OUR NETWORK

Merenungi Gegap Gempita Ramadan

Ramadan memang bukan jalan sunyi. Dia mempersilakan mereguk cintanya secara massal. Itulah bukti dari setan dibelenggu.

Ramadan selalu penuh gegap gempita. Dirayakan secara besar-besaran. Membersihkan dan mengecat masjid. Membuat program-program kegiatan Ramadan. Mencetak spanduk – spanduk. Membuat hiasaan-hiasan di jalan-jalan kampung, di masjid. Merencanakan akan menjual makanan apa saja. Membuat video-video ucapan yang menarik. Mencipta lagu-lagu. Memproduksi konten ramadhan baik berbentuk tulisan, audio, video.

Ramadan memang bukan jalan sunyi. Dia mempersilakan mereguk cintanya secara massal. Itulah bukti dari setan dibelenggu.

Suasana kondusif yang diciptakan-Nya tak selalu direspon baik oleh manusia. Gegap gempita sering tidak berakhir pada mereguk cinta-Nya. Alih-alih semakin menikmati “lapar”, manusia semakin benci lapar.

Begitu adzan maghrib berkumandang, mulut diganjar oleh makanan yang perut sebenarnya tak muat menampungnya. Tidak hanya itu, puasa baru berjalan beberapa jam, hati sudah pergi jauh ke waktu lebaran. “Ayo belanja pakaian sekarang, besok menjelang lebaran terlalu ramai.”

Selalu saja, puncaknya tak ada perubahan apa-apa pasca ramadhan. Bukan akal dan hati yang semakin berdaulat, tapi nafsu.

Sebenarnya, apa yang terjadi? Apa yang dikehendaki manusia dalam hidupnya? Dia berpuasa. Maka Dia mencipta. Dia yang tak terbatas merelakan diri membuat batas – batas di dalam dirinya.

Kita bisa mengidentifikasi sebuah ciptaan karena ciptaan itu ada batasnya. Yang paling kasat mata adalah bentuk. Yang tidak terlihat adalah kecenderungan. Manusia dipandang sebagai manusia karena memilik organ-organ tubuh dengan ciri sebagaimana yang kita sepakati. Selain itu manusia diberi perangkat non fisik seperti akal, hati, nafsu.

Selain manusia, ciptaan-Nya yang lain sudah melaksanakan fungsinya secara terbatas. Ayam berkokok. Anjing menggonggong. Kucing mengeong. Tanaman tumbuh mengikuti arah matahari. Air mengalir dari tempat tinggi ke tempat rendah.

Sebagaimana ciptaan yang lain, manusia seyogyanya berlaku dengan batas. Batas paling jelas menurut Sang Pemilik seratus persen saham kehidupan adalah menjadi ‘abdullah’ (hamba-Nya) dan ‘khalifatullah’ (Wakil Allah di Bumi).

Sejarah mencatat, dalam urusan itu banyak kegagalan terjadi. Nyawa yang dikorbankan sebagai harga untuk membayar ‘kekuasaan’ sudah tak terhitung lagi. Alam yang dirusak sebagai harga untuk membayar ‘kesejahteraan’ (individu) sangat tidak sedikit.

Dan nampaknya hal – hal itu akan terus ada selama manusia masih punya akal, hati, nafsu. Oleh karenanya acuan utama hidup bukan pada hasil, tetapi proses.

Kita secara arogan sering menandai sebuah peradaban berhasil karena meninggalkan bangunan – bangunan mewah. Padahal keberhasilan utama yang seringkali tidak terdokumentasi dengan baik adalah apakah masyarakatnya mempunyai semangat untuk berusaha hidup sesuai dengan kehendaknya atau tidak.

Kita bisa lihat dokumentasi sejarah yang begitu bertolak belakang di dalam Al-Qur’an dengan buku – buku sejarah yang dibuat oleh manusia. Di Al-Qur’an kaum ‘Ad bisa dikatakan termasuk kaum yang gagal. Menyakiti kekasih-Nya, Hud dan kemudian dibinsakan oleh-Nya. Kalau saja ada peninggalan fisik yang bisa dipelajari bisa jadi buku sejarah manusia akan menyebutnya sebagai sebuah keberhasilan. Karena diceritakan dalam Al-Qur’an bahwa kaum ‘Ad pandai membuat bangunan tinggi yang belum pernah dibuat bangsa lain dan sebelumnya.

Al-Qur’an mencatat keberhasilan suatu kaum berdasarkan tingkat keimanan. Dibuktikan dengan perilaku manusianya kepada para Nabi yang diutus di wilayahnya.

Buku sejarah manusia mencatat keberhasilan suatu bangsa berdasarkan peninggalan kasat mata. Yang bisa diukur.

Cara pandang itulah yang oleh zaman modern disebut sebagai scientific, ilmiah, berdasarkan data yang dijadikan acuan dalam banyak hal di kehidupan modern. Dan seringkali gagal menilai sesuatu.

Kita bisa lihat dari dunia pendidikan. Seorang anak sekolah nilai agamanya bagus jika di dalam ujian praktik berhasil melaksanakan ritual ibadah, gerakan dan bacaan secara lengkap sesuai prosedur. Walau di luar ujian itu anak tersebut tak pernah melaksanakan ritual ibadah tersebut. Pun akhalknya tidak baik.

Cara pandang yang mengagungkan pengukuran material begitu mudah digunakan untuk hal yang tidak seharusnya. Supaya dianggap baik seorang pemimpin menunjukkan hasil kepemimpinannya dengan bukti fisik. Sebuah laporan dianggap baik kalau sudah melampirkan bukti fisik. Padahal hal semacam itu rentan manipulasi.

Salah satu akibatnya. Ramadhan menjadi gegap gempita. Tak ada lagi menyendiri di gua hira. Yang ada menyatu dengan gemuruh pasar.

Penulis. Tinggal di Bantul.

TINGGALKAN KOMENTAR

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…