Rabu, Maret 3, 2021

Perbedaan yang Tidak Harus Dikungkung

Kementerian Agama Berwajah Militer?

Tepat pada tanggal 23 Oktober kemarin presiden Jokowi memperkenalkan sekaligus melantik Kabinet Indonesia Maju yang baru. Terlihat santai sambil duduk rileks di undak-undakan istana...

Omong Kosong Debat Sumber Daya Alam dan Lingkungan

Tahapan pemilu di Indonesia sudah sampai pada fase debat kandidat Capres dan Cawapres. Adanya debat kandidat ini diharapkan mampu menguji kualitas dari para kandidat,...

Al-Qur’an dan Tantangan Modernitas*

Hingga detik ini, kita tentu merasakan zaman yang kian berkembang dan selalu menawarkan tantangan modernitas yang begitu kompleks. Begitupun buah hasil dari modernitas seperti...

Selubung Ancaman Sampah Plastik

Permasalahan sampah merupakan permasalahan global, dalam kutipan studi dari Science Advances yang dilansir oleh media dw.com menyebutkan bahwa sampah plastik dunia saat ini mencapai...
Moh Syahri
Penulis Lepas, Mahasiswa, senang menulis tentang isu kekinian baik agama, sosial, politik dan budaya, mengkaji hubungan baik antar umat agama. Penulis buku antologi inspirator untuk Indonesia (Artidjo Alkostar Simbol Orang Madura) dan buku antologi kontribusi untuk negeri (Melatih Kacakapan Berbicara di Pesantren), Anggota Pelatihan Juru Bicara Pancasila wilayah jawa timur, Anggota Komunitas Bela Indonesia wilayah jawatimur, anggota peace train,

Apa yang tercantum di dalam Al-Qur’an sangat jelas dan tegas bahwa perbedaan itu datang dari Allah SWT. Yang menentang perbedaan berarti menentang Allah SWT. Tak terkecuali pilihan politik, agama, pendapat dan lain sebagainya. Semua datang atas dasar apa yang sudah tercantum dalam Al-Qur’an. Allah SWT berfirman:

ولوشاءالله لجعلكم أمة واحدة ولكن يضل الله من يشاء ويهدي من يشاء ولتسئلن عما كنتم تعلمون

“Jika Allah menghendaki niscaya dia akan menjadikan satu umat saja, tapi dia menyesatkan siapa yang dia kehendaki dan memberi petunjuk kepada siapa yang dia kehendaki. Tetapi kamu akan ditanya tentang apa yang kami kerjakan”.

Perbedaan yang sering muncul dipermukaan cenderung banyak memicu konflik yang serius. Yang tak kalah mirisnya konflik seperti itu sering menjadi instrumen perpecahan dan perseteruan antara kelompok satu dan kelompok lain. Padahal perbedaan itu adalah Rahmat dan kekuatan yang harus terus dijaga dan dikawal demi keutuhan NKRI.

Memasuki tahun politik yang semakin ketat ini, tidak mungkin lepas dari sebuah perbedaan. Beda dalam pilihan politik merupakan sebuah keniscayaan, inilah wujud demokrasi kita.

Perbedaan dalam politik dan dalam hal apapun lebih-lebih soal agama tidak harus bernafaskan kebencian. Apalagi sampai memutuskan tali persaudaraan. Terlalu hina diri ini, jika karena hanya perbedaan politik dan agama lantas kita harus bersikap mengintimidasi dan melakukan persekusi.

Dalam hal apapun termasuk dalam arena diskusi, jika tidak ada perbedaan pandangan maka atmosfer diskusi itu kurang begitu menarik dan menantang. Disitulah adu gagasan dan ide-ide muncul sebagai wujud dari demokrasi kita.

Perbedaan pandangan dalam segala aspek kehidupan sepatutnya kita harus saling menghargai sebagai cermin dari Pancasila kita yang kedua yakni, ‘Kemanusian yang adil dan beradab’ dalam sila ini menghargai orang, baik dari sisi perbedaan pandangan dan pilihan politiknya adalah sebuah usaha dalam memanusiakan manusia. Kunci inilah yang sering dilupakan oleh sesama.

Dalam pergaulan sehari-hari banyak yang tidak peduli dengan tiga kunci itu yakni sebagai manusia, bersikap adil terhadap manusia, dan beradab terhadap manusia lain. Dengan semua ini, saya memberikan konklusi bahwa memanusiakan manusia itu merupakan wujud dari nilai-nilai Pancasila, yang mana Pancasila tersebut merupakan representasi dari Alquran dan hadis.

Memgutip dari apa yang disampaikan prof. imam Suprayogo, ‘Biasanya yang terjadi, bahwa seseorang tatkala melihat orang lain dari berbagai perspektif, mulai dari yang negatif hingga yang paling positif.

Cara yang paling mudah bagi semua orang adalah melihat orang lain dari perspektif negatif. Siapapun bisa melakukannya tanpa perlu diajarkan. Selemah-lemah orang akan mampu melihat orang lain dari perspektif negatifnya. Sebaliknya, adalah tidak mudah bagi melihat orang lain dari perspektif positifnya. Oleh karena itu, kualitas seseorang kadang dilihat dari kemampuan melihat sisi-sisi positif terhadap orang lain.

Syekh Rasyid Ridha mengingatkan kita: “mari kita bekerjasama pada hal-hal yang kita sepakati, dan saling menghormati pada hal-hal yang kita berbeda pandangan”. dan begitupun Rasullullah mengingat kita, Sewaktu ada iringan jenazah lewat, maka Nabi Muhammad berdiri.

Ada sahabat yang memberitahu bahwa itu jenazah seorang Yahudi. Nabi tetap berdiri bersikap menghormatinya dan berkata: “bukankah Yahudi itu juga manusia?”. Nabi hendak mengajarkan bahwa menghormati orang itu dengan mengedepankan sisi kemanusiaan kita, baru kemudian urusan suku, status sosial apalagi urusan politik.

Jenazah orang yahudi saja Rasulullah masih menghormat. Sekujur tubuh yang tidak ada ruhnya Rasullullah masih menunjukkan rasa hormatnya. Bayangkan dikehidupan kita sekarang ini orang yang masih tegak lurus dan bernyawa banyak diperlakukan seperti binatang buas yang tidak punya harga diri.

Pergeseran moral, dekadensi moral sudah nampak dihadapan kita. Dospotisme dan ekstrimisme menjadi senjata dalam menuntut orang untuk disamaratakan.

Kita sebagai umat beliau sepatutnya harus mencontoh sikap beliau, jika tidak bisa seluruhnya maka ambillah semampunya. Dan jika hal itu masih berat untuk dilakukan minimal ada keinginan untuk meniru pola hidup beliau.

Moh Syahri
Penulis Lepas, Mahasiswa, senang menulis tentang isu kekinian baik agama, sosial, politik dan budaya, mengkaji hubungan baik antar umat agama. Penulis buku antologi inspirator untuk Indonesia (Artidjo Alkostar Simbol Orang Madura) dan buku antologi kontribusi untuk negeri (Melatih Kacakapan Berbicara di Pesantren), Anggota Pelatihan Juru Bicara Pancasila wilayah jawa timur, Anggota Komunitas Bela Indonesia wilayah jawatimur, anggota peace train,
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Stop Provokasi, Pelegalan Miras? Mbahmu!

Lampiran Perpres yang memuat izin investasi miras di daerah tertentu, baru saja dicabut oleh Presiden. Ini disebabkan karena banyak pihak merasa keberatan. Daripada ribut...

Beragama di Era Google, Mencermati Kontradiksi dan Ironi

Review Buku Denny JA, 11 Fakta Era Google: Bergesernya Pemahaman Agama, dari Kebenaran Mutlak Menuju Kekayaan Kultural Milik Bersama, 2021 Fenomena, gejala, dan ekspresi...

Artijo dan Nurhadi di Mahkamah Agung

In Memoriam Artijo Alkostar Di Mahkamah Agung (MA) ada dua tokoh terkenal. Artijo Alkostar, Hakim Agung di Kamar Pidana dan Nurhadi, Sekjen MA. Dua tokoh MA...

Gangguan Jiwa Skizofrenia

Kesehatan jiwa adalah kondisi dimana individu dapat berkembang secara fisik, mental, spiritual dan social sehingga individu tersebut menyadari kemampuan diri sendiri. Dapat mengatasi tekanan,...

Mencermati Inflasi Menjelang Ramadhan

Beberapa pekan lagi, Bulan Ramadhan akan tiba. Bulan yang ditunggu-tunggu sebagian umat muslim ini adalah bulan yang istimewa karena masyarakat muslim berusaha berlomba-lomba dalam...

ARTIKEL TERPOPULER

Common Sense dalam Filsafat Ilmu

Ilmu filsafat selalu merumuskan tentang pertanyaan – pertanyaan kritis atas kemapanan jawaban yang sudah dipecahkan oleh ilmu pengetahuan. Pada zaman sekarang ilmu pendidikan tidak...

Artidjo Alkostar, Sebuah Kitab Keadilan

Gambaran apa yang muncul di benak Anda setiap mendengar profesi pengacara dan kepengacaraan? Apapun citra itu, Artidjo Alkostar menghancurkannya berkeping-keping. Sebagai pengacara hingga akhir 1990an,...

Ziarah Ke Media Sosial

Meminjam istilah masyarakat industrial Kuntowijoyo dalam masyarakat tanpa masjid (2001), merupakan kondisi masyarakat yang terkungkung oleh rasionalisasi, komersialisasi dan monetisasi. Mengutip pendapat Robert Bala,...

1000 Hari Teddy Rusdy Cucu Kiai Digulis

Teddy Rusdy—orang yang tepat di belakang Benny Moerdani, sosok yang disebut sejarawan militer David Jenkins salah satu orang paling berkuasa di Indonesia pada 1980-an—punya...

Landasan dan Prinsip Politik Luar Negeri Kita

Indonesia dalam sejarahnya mempunyai sejarah yang panjang dalam menghadapi situasi politik, baik dalam dan luar negeri. Sejarah dan proses panjang yang dimiliki bangsa kita...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.