Minggu, Januari 24, 2021

Perang dan Cerita

APBN di Persimpangan Keberpihakan

APBN merupakan sebuah rencana anggaran pendapatan dan belanja yang disusun pemerintah dalam membiayai seluruh program dalam satu tahun. Tentunya program yang direncanakan pemerintah diselaraskan...

Omnibus Law dan Ancaman Korupsi Legislasi

Dalam pidato pelantikannya tanggal 20 oktober 2019 di MPR, presiden Jokowi menyampaikan 5 (lima) program utama pemerintahannya, mulai dari pembangunan sumber daya manusia (SDM),...

Quo Vadis Masa Depan Ilmu Sosial

Pandangan Saidiman Ahmad yang menampikan analisa kritis atas stereotipe masyarakat yang memandang sebelah mata ilmu sosial sungguh layak dijadikan diskursus tersendiri. Peneliti Politik dan...

Ruang Anak di Media

Pada tahun 1959, dilansir dari Trompet Masjarakat, program acara lagu-lagu barat dihapuskan penyiarannya dari RRI. Hal tersebut bertujuan untuk menghindarkan kerusuhan, karena banyak anak...
Muhamad Reza Hasan
Mahasiswa, tidak tinggal di Singapura.

Demonstrasi tolak RUU Cipta Kerja terjadi pada 8 Oktober 2020. Seperti aksi-aksi lainnya, kita barangkali bisa mulai menebak, bahwa sepulangnya nanti, hal-hal yang menarik dikisahkan justru adalah aspek lain di luar subtansi aksi. Pasca aksi, poin-poin terkait tuntutan-tuntutan bahkan sering kali tak lagi menarik. Justru yang lainnya: hal-hal yang bersifat heroistik dan penuh dengan adegan perang seperti menghindari serangan lawan (petugas), upaya melawan balik, kemencengkaman, dan hal-hal serupa lainnya.

Kita mengecam peperangan, tapi juga masih terobsesi akan hal itu. “Banyak yang cinta damai, tapi perangai semakin ramai,” kata Bukhori Masruri dalam sebuah lagu. Itu adalah satu dari sekian banyak paradoks yang terjadi dalam kehidupan spesies kita.

Nampaknya, akal budi kita tak banyak berubah dari leluhur-leluhur di masa lalu, dan justru sebaliknya, bahkan kita mewarisinya dalam hal peperangan. Dalam sejarah umat manusia, perang adalah adegan unggulan yang selalu muncul. Mulai dari kisah-kisah nasionalistik hingga kisah-kisah keagamaan yang dianggap suci sekalipun, perang selalu ditampilkan sebagai upaya perjuangan.

Mudah bagi kita memahami fenomena demikian. Evolusi, sayangnya, menganjurkan aturan zero-sum, terutama dalam relasi manusia dengan organisme lainnya: Saya untung, Anda buntung. Untuk bertahan hidup, kita perlu memangsa spesies lainnya, mulai dari hewan hingga tumbuh-tumbuhan. Maka, akal budi kita sejak awal memang sudah terbentuk untuk menerima penaklukan. Kita menaklukan organisme lainnya, karenanya kita survive.

Namun kita musti sadar, bahkan antara manusia satu dengan yang lainnya pun, hukum persaingan, mau tidak mau, harus terjadi. Di depan saya ada satu rusa gemuk yang enak untuk disantap, namun, ternyata bukan hanya saya yang melihat rusa tersebut. Maka, persaingan untuk mendapatkannya mulai terjadi.

Dalam hal ini, saya tidak hanya harus berperang dan menyusun siasat terhadap rusa, tapi juga, pertama-tama, saya harus berperang dan menyusun siasat terhadap manusia lainnya yang hendak berupaya mendapatkannya. Hal semacam itulah, yang untuk waktu sekian lama, akhirnya mendasari peperangan antar-manusia: perebutan sumber daya.

Kekaisaran Persia, pada zamannya, adalah peradaban yang sangat besar dengan kekuatan militer yang luar biasa hebatnya. Pada 330 SM, Mekadonia, di bawah kepemimpinan Alexander Agung, akhirnya mengalahkan Persia. Tentu, hal itu dilakukan dengan kekuatan militer yang besar dalam satu peperangan yang hebat.

Sejarah Islam pun tak lepas dari adegan peperangan pada proses penyebarannya. Hal itu, tak hanya terkait dengan penaklukan, namun juga sebagai upaya resistensi masyarakat muslim. Dengan kata lain, obsesi terkait peperangan juga ada pada musuh-musuh Islam. Pada periode selanjutnya, peperangan tak pernah berhenti, dan kita melihat Perang Dunia sebagai satu lagi adegan perang dalam sejarah kita. Pendeknya, sejarah masyarakat manusia adalah sejarah peperangan yang tak pernah berhenti.

Kendati pada pertengahan abad ke-20 kita akhirnya mulai perlahan-lahan sepakat untuk menyudahi perang, namun sesungguhnya obsesi perang tidak benar-benar hilang dalam spesies kita. Selain perang dalam definisi yang sesungguhnya, kita juga bisa melihat obsesi tersebut pada adegan yang dilakoni pendemo tiap kali melakukan aksi. Dan oleh karenanya, kisah yang dibawa pulang dari peristiwa demonstrasi adalah kisah-kisah heroistik yang bernuansa perang: menghindari serangan lawan (petugas), upaya melawan balik, kemencengkaman, dan hal-hal serupa lainnya.

Obsesi peperangan juga dapat kita liat dalam cerita-cerita yang beredar di masyarakat, baik baik dalam kesusastraan, maupun dalam bentuk film. Hingga hari ini, cerita perang tetap mendapatkan minatnya tersendiri di dalam masyarakat kita. Mulai dari kisah-kisah mitologi dewa-dewa, kisah-kisah dalam pewayangan, hingga kisah-kisah yang paling modern pun, kehadiran unsur perang tetap masih bisa kita nikmati.

Kisah Harry Potter, misalnya, adegan perang antara Harry Potter dengan Voldemort disajikan Rowling untuk kita nikmati sebagai puncak pengisahan. Dalam satu epik terkenal dari Mesopotamia juga misalnya, pertempuran antara Enkidu dengan Gilgamesh menjadi adegan yang monumental dan kita nikmati bersama.

Kisah Robin Hood yang terkenal pun demikian, menjadikan adegan perang sebagai bagian yang penting dalam kisahnya. Dalam versi Indonesia yang paling terkenal, adegan perang semacam itu bisa kita temukan dalam kisah Si Pitung. Dan benar, kisah-kisah tersebut adalah kisah-kisah yang sepanjang sejarah, kita nikmati bersama.

Kita bisa menduga, dalam dunia yang cenderung mengarahkan pada peperangan, seleksi alam akhirnya memenangkan orang-orang yang membawa gen “perang”. Sebagai konsekuensi, orang-orang dengan gen “anti-perang”, akhirnya kalah dalam pertandingan seleksi alam. Ketika suatu permasalahan terjadi, orang-orang dengan gen “anti-perang” tentunya menolak terlibat dalam hal tersebut. Oleh karenanya, lebih mudah bagi orang-orang dengan gen “perang” untuk menumpas habis orang-orang penuh kasih yang menolak peperangan.

Dengan begitu, orang-orang yang membawa gen “perang” akhirnya mewarisi gen tersebut kepada generasi selanjutnya, hingga generasi kita hari ini–dan sebaliknya, orang-orang dengan gen “anti-perang” yang tak lulus seleksi alam gagal mewariskan gen tersebut. Itulah mengapa, hingga periode yang secara deklaratif amat menolak peperangan, obsesi semacam itu masih dapat ditemukan.

Ada dua hal yang bisa kita cek. Pertama, kita tau kecenderungan untuk melakukan peperangan–umumnya untuk konflik-konflik kecil–seperti imajinasi kebanyakan orang pada saat unjuk rasa, terjadi dalam masyarakat modern. Selain itu, kita juga tau peperangan besar masih terjadi, yang pada umumnya, di negara-negara Timur Tengah. Bahkan, kemarahan di masyarakat Muslim–khususnya di Indonesia, negara yang tak terlibat perang–atas apa yang terjadi di Palestina, diwujudkan dalam obsesi untuk membalas dengan peperangan atas nama jihad.

Kedua, sebagaimana kita ketahui bersama, cerita-cerita perang masih menjadi adegan yang disukai sepanjang sejarah hingga hari ini. Kerap kali, saya pribadi, merasa tergolak semangat juangnya manakala membaca atau menonton kisah-kisah peperangan, dan terobsesi untuk terlibat dalam peperangan tersebut di bawah kobaran semangat yang heroistis.

Hal itu terjadi, akibat dari adanya kecenderungan akan obsesi peperangan dari leluhur kita yang menang dalam seleksi alam sehingga terwariskan hingga generasi selanjutnya. Sebagaimana, biasa kita temukan dalam penjelasan evolusi leher jerapah di mana jerapah dengan leher lebih panjang lulus dalam seleksi alam sehingga gen-gen tersebut terwariskan hingga jerapah generasi masa kini–sebaliknya, jerapah dengan leher lebih pendek yang kalah dalam seleksi alam gagal mewariskan gen-gen tersebut sehingga hari ini tidak dapat kita temukan struktur anatomi yang demikian.

Muhamad Reza Hasan
Mahasiswa, tidak tinggal di Singapura.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Pandji yang Sedikit Tahu, tapi Sudah Sok Tahu

Siniar (podcast) komedian Pandji Pragiwaksono kian menegaskan bahwa budaya kita adalah sedikit tahu, tapi sudah merasa sok tahu. Sedikit saja tahu tentang gambaran FPI...

Menteri Agama Memang untuk Semua Agama, Mengapa Tidak Kita Dukung?

Pernyataan Menteri Agama, Gus Yaqut, bahwa dirinya adalah “menteri agama untuk semua agama” masih menyisakan perdebatan di kalangan masyarakat. Bagi mereka yang tidak sepakat,...

The Social Dilemma: Logika Eksploitatif Media Sosial

Seorang teman baru bebas dari dunia gelap. Mengkonsumsi narkoba menjadi gaya hidupnya. Padalah kehidupannya tak terlalu suram bagi ukuran kelas menengah. Tapi kehidupannya itu...

Upaya Penghapusan Kekerasan Terhadap Perempuan

Kasus KDRT khususnya terhadap perempuan masih banyak terdengar di wilayah Indonesia. Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (6/03/20) juga meluncurkan catatan tahunan (CATAHU) yang...

Capitol, Trump, dan Biden

Menjelang pelantikan Joe Biden sebagai Presiden AS, 20 Januari ini (Rabu malam waktu Indonesia), Washington kembali tegang. Penyerbuan gedung Capitol, Washington -- simbol demokrasi...

ARTIKEL TERPOPULER

Revolusi Azyumardi Azra

Ketika masih sekolah di Pendidikan Guru Agama (PGA), setingkat SMA, di Pariaman, Sumatera Barat, Azyumardi Azra mengirim puisi berbahasa Inggris ke Harian The Indonesian...

The Social Dilemma: Logika Eksploitatif Media Sosial

Seorang teman baru bebas dari dunia gelap. Mengkonsumsi narkoba menjadi gaya hidupnya. Padalah kehidupannya tak terlalu suram bagi ukuran kelas menengah. Tapi kehidupannya itu...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Pandangan Mochtar Lubis Terhadap Kemunafikan Manusia Indonesia

Pernyataan Mochtar Lubis dalam naskah pidato Manusia Indonesia (kemudian diterbitkan menjadi buku) sampai sekarang pidato ini masih relevan untuk dibahas, baik kalangan awam maupun...

NKK/BKK Zaman Now

Menurut kamus politik, Normalisasi Kehidupan Kampus/Badan Koordinasi Kemahasiswaan atau yang disingkat dengan NKK/BKK, adalah sebuah penataan organisasi kemahasiswaan, dengan cara menghapus organisasi kemahasiswaan yang...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.