Banner Uhamka
Selasa, September 22, 2020
Banner Uhamka

Takfiri Awal Sebuah Kehancuran

Dialektika Tsamara-Fahri, Sandiwara?

Alangkah senangnya hati bila melihat perempuan muda berani beragumentasi di tengah gelombang patriarki yang masih pasang hingga saat ini. Begitulah perasaan saya ketika melihat...

Bahaya Logika Positivisme

Positivisme merupakan satu dari sekian jenis filsafat yang ada dalam keilmuan. Kelahiran dari aliran tersebut ditengarai akibat pendeklarasian akan pembebasan ilmu pengetahuan dari metafisika,...

Dilema Empati Mahasiswa

Dalam sebuah video berdurasi kurang dari semenit, tampak seorang pria penyandang disabilitas ditarik-tarik tasnya oleh empat mahasiswa di Perguruan Tinggi Swasta di Jakarta. Pria berkebutuhan...

Paradoks Kegairahan Komunitas Sastra di Indonesia

Banyak karya sastra dihasilkan para anggota komunitas sastra. Banyak buku diterbitkan komunitas sastra. Tapi, dokumentasi menjadi persoalan serius yang dihadapi pelbagai komunitas di Indonesia....
Avatar
leviyamanihttp://leviyamani.wordpress.com
Dosen Ekonomi dan Bisnis di STIE Kusuma Negara

Gerakan takfiri menjadi sebuah ancaman baru bagi seluruh Negara di dunia yang memberikan gambaran yang negatif terhadap ajaran agama Islam yang dipandang mengajarkan kekerasan. Para takfiri tanpa mereka sadari mengubah agama Islam dari sebuah agama menjadi ajaran ideologi.

Pada akhirnya, Islam menjadi senjata politik untuk mendiskreditkan dan menyerang siapapun yang pandangan politiknya dan pemahaman keagamaannya berbeda dari mereka. Jargon memperjuangkan Islam pada dasarnya adalah memperjuangkan suatu agenda politik tertentu dengan menjadikan Islam sebagai kemasan dan senjata.

Langkah ini menjadi sangat ampuh karena setiap yang melawan mereka akan dituduh melawan Islam. Padahal jelas tidak demikian faktanya. Kita harus sadari jika Islam diubah menjadi ideologi politik ia akan menjadi sempit karena dibingkai oleh batasan-batasan ideologi dan platform politik. Karena watakdasar tafsir ideologi politik adalah menguasai dan menyeragamkan. Dalam bingkai inilah aksi terhadap pengkafiran sering dituduhkan pada orang lain yang berseberangan dengan mereka.

Perubahan ini dengan jelas mereduksi dan mengamputasi pesan luhur Islam dari agama yang penuh kasih sayang dan toleran menjadi seperangkat batasan ideologi yang sempit dan kaku. Pada umumnya aspirasi kelompok takfiri di Indonesia dipengaruhi oleh gerakan transnasional di timur tengah, terutama yang berpaham takfiri. Padahal, selama ini Islam Indonesia dikenal lembut, toleran, dan penuh kedamaian (majalah international newsweek pernah menyebut islam Indonesia sebagai “islam with a smiling face”).

Jargon membela Islam sering memperdaya banyak orang bahkan pada kalangan intelektual yang tidak terbiasa berpikir agamis dan spiritual terpengaruh pada simbol-simbol agama dan kekuatan dogmatis yang diajarkan oleh para takfiri. Para takfiri memandang bahwa para muslim lain yang berbeda dengan mereka sebagai kurang islami, atau bahkan kafir.

Maka, mereka melakukan infiltrasi ke masjid-masjid, lembaga-lembaga pendidikan, instansi pemerintah dan swasta untuk mengubahnya menjadi keras dan kaku. Di Indonesia, maraknya takfiri lebih disebabkan oleh gagalnya Negara mewujudkan cita-cita kemerdekaan berupa tegaknya keadilan dan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Keunikan dari gerakan takfiri adalah mereka anti demokrasi, akan tetapi mereka memakai lembaga Negara demokratis untuk menyalurkan cita-cita politiknya. Fakta ini memberikan kita satu hal bahwa tidak ada kejelasan antara teori dan praktik dari ajaran ini.

Tentang klaim-klaim implisit takfiri bahwa mereka sepenuhnya memahami maksud kitab suci dan karena itu mereka berhak menjadi wakil Allah SWT dan menguasai dunia untuk memaksa setiap orang mengikuti pemahaman sempurna mereka. Pernyataan ini tidak dapat diterima baik secara teologis maupun politis. Begitu banyak kasus yang terjadi di Indonesia disebabkan oleh ajaran-ajaran takfiri yang mengganggu toleransi beragama.

Pemahaman mereka terhadap ajaran Islam dan penafsiran terhadap kitab suci mereka anggap final, bahkan yang berbeda pandangan dengan horizon pemikiran mereka dilabeli melawan Islam dan menentang Al-Quran. sudah begitu banyak contoh yang kita lihat setiap hari di negara timur-tengah yang mengalami peperangan berkelanjutan yang berawal dari perpecahan. kita berharap negara tercinta kita di Indonesia akan tetap rukun dengan keberagamannya sebagaimana budaya lemah lembut dari para leluhur kita.

ketika ahlul haq diam terhadap kebatilan, maka ahlul batil akan mengira mereka berada dalam kebenaran” (Imam Ali)

Avatar
leviyamanihttp://leviyamani.wordpress.com
Dosen Ekonomi dan Bisnis di STIE Kusuma Negara
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Disiplin, Senjata Ampuh Melawan Corona

Sejak ditemukan penyakit Covid-19 yang diakibatkan oleh virus corona pada akhir tahun 2019, pandemi ini telah menembus angka 30 juta korban kasus positif di...

Teriakan yang Mematikan Pohon di Kepulauan Solomon

Ada kebiasaan menarik dari penduduk yang tinggal di Kepulauan Solomon: Meneriaki pohon. Untuk apa? Untuk menebang pohon yang mengganggu. Jika pohon itu terlalu besar, kayunya...

Menelisik Politik Hukum dan Kebijakan Kita

Sebagai bangsa yang menjunjung tinggi nilai-nilai keragaman, mewujudkan kehidupan berbangsa dan bernegara secara harmonis merupakan hal yang esensial. Kehidupan yang inklusif atau keberdampingan para...

Jalan Buntu Reformasi Polri?

Perbincangan mengenai kepolisian tampak menghangat dalam beberapa bulan terakhir. Bukan karena prestasi semata Ia lantas diperbincangkan, melainkan keputusan dan tindak tanduk dari oknum-oknum anggota...

Komunis Pertama dalam Tubuh Organisasi Islam Di Indonesia

Pada tahun 1913 H. J. F. M. Sneevliet (1883-1942) tiba di Indonesia. Dia memulai karirnya sebagai seorang pengamut mistik Katolik tetapi kemudian beralih ke...

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.