AS–sebagai perpanjangan tangan dari politik luar negerinya.

Maka, akan sangat naif jika masih ada orang yang percaya bahwa IMF merupakan institusi yang terbebas dari kepentingan politik apalagi menganggap bahwa IMF merupakan sebuah institusi yang secara tulus untuk membantu negara yang tengah dirundung kesusahan.

Yopi Makdori
Pengagum orang-orang yang berilmu | Mahasiswa Jurusan Ilmu Hubungan Internasional Universitas Jenderal Soedirman | Lingkar Cendekia
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

PKI, HMI, dan NU

Saya pernah membuka kliping koran Kedaulatan Rakyat (KR) tahun 1965-an, dari Januari sampai 30 September di Perpus DIY, Malioboro, tahun 2018. Waktu itu saya...

Dua Perwira di Bawah Pohon Pisang (Kenangan Kekejaman PKI di Yogya)

Yogya menangis. Langit di atas Kentungan muram. Nyanyian burung kutilang di sepanjang selokan Mataram terdengar sedih. What's wrong? Ono opo kui? Rakyat Ngayogyakarta risau, karena sudah...

Pilkada dan Pergulatan Idealisme

Invasi Covid-19 memang tak henti-hentinya memborbardir aspek kehidupan manusia secara komprehensif. Belum usai kegamangan pemerintah terkait preferensi mitigasi utama yang harus didahulukan antara keselamatan...

Menimbang Demokrasi di Tengah Pandemi

Dibukanya pendaftaran peserta pilkada dari tanggal 4 – 6 September lalu diwarnai oleh pelbagai pelanggaran yang dilakukan oleh bakal calon peserta pilkada. Pelanggaran yang...

The Social Dilemma, Algoritma Media Sosial Manipulasi Pengguna

Di masa pandemi virus corona, kita sangat bergantung pada perangkat-perangkat lunak agar kita tetap bisa berhubungan dengan teman, keluarga dan rekan kerja yang tidak...

ARTIKEL TERPOPULER

Narasi – Narasi Seputar G-30S 1965

Hingga hari ini, masih banyak masyarakat awam yang percaya bahwa dalang utama dibalik peristiwa G30S adalah PKI. Kepercayaan tersebut tidak bisa dilepaskan dari kampanye...

Pengakuan Pak Harto: Malam Jahanam itu Bernama Kudeta

RAUT wajah Presiden Sukarno tampak menahan kesal teramat sangat. Sambil duduk, ia dihadapkan pada selembar kertas yang harus ditandatangani. Di sisi kanan Bung Besar,...

Hyper Grace : Kejahatan Intelektualitas Manusia Yang Menggunakan

Hyper Grace adalah anugerah yang dilebih-lebihkan (keluar dari porsi) anugerah yang melebihi yang Firman Allah katakan (menambahkan Firman-Nya).Itu adalah anugerah di mana kamu harus...

Pengantar Ilmu Komunikasi

Selain menjadi makhluk individual, manusia pun sebagai makhluk sosial yang senatiasa ingin berinteraksi dengan manusia lainnya. Disisi lain, manusia yang berinteraksi tidak hanya ingin...

PKI, HMI, dan NU

Saya pernah membuka kliping koran Kedaulatan Rakyat (KR) tahun 1965-an, dari Januari sampai 30 September di Perpus DIY, Malioboro, tahun 2018. Waktu itu saya...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.