Banner Uhamka
Jumat, September 18, 2020
Banner Uhamka

Ole, Belajarlah dari Sir Alex Ferguson!

Karl Mark, Kapitalisme dan gambar yang viral

Hangatnya pembahasan mengenai PKI di masa sekarang ini menandai babak baru dari kelanggengan akan isu ini, yakni sebuah babak di mana kecanggihan teknologi memungkinkan...

Emansipasi

Feminisme adalah sebuah gerakan pemikiran yang dilakukan para aktifis perempuan di penjuru dunia guna menuntut emansipasi atau kesetaraan hak dengan laki-laki. Secara historis, gerakan...

Kader Milenial Gerakan Petani Global

Mungkin sebagian besar kaum tua dan juga anak muda berpikir bahwa saat ini akan sulit sekali menemukan anak-anak muda, khususnya para mahasiswa yang masih...

Dilema Pendidikan Sebagai Formalitas atau Keharusan

Setiap 2 Mei 2019 bangsa Indonesia memperingati hari Pendidikan Nasional. Berbicara tentang hari Pendidikan Nasional (HARDIKNAS) tentu membawa kita kembali kepada masa-masa dimana para...
Raden Muhammad Wisnu Permana
Aku adalah aku. Tidak kurang dan tidak lebih

Musim yang berat tengah dijalani oleh Manchester United. “bulan madu” bersama Ole Gunnar Solksjaer, pemain Setan Merah yang menjadi pahlawan saat klub ini meraih Treble Winner di musim 1998/1999, ternyata sudah berakhir.

Sempat meraih deretan kemenangan beruntut di berbagai kompetisi saat awal menahkodai Setan Merah, saat ini Solksjaer “memecahkan rekor” sebanyak 50 kali kebobolan dalam Liga Primer Inggris. Rekor yang sangat buruk, apalagi, masih ada kemungkinan angka ini masih dapat bertambah di sisa pertandingan Setan Merah pada kompetisi liga domestik.

Tentu saja, ini bukan salah Solksjaer, maupun manajer manapun yang menangani Setan Merah. Sebelumnya, baik Jose Mourinho, Louis van Gaal, hingga David Moyes pun tidak salah sepenuhnya dalam menahkodai klub ini. Klub ini hanya terlalu terlena setelah 25 tahun nyaman dinahkodai Sir Alex Ferguson yang telah memberikan banyak gelar prestisius ada klub ini.

Klub ini hanya terlalu merasa masih menjadi Manchester United yang dulu. Klub ini merasa nyaman dengan status sebagai salah satu klub terkaya dan salah satu klub dengan nilai brand terkuat di dunia saat ini. Mereka tidak lagi berjuang seperti dulu, yang mati-matian mengejar Liverpool yang kala itu sebagai pemegang gelar terbanyak juara Liga Primer Inggris dengan torehan 18 gelar juara.

Belajarlah dari Ferguson!

Saya pikir, siapapun manajernya, sekalipun Zinedine Zidane atau Pep Guardiola sekalipun, tidak akan mampu memberikan gelar prestisius pada klub ini jika tidak belajar dari apa yang Ferguson lakukan saat menahkodai klub ini sebanyak 25 tahun.

15 tahun yang lalu, yakni 15 Februari 2003, sebuah insiden yang sempat “menggemparkan” dunia sepakbola. Yakni insiden pelempar sepatu yang dilakukan Sir Alex Ferguson. Usai Manchester United  kalah 2-0 dari Arsenal di putaran kelima Piala FA di Old Trafford, Fergie menunjukkan rasa marahnya terhadap penampilan skuatnya itu dengan melempar sepatu milik Ole Gunnar Solskjaer yang melayang dan mengenai pelipis David Beckham sehingga membuatnya terluka.

Dalam bukunya, Fergie memang sengaja melayangkan sepatu ke arah Beckham. Fergie  mengakui dirinya bertengkar dengan Beckham setelah mengkritik penampilan mantan anak asuhnya itu usai kekalahan dari Arsenal. “Tidak Ada Pemain yang Lebih Besar Daripada Klubnya”, ujar Fergie.

Insiden sepatu terbang itu terjadi karena Beckham merasa sudah menjadi bintang Setan Merah dan merasa memiliki peran yang lebih besar dari Ferguson.  Tidak mau kalah dari gelandang asal Inggris tersebut, Ferguson memutuskan untuk melepasnya ke Real Madrid pada 2003 dan mengantongi 25 juta pound sterling dari hasil penjualannya.

“Ketika seorang pemain Manchester United merasa dirinya lebih baik dari sang manajer, maka ia harus keluar. David Beckham merasa dirinya lebih besar dari Alex Ferguson. Itulah lonceng kematian buat dia,” demikian tulis Fergie dalam bukunya. Dan 13 tahun setelah laga itu, David Beckham mengakui bahwa ia sadar tentang apa yang telah Ferguson lakukan saat itu. Bahwa pemain tidak boleh merasa lebih besar dari klubnya.

Apa yang Ferguson lakukan sangatlah sederhana. Dia punya batasan yang jelas untuk para pemainnya.  Pemain yang sering cedera, yang alay di media sosial, yang merasa lebih tenar di luar lapangan, yang berani bicara pada media di luar izin manajer, hingga yang paling parah, yang tidak ada usaha mati-matian untuk mengejar bola di lapangan saat pertandingan berlangsung, akan langsung Fergsuon buang dari squad utama Setan Merah. Sesederhana itu.

Kemerosotan Moral Pemain 

Para pemain Setan Merah seperti sudah kehilangan gairah dalam mengejar kemenangan dalam setiap pertandingan yang dilakoninya, apalagi untuk meraih gelar juara. Kenapa? Menurut saya, gaji yang terlalu tinggi dan kurangnya persaingan dalam squad Setan Merah adalah penyebabnya. Tingkat persaingan yang sangat rendah sehingga para pemain merasa, tanpa kerja keras pun pasti dipilih dalam starting eleven dan digaji besar pula.

Pemain-pemain superstar Setan Merah seperti Alexis Sanchez dan Paul Pogba, saya rasa tidak pantas mengenakan jersey Manchester United. Jiwa dan semangat mereka jauh berbeda dengan Roy Keane, apalagi Eric Cantona yang akan mati-matian membela tim ini apapun yang terjadi. Di luar dan di dalam lapangan. Mereka hanya bermain untuk gaji yang besar, bukan untuk klub ini. Kontribusinya untuk klub ini apa coba? Cuma makan gaji buta.

Itulah faktor yang membuat ruang ganti Setan Merah saat ini kurang kondusif. Ada kesenjangan sosial diantara para pemain superstar yang gabut, tidak ada kontribusinya bagi tim tapi bergaji besar, dengan pemain lainnya.

Tidak ada pemain seperti Nemanja Vidic, Rio Ferdinand, bahkan Eric Cantona yang berani ngotot merebut bola saat lawan menguasai bola, bahkan beberapa kali terlibat baku hantam dengan tim rival. Tidak ada lagi hal seperti itu di darah squad Setan merah saat ini.

Bagaimana jika manajer Manchester saat ini bukan Solksjaer ? Misalnya Roy Keane, Eric Cantona atau Gattuso? Atau Zlatan Ibrahimovic? Saya jamin Kepa akan meninggalkan Wembley dengan ditandu ambulans dan langsung menuju rumah sakit terdekat! Tendangan kungfu dari Eric Cantona tepat di kepala Paul Pogba, dihajar hingga patah tulang oleh Gattuso, atau tentangan TaeKwonDo oleh Ibrahimovic, tentu tidak bisa saya bayangkan.

Sedangkan, tim-tim papan tengah seperti sepert Watford dan Everton, mereka bisa bermain lepas dan lebih ngotot, apalagi kalo ketemu Big Four. Mereka tidak pernah bermain loyo. Sedangkan Manchester United tadi malam, benar-benar loyo, dan keteteran lawan tim papan tengah.

Bagi saya sendiri, mainkan saja para pemain yang tidak ada kontribusinya sama sekali bagi klub ini, dengan catatan, musim depan harus hengkang dari Old Traffod. Sesederhana itu saja sebetulnya, sesuai cara Ferguson yang 25 tahun telah menahkodai klub ini. Siapapun manajernya kelak, harus belajar dari Ferguson.

Sayangnya, setahu saya ranah urus mengurus gaji ini bukanlah ranah seorang manajer manajer. Board, terutama keluarga Glazer tidak peduli dengan hal-hal teknis persepakbolaan ini asalkan pemasukan tim ini terus besar dan brand tim ini terus stabil. Manajer membutuhkan pemain belakang yang bagus, yang dikasih malah pemain sayap macam Alexis Sanchez karena alasan ekonomi. Itulah salah satu kendala mengapa, bagi siapun yang menahkodai Manchester United, akan selalu gagal.

Kasihan Solkskaer. Legenda Setan Merah ini sebenenarnya baik. Dia selalu positif, optimistis dan memotivasi para pemain. Sayang, para pemainnya tidak ada kebanggaan menggunakan jersey klub sepakbola terbaik dunia.

Mau tidak mau, Solksjaer harus belajar dari Sir Alex Ferguson agar musim depan Manchester United dapat kembali menjadi tim yang diperhitungkan oleh dunia sepakbola. Dia harus tegas kepada pemain, apapun yang terjadi.

Pedoman Fergsuon sangat sederhana, seperti yang saya sebutkan di atas. Solksjaer juga harus mampu menekan board, terutama keluarga Glazer agar memberikan apa yang klub ini butuhkan. Dari nilai transfer yang besar, hingga pemain yang dibutuhkan oleh tim ini, dan segala aspek teknis yang diperlukan oleh tim ini yang dirasa perlu oleh Solksjaer, alih-alih memberikan apa yang tidak dibutuhkan oleh tim ini.

Raden Muhammad Wisnu Permana
Aku adalah aku. Tidak kurang dan tidak lebih
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Kita Lengah Karena Syariatisasi Ternyata Masih Berjalan

Kebijakan Bupati Gowa yang akan memecat ASN (Aparatus Sipil Negara) yang bekerja di lingkungannya yang buta aksara al-Qur’an membuat kita sadar jika syariatisasi di...

Sepak Bola, Cara Gus Dur Menyederhanakan Politik

Tahun 1998 adalah masa pertama penulis mulai gemar menonton sepak bola. Kala itu, bersamaan dengan momentum Piala Dunia (World Cup) di Prancis. Ketika opening...

Pers Masa Pergerakan: Sinar Djawa dan Sinar Hindia

Surat kabar Bumiputera pertama adalah Soenda Berita yang didirikan oleh R.M Tirtoadisuryo tahun 1903. Namun, surat kabar ini tak bertahan lama. Pada 1905-1906, Soenda...

Hukum Adat, Kewajiban atau Hak?

Mengenai definisi hukum adat dan proporsi hak dan kewajiban dalam hukum adat, Daud Ali dalam Buku Hukum Islam: Pengantar Ilmu Hukum dan Tata Hukum...

Tulisan Muhidin M Dahlan Soal Minang itu Tidak Lucu Sama Sekali

Sejak kanak-kanak sampai menjelang dewasa, saya sangat dekat dengan nenek. Sementara ibu dan bapak yang bekerja sebagi pegawai negeri sudah berangkat kerja setiap pagi....

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.