Minggu, Oktober 25, 2020

Penghapusan RPJMDes Lemahkan Partisipasi Warga

Polemik Pemilu 2019, Siapa yang Menang?

Dalam segi politik, taktik dan strategi adalah kunci utama dalam memenangkan pertempuran didalam politik. Pertempuran disini bukan berarti seperti memimpin bala tentara untuk mengalahkan...

Indonesia Sejahtera: Itukah Tujuan Kita Bernegara?

Pemilihan Umum, yang rangkaiannya masih kita jalani, merupakan perangkat untuk menjaga kelangsungan kehidupan bernegara. Pemilu diwarnai oleh pertarungan gagasan dalam mengelola negara ini. Adu...

Amerika Latin dalam Arus Modernisasi

Jika berbicara tentang Amerika Latin, negara-negara yang berada pada kawasan tersebut sangat lekat kaitannya dengan sebutan negara dunia ketiga dan negara-negara komunis. Pertumbuhan Amerika...

Belajar Kebijakan dan Kesabaran dari Timnas Jerman

Rumor Pemecatan Indra Sjafri sangatlah mengejutkan,tetapi sudah biasa kejadian seperti ini di Timnas Indonesia.Pelatih yang "dianggap" gagal,harus dipecat ,demi kebaikan sebuah Tim tersebut.Beberapa contoh...
Alimah Fauzan
Belajar dan berkarya bersama Komunitas Perempuan Pembaharu Desa. Berbagi pengalaman dan pembelajaran pemberdayaan masyarakat di sekolahdesa.or.id; buruhmigran.or.id; perempuanberkisah.com; dan alimahfauzan.id. Email: alimah.fauzan@gmail.com.

Saya masih terbayang bagaimana warga di desa begitu bahagia sekaligus antusias. Kebahagiaan mereka bukan semata karena adanya program dana desa. Bukan. Melainkan karena mereka sudah mulai dilibatkan dalam setiap tahapan pembangunan desa. Termasuk pada tahap perencanaan jangka menengah pembangunan desa (RPJMDes).

Bagaimana tidak bahagia? Selama mereka berdesa, baru saat itu mereka mengetahui tentang istilah RPJMDes, RKPDes, dan APBDes. Apalagi kelompok perempuan dan marjinal. Mereka yang selama ini sebagai objek pembangunan, kini mereka seakan dimanusiakan. Suara mereka sangat penting dalam menentukan pembangunan di desanya.

Bagi pemerintah desa yang peduli pada desa dan warganya, mereka pun merasakan hal yang sama. Bagaimana proses partisipasi telah meringankan bebannya sebagai Pemdes yang juga ‘diserbu’, ‘dihajar’, dan ‘dituntut’ serba cepat dalam memahami semua perubahan lembaran kebijakan. Belum lagipersoalan administrasi dan keuangan yang cangat menguras energi mereka, hingga tak terpikirkan merangkul warga dalam proses pembangunan desa.

Kualitas RPJMDes

Lalu, baru-baru ini kabar tak terduga seakan menghantam partisipasi warga, yaitu rencana penghapusan RPJMDesa. Sejak ada kabar akan adanya penghapusan RPJMDesa, para Pemdes dan warga yang saya kenal semua menyayangkan. Apalagi mereka yang mulai menyusun RPJMDes dengan pendekatan apresiatif desa.

Benar bahwa akan ada dampak dari setiap kebijakan, termasuk kebijakan menghapus RPJMDesa. Penghapusan RPJMDesa akan berdampak negatif bagi kualitas perencanaan pembangunan desa, penyelenggaraan pemerintahan desa, dan eksistensi partisipasi masyarakat desa.

Kita semua tahu bahwa kelahiran Undang-Undang (UU) Desa No 6 Tahun 2014 tentang Desa sebagai titik tolak pembaharuan pembangunan di tingkat desa. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa atau RPJMDes merupakan amanat Pasal 79 UU No 6/2014 tentang  Desa. Anggapan bahwa desa semata direpresentasikan oleh kepala desa (Kades) dan perangkat masih kuat bercokol. Hal ini berimplikasi minimnya ruang partisipasi yang dibuka untuk masyarakat agar dapat berperan dalam pembangunan desa.

Kualitas RPJMDesa yang dirumuskan berdasarkan partisipasi warga tentunya akan berbeda jika hanya dikerjakan beberapa orang sesama perangkat desa. Semua proses panjang penyusunan RPJMDesa membutuhkan partisipasi dari warga. Mulai dari pra-Musrenbangdes, Musrenbangdes, penyusunan dokumen RPJMDes, hingga RPJMDes ditetapkan.

Bahkan ketika di tahun berikutnya membutuhkan review hingga menghasilkan RPJMDes  perubahan, pun peran warga tetap dibutuhkan. Kenapa? Agar desa membuat perencanaan pembangunan sesuai dengan kebutuhan warganya. Tanpa pelibatan warga, RPJMDes hanya berupa program pesanan elit tertentu di desa.

Beragam praktik dan pembelajaran telah muncul sebagai bagian dari upaya menggerakkan desa menjadi subjek pembangunan seutuhnya. Idiom subjek tidak bermakna pemerintahan desa semata, melainkan juga bermakna masyarakat.

Desa dalam kerangka UU Desa adalah kesatuan antara pemerintahan desa dan masyarakat yang terjawantah sebagai masyarakat pemerintahan (self governing community) sekaligus pemerintahan lokal desa (local self government). Meskipun pada pemerintahan desa, anggapan bahwa desa semata direpresentasikan oleh kepala desa (Kades) dan perangkat masih kuat bercokol. Hal ini berimplikasi minimnya ruang partisipasi yang dibuka untuk masyarakat agar dapat berperan dalam pembangunan desa.

Indikator Eksistensi Desa

Perencanaan juga menjadi salah satu indikator eksistensi desa sebagai subjek secara utuh. Berdasarkan  data hasil peneraan program yang dilakukan Institute of Education Development, Social, Religious and Cultural Studies (Infest) Yogyakarta tahun 2015-2017, praktik penekanan program dan isi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa (RPJMDesa) oleh supra desa masih kerap ditemukan paska pengundangan UU Desa sebagai teknis penyusunan dokumen.

Pemeriksaan dan evaluasi atas rancangan dokumen RPJMDesa pun masih kerap berkutat pada hal teknis dan tidak pada substansi rencana pembangunan itu sendiri. Terdapat dua isu besar dalam perencanaan di tingkat desa, salah satunya adalah partisipasi.

Beragam strategi dari kelompok masyarakat sipil juga telah dilakukan untuk membangkitkan partisisipasi warga. Karena selama ini masyarakat dinilai masih bersikap tidak peduli atas ruang “menjadi subjek” yang sebenarnya telah terbuka luas. Padahal sikap tidak peduli masyarakat desa bisa jadi karena selama ini kurang dirangkul pemerintahnya.

Menurut  Direktur Infest Yogyakarta, Irsyadul Ibad, dalam “Perencanaan Apresiatif Desa“, selama ini pembangunan tidak lagi bermakna menggerakkan masyarakat, melainkan semata untuk menciptakan solusi-solusi atas persoalan yang partikular. Inventarisasi masalah melalui forum musyawarah desa (Musdes) dan proses tabulasi kemungkinan solusi menjadi yang paling umum. RPJMDesa dan RKPDesa walhasil menjadi dokumen yang mencoba mengarahkan pembangunan pada hal-hal partikular yang dinilai sebagai masalah. Sementara, pengembangan dan upaya menggerakkan masyarakat menjadi terabaikan.

Cara pandang berbasis defisit tersebut banyak memperoleh kritik dan masukan. Dibalik ragam persoalan dan masalah yang terjadi di tingkat desa, terdapat sekian banyak potensi serta kekuatan yang kerap tidak diperhitungkan.

Menjadikan masalah sebagai akar pertimbangan penyusunan perencanaan pembangunan hanya akan menghasilkan kerangka pembangunan yang parsial dan jangka pendek. Sehingga perencanaan apresiatif yang berangkat dari paradigma pemberdayaan komunitas/masyarakat berbasis aset (Asset Based Commnity Development atau ABCD) berkembang, termasuk dalam perencanaan desa.

Namun, semoga rencana penghapusan RPJMDesa tidak terjadi. Apalagi di tengah partisipasi warga yang sudah mulai menguat.

Alimah Fauzan
Belajar dan berkarya bersama Komunitas Perempuan Pembaharu Desa. Berbagi pengalaman dan pembelajaran pemberdayaan masyarakat di sekolahdesa.or.id; buruhmigran.or.id; perempuanberkisah.com; dan alimahfauzan.id. Email: alimah.fauzan@gmail.com.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Sastra, Dildo dan Evolusi Manusia

Paling tidak, berdasarkan catatan tertulis, kita tau bahwa sastra, sejak 4000 tahun lalu telah ada dalam sejarah umat manusia. Hari ini, catatan yang ditulis...

Benturan Antar Peradaban dan Masa Depan Politik Dunia

Di dalam buku Huntington yang 600-an halaman yang berjudul Benturan Antar Peradaban dan Masa Depan Politik Dunia mengatakan bahwasanya masa depan politik dunia akan...

Di Bawah Erdogan Turki Lebih Tidak Demokratis dari Indonesia

Turki di bawah kepemimpinan Erdogan sering dibanding-bandingkan dengan Indonesia di bawah Jokowi. Perbandingan dan penghadap-penghadapan antara Erdogan dan Jokowi yang sering dilakukan oleh kelompok...

Refleksi Bulan Bahasa: Apa Kabar Perpres 63/2019?

Oktober adalah bulan yang sangat bersejarah dalam kehidupan bangsa Indonesia. Pada bulan inilah, 92 tahun silam terjadi peristiwa Sumpah Pemuda yang menjadi tonggak lahirnya...

Berlindung di Balik Topeng Kaca, Public Figure juga Manusia

Ketika Candil lewat Grup Band Seurieus, salah satu Band Rock Kenamaan tahun 2000-an awal ini menyuarakan pendapatnya lewat lagu Rocker juga Manusia, saya seratus...

ARTIKEL TERPOPULER

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Cara Mahasiswa Menghadapi Revolusi Industri 4.0

Teknologi selalu mengalami perubahan-perubahan seakan tidak pernah ada ujungnya. Seperti halnya saat ini teknologi sudah sangat berkembang dengan pesat terutama dalam bidang teknologi informasi...

Memperkuat Peran Politik Masyarakat

Salah satu kegagalan konsolidasi demokrasi elektoral adalah tidak terwujudnya pemilih yang cerdas dalam membuat keputusan di hari pemilihan. Menghasilkan pemilih cerdas dalam pemilu tentu...

Tamansiswa, Ki Hadjar Dewantara, dan Sistem Pendidikan Kolonial

Setiap 2 Mei kita dihadapkan pada kesibukan rutin memperingati Hari Pendidikan Nasional. 2 Mei itu merupakan tanggal kelahiran tokoh pendidikan nasional, Ki Hadjar Dewantara,...

Di Bawah Erdogan Turki Lebih Tidak Demokratis dari Indonesia

Turki di bawah kepemimpinan Erdogan sering dibanding-bandingkan dengan Indonesia di bawah Jokowi. Perbandingan dan penghadap-penghadapan antara Erdogan dan Jokowi yang sering dilakukan oleh kelompok...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.