Selasa, Desember 1, 2020

Merajut Simpul Gerakan Masyarakat Sipil Internasional

Pentingnya Berbicara dengan Benda-Benda

Berawal dari pencarian atas satu hal yang pasti terjadi selain mati. Lalu pertemuan dengan tulisan Ninni Holmqvist berjudul The Unit. Hingga perkenalan dengan ilmu...

Miniatur Pengabdian Mahasiswa

“Bila kaum muda yang telah belajar di sekolah dan menganggap dirinya terlalu tinggi dan pintar untuk melebur dengan masyarakat yang bekerja dengan cangkul dan...

Dosa Berduka Cita, Dosa Bermedia Sosial

Belum lama ini Indonesia sedang dirundung pilu. Dalang kenamaan cum Bupati Tegal (nonaktif karena mencalonkan diri lagi) Ki Enthus Susmono meninggal dunia, demikian pula pelawak...

Jokowi, KPK, dan Kearsipan

Presiden Jokowi telah ditetapkan sebagai pemenang dalam pilpres tahun 2019. Masyarakat banyak menunggu kiprahnya di periode kedua ini. Meski pertarungan terlihat sengit saat kampanye...
Nabhan Aiqani
Alumnus Ilmu Hubungan Internasional Universitas Andalas

Kembali, selama hampir satu pekan induk organisasi Negara-negara di dunia menghelat pelaksanaan Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ke 71, september tahun lalu (2016) . Topik dan isu yang diangkat dalam pembicaran tak beranjak dari isu seputar perubahan iklim, perdamaian dan keamanan, hingga pembangunan. Dengan dihadiri oleh lebih dari 140 pemimpin dan perwakilan Negara. Sidang Majelis Umum PBB kali ini megangkat tema “Tujuan-tujuan Pembangunan Berkelanjutan: Dorongan Universal Untuk Mengubah Dunia Kita.”

Secara tersirat maksud dari tema diatas dapatlah dimaknai sebagai spirit baru dalam mengentaskan berbagai persoalan kemanusiaan (humaniter) yang terjadi dalam konteks internasional. Penulis mengamini isu yang diangkat dalam sidang PBB kali ini. Sebab dalam beberapa dekade terakhir perang saudara (civil war), masalah pengungsi dan migran, serta isu lingkungan menjadi prioritas utama untuk segera dicarikan resolusi kongkret. Berangkat dari semua isu yang ada, dapat dikatakan ranah yang kini membutuhkan perhatian lebih dari dunia Internasional adalah perihal Kemanusiaan dan Perdamaian.

Distrust terhadap Organisasi Internasional

Kengerian demi kengerian yang ditampilkan citra digital membuat hati siapapun bergidik. Banyak juga yang mengumpat. Tapi selaku individu, kita tidaklah memiliki peranan strategis sebagai aktor Internasional.

Memang didalam kajian Ilmu Hubungan Internasional, Individu memiliki peranan sangat sedikit bahkan hampir tidak ada. Apabila beranjak dari perspektif realis, individu sama sekali tidak mendapatkan ruang. Sebab, Negara (state-centric) adalah satu-satunya aktor rasional dalam HI, menurut perspektif ini.Berbeda halnya dengan realis, perspektif liberalis masih membuka kesempatan bagi individu untuk bersuara. Dilandasi atas bentuk politik dan pemerintahan yang demokratis, aspirasi rakyat perihal dinamika internasional dapat ditampung. Meskipun pada akhirnya, Negara atau aktor refresentasi Negaralah yang akan membuat keputusan (decision) untuk kemudian menjadi Kebijakan Luar Negeri (foreign policy) menyangkut persoalan internasional.

Apalagi ditengah asa akan Organisasi Internasional semisal PBB yang mulai kehilangan trust dari masyarakat Internasional. Sejalan dengan pernyataan John Mearsheimer (1994), kondisi organisasi internasional jauh dari cita-cita: bagi Mearsheimer, organisasi internasional tidak lebih dari sebuah situs kreasi negara-negara adidaya di dunia dan berperan sebagai kepanjangan tangan kepentingan negara itu. Dengan demikian, organisasi internasional adalah refleksi kuasa status quo. Arah pergerakan kebijakan organisasi internasional akan paralel dengan kebijakan negara adidaya.

Bukan bermaksud apriori dengan berbagai tindakan PBB dan Organisasi Internasional lainnya. Dari fakta-fakta berikut dapat disimpulkan sejauh mana pola relasi saling mempengaruhi Negara Adidaya dengan kebijakan yang diambil oleh organisasi Internasional.

Secara terang, adanya Hak Veto bagi lima Negara anggota PBB tidak bisa tidak dikatakan sebagai bentuk hegemoni nyata Negara adidaya. Bayangkan saja, resolusi yang akan disepakati, dapat tiba-tiba dibatalkan, apabila satu saja dari lima Negara pemilik veto menyatakan ketidaksetujuan.

Seruan ini yang disampaikan wakil Presiden Jusuf Kalla sewaktu berpidato pada sidang umum PBB lalu (23/9). Sebelumnya Presiden Jokowi juga pernah menyerukan hal serupa mendorong agar dilakukannya reformasi PBB pada pidato pembukaan Konferensi Asia-Afrika.

Bahkan paling anyar, kecaman keras presiden Filipina, Rodrigo Duterte kepada PBB yang menyebut aksinya membunuh hampir 1500 tersangka narkoba-semenjak berkuasa juni lalu- adalah pelanggaran HAM dan Hukum Internasional. Ia sampai-sampai menantang untuk keluar dari keanggotaan PBB dan akan membentuk organisasi internasional tandingan. “Saya akan undang semua negara. Saya mungkin akan undang China dan negara-negara Afrika,” tambah dia. Alasannya tak lain, standar ganda PBB dalam bersikap. Menurutnya serangkaian penembakan yang dilakukan polisi AS, namun sama sekali tak menuai kritik apa pun dari PBB.

Belum lagi, keputusan setengah hati PBB untuk menyelidiki pelanggaran HAM dalam konteks operasi militer Israel ke Paestina sejak 13 juni 2014 yang menewaskan 1938 warga Palestina dan 67 warga Israel. Namun, langkah ini ditolak Israel secara sepihak dengan menyebut penyelidikan itu sebagai “pengadilan kangguru. Segera setelahnya kita tidak mengetahui bagaimana kelanjutan penyelidikan. PBB terlihat manut dan di dikte untuk mengikuti kepentingan Israel.

Membangun Simpul Masyarakat Sipil

Untuk itulah simpul-simpul masyarakat sipil global (Global Civil Society) perlu untuk diperkuat sebagai alternatif, melalui kehadiran NGO dan INGO (Internasional Non-Govermental Organitation) yang berkutat pada dua persoalan tadi. Gerakan masyarakat sipil lumrah bersifat independen, tidak terikat pada satu entitas Negara ataupun korporasi bisnis, sehingga advokasi yang dilakukan relatif bebas dari kepentingan apapun. Apalagi dengan penganggaran yang tidak bersumber dari Negara, membuat tindakan yang diambil INGO menjadi fleksibel.

Gerakan KONY 2012 yang digalang oleh NGO “Invisible Children” adalah contoh nyata gerakan masyarakat sipil Gobal. Mereka mencoba membuka pandangan dunia atas kejahatan kemanusiaan yang dilakukan Joseph Kony di Uganda, yang telah menculik ribuan anak-anak untuk bergabung menjadi pejuang pemberontakan.

Film dokumenter berjudul sama dengan nama NGO yang memperjuangkan penangkapan Joseph Kony, Invisible Children, menginjeksi ruang publik dengan visualisasi nyata tentang apa yang terjadi di Uganda. Jason Russell selaku pembuat video, mengimbau penonton untuk membeli stiker, brosur dan gelang tangan, barang-barang dengan tajuk aksi ‘Kony 2012’. Dengan cara ini pemimpin pemberontak Uganda itu dikenal dan pada akhirnya dapat ditangkap. Bahwa terlalu banyak orang di muka bumi ini yang tidak tahu latar belakang masalahnya, itu harus diubah.

Diurai lebih jeli lagi, aksi Invisible Children menyadur pemikiran Jurgen Habermas untuk merebut ruang publik (public sphere) melalui komunikasi massa (mass communication). Yang mengarahkan manusia untuk mencapai konsensus bersama dalam memecahkan suatu masalah atau untuk merumuskan masa depan.

Para Martir

Dilain pihak, siapa yang tidak merinding dan bergetar hatinya melihat perjuangan Rachel Corrie untuk rakyat Palestina, meskipun nyawa menjadi taruhannya. Corrie yang meninggal dilindas Buldozer Israel tahun 2003, bukanlah seorang muslim. Namun hatinya tergetar untuk ikut serta dalam solidaritas kemanusiaan Palestina. Sebagai mahasiswa, ia sampai cuti kuliah untuk memuluskan aksi kemanusiaanya, dengan bergabung dalam oganisasi non pemerintah, international Solidarity Movement (ISM).

Segera setelah peristiwa heroik dan tragis, sosok Corrie menjadi martir perjuangan rakyat Palestina. Simbol dari dunia yang tak mengenal perbedaan. Semua satu untuk kemanusiaan dan perdamaian. Oleh karenanya, sebagai individu kita memang tidak mendapatkan proporsi yang besar untuk bersuara di forum internasional. Namun juga bukan berarti hanya berpangku tangan kepada PBB, UE, NATO, APEC dan sebagainya, semua masyarakat internasional yang telah tersadarkan mesti membuat simpul untuk melawan kesewenang-wenangan.

Begitu pula cerita pilu Iqbal Masih, nama yang belum banyak dikenal. Ia tidak akan dikenang dalam sejarah apabila dia tidak melakukan perjuangan sama sekali. Namun siapa sangka, sosok Iqbal Masih yang masih seusia anak-anak mampu menjadi simbol perjuangan rakyat Pakistan dan Dunia untuk melawan eksploitasi terhadap anak-anak. Awal dari gerakan Iqbal adalah saat dirinya aktif bersuara melalui corong Front Pembebasan Buruh Budak Pakistan. Sama halnya dengan Rachel Corrie, Iqbal Masih tidaklah berumur panjang. Tepat tahun 1995, sekembalinya ke Pakistan, Iqbal Masih meninggal dunia, akibat diterjang peluru.

Sejatinya mereka berdua adalah martir bagi negara dan simbol kekuatan individu -yang terlibat dalam gerakan masyarakat sipil internasional- dalam merubah paradigma masyarakat Internasional agar segera bergerak dan bertindak atas persoalan kemanusiaan dan perdamaian yang tak pernah kunjung tercapai.

Nabhan Aiqani
Alumnus Ilmu Hubungan Internasional Universitas Andalas
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Pay It Forward Merespon Dampak Pandemi Covid-19

Sinopsis Film Pay It Forward Pay It Forward merupakan sebuah film asal Amerika Serikat yang sarat pesan moral. Film ini dirilis pada tahun 2000, yang...

Senyum Ekonomi di Tengah Pandemi

Pandemi tak selamanya menyuguhkan berita sedih. Setidaknya, itulah yang disampaikan Menteri Keuangan Sri Mulyani. Berita apa itu? Sri Mulyani, menyatakan, kondisi ekonomi Indonesia tidak terlalu...

Dubes Wahid dan Jejak Praktek Oksidentalisme Diplomat Indonesia

Pada 5 Oktober 2000 di Canberra dalam forum Australian Political Science Association, pakar teori HI terkemuka Inggris, Prof. Steve Smith berpidato dengan judul, “The...

Gejala ‌Depresi‌ ‌Selama‌ ‌Pandemi‌ ‌Hingga‌ ‌Risiko‌ Bunuh Diri

Kesehatan mental seringkali diabaikan dan tidak menjadi prioritas utama seseorang dalam memperhatikan hal yang di rasakannya. sementara, pada kenyataannya kesehatan mental sangat mempengaruhi banyak...

Eksistensi dari Makna Ujaran Bahasa Gaul di Media Sosial

Bahasa Gaul kini menjadi tren anak muda dalam melakukan interaksi sosial di media sosialnya baik Instagram, facebook, whats app, twitter, line, game online dan...

ARTIKEL TERPOPULER

Luasnya Kekuasaan Eksekutif Menurut Undang-Undang

Proses demokrasi di Indonesia telah memasuki tahap perkembangan yang sangat penting. Perkembangan itu ditandai dengan berbagai perubahan dan pembentukan institusi atau lembaga baru dalam...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Hyper Grace : Kejahatan Intelektualitas Manusia Yang Menggunakan

Hyper Grace adalah anugerah yang dilebih-lebihkan (keluar dari porsi) anugerah yang melebihi yang Firman Allah katakan (menambahkan Firman-Nya).Itu adalah anugerah di mana kamu harus...

Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Pendidikan di Indonesia

Sudah 8 bulan lalu kasus virus Covid-19 menyerang dunia. Begitu cepatnya perubahan wabah Covid-19 dari Endemi hingga memenuhi syarat menjadi Pandemi, wabah yang mendunia....

Landasan dan Prinsip Politik Luar Negeri Kita

Indonesia dalam sejarahnya mempunyai sejarah yang panjang dalam menghadapi situasi politik, baik dalam dan luar negeri. Sejarah dan proses panjang yang dimiliki bangsa kita...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.