Rabu, April 14, 2021

Meledaknya Graffiti di New York Era Pandemi

Negara Hukum dalam Amplop

Indonesia adalah negara kesatuan yang berlandaskan hukum. Hukum dalam konteks Indonesia ini dimaknai dengan makna yang luas yakni hukum dapat berupa aturan- aturan yang...

Rekonsiliasi Pasca-Pilkada

Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) tahun 2020 di 270 daerah (Kota/Kabupaten dan Provinsi) telah usai diselenggarakan. Ada banyak hal yang tentu menjadi pelajaran politik (political...

Joshua Oppenheimer dan Instruksi Jenderal Gatot

Dua tahun lalu, saya memiliki kesempatan mewah bisa mewawancarai Joshua Oppenheimer, sutradara kawakan berkebangsaan Amerika yang tenar karena filmnya menuai kontroversi hebat di Indonesia:...

Pendidikan Irasional Ala Indonesia

La Masia, sekolah sepak bola milik Barcelona FC adalah salah satu sekolah sepak bola yang terbukti mampu menghasilkan pemain–pemain sepak bola top dunia. Sebut...
Juli Wirantono
Entertainment and art seems quite similiar but it's not actually. Entertainment makes you forget about your life as and Art is about remember that your alive

Grafiti, bagian dari sejarah New York selama lebih dari 50 tahun, berkembang pesat selama pandemi virus korona, tanda dekadensi bagi sebagian orang, tetapi vitalitas bagi sebagian lainnya.

Saat senja menjelang malam, seniman grafiti Saynosleep melihat sekilas dan kemudian bekerja di sebuah toko mewah yang tutup sejak dijarah pada bulan Juni selama protes atas kematian George Floyd. “Jika Anda tidak sedang melukis sekarang, saya tidak tahu apa yang Anda lakukan,” kata pria berusia 40 tahun itu, menambahkan sumpah serapah. “Belum pernah ada saat seperti ini.”

Fasad dari ratusan toko yang telah tutup karena pandemi adalah “undangan” untuk para seniman, kata Marie Flageul, kurator di Museum Seni Jalanan (MoSA) New York. Dinding, jembatan, trotoar dan gerbong kereta bawah tanah – 34 di antaranya telah dicat sejak awal bulan – adalah kanvas. “Ini gelombang besar, kebangkitan grafiti,” kata Saynosleep, yang menggunakan nama samaran berbeda untuk karya seni hukumnya. Graffiti pertama kali diterima oleh dunia seni pada 1980-an ketika dipindahkan ke galeri. Seni jalanan yang ekspresif kemudian menangkap imajinasi masyarakat umum di tahun 2000-an ketika beralih dari ruang ilegal ke ruang hukum.

(FILES) Dalam foto file ini diambil pada tanggal 22 Februari 2006, 7 Kereta melewati Gedung 5 Pointz di Long Island City, Queens,…

FILE – Dalam foto 22 Februari 2006 ini, Kereta 7 melewati Gedung 5 Pointz di Long Island City, Queens, New York. Tapi sejak Maret, jenis grafiti mentah dan ilegal telah menyebar dengan cara yang tidak teratur. “Semua orang ingin mengekspresikan diri mereka,” kata Saynosleep, yang mengatakan bahwa dia telah melihat seorang wanita berusia 60-an menggambar grafiti. “Orang-orang bosan. Mereka butuh sesuatu untuk dilakukan.” Pertumbuhan gerakan Black Lives Matter setelah pembunuhan Floyd dalam tahanan seorang petugas polisi Minnesota pada bulan Mei telah mempercepat tren tersebut, dengan pengunjuk rasa menulis slogan dan tuntutan keadilan rasial pada bangunan.

Pada tahun ketika sosialisasi hampir berhenti dan jalanan tidak lagi dipenuhi aktivitas, grafiti adalah cara seniman untuk mengatakan: “‘Rasanya New York sudah mati dan Anda tidak melihat kami, tapi kami masih di sini,'” Flageul kata. Namun, dorongan kreatif tidak sesuai dengan selera semua orang. Gubernur Negara Bagian New York Andrew Cuomo mengatakan grafiti itu adalah “tanda kerusakan lainnya,” seiring dengan peningkatan pembunuhan dan penembakan di New York City.

Dia secara tidak langsung menyalahkan Walikota Bill de Blasio karena dianggap mengambil sikap lalai terhadapnya. Kritikus juga marah karena pemerintah kota, karena kendala anggaran, menghentikan program penghapusan grafiti yang telah membersihkan hampir 15.000 situs pada 2019. “Saya pikir itu mengerikan,” kata Darcy Weber, yang baru-baru ini menetap di New York. “Ada yang bilang itu seni, tapi apakah mereka mendapat izin untuk itu? Tidak, jadi ini vandalisme.” (BERKAS) Dalam foto file yang diambil pada 01 Agustus 2018 ini, proyek mural Artis Lynne Yun di atas gudang logam bergelombang terlihat di dekat…

FILE – Dalam 1 Agustus 2018 ini, foto proyek mural artis Lynne Yun di atas gudang logam bergelombang terlihat di dekat One World Trade Center di Lower Manhattan di New York. Bagi sebagian orang, grafiti mengingatkan mereka pada hari-hari gelap tahun 1970-an dan 80-an ketika New York bangkrut dan kejahatan merajalela. “Sejak awal penutupan, saya telah dilihat oleh polisi dan saya terus berjalan, beberapa kali,” kata Saynosleep tanpa ditangkap. Seorang juru bicara Departemen Kepolisian New York mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa pasukan itu “sepenuhnya sadar akan pentingnya menangani kejahatan terkait grafiti,” dan mengatakan insiden semacam itu turun 17% dari tahun lalu. Flageul, yang juga juru bicara kolektif grafiti 5Pointz, mengatakan itu “agak klise” untuk mengatakan bahwa lebih banyak grafiti berarti New York mengalami kemunduran.

Presiden Brooklyn Eric Adams, yang ingin menjadi walikota New York tahun depan, mengatakan tag yang dilukis dengan cat pada properti publik dan pribadi “dengan cepat merusak lanskap kota kami.” “Harganya ratusan ribu dolar bagi pemilik rumah dan bisnis serta upaya luar biasa untuk menghapusnya,” tambahnya, menarik perbedaan antara “vandalisme” dan “mural jalanan yang menakjubkan”.

Ken Lovett, penasihat Ketua Otoritas Transportasi Metropolitan, mencatat bahwa membersihkan grafiti dari kereta api menguras sumber daya saat MTA menghadapi “krisis keuangan terburuk” dalam sejarahnya. Warga New Jersey, Emile Fu, mengatakan dia tidak terlalu peduli. “Ada hal lain yang perlu dikhawatirkan,” katanya kepada AFP. Bryce Graham, yang tinggal di lingkungan Chelsea, mengatakan grafiti akan mengejutkannya di suatu tempat seperti Ottawa “di mana semuanya sangat bersih.” “Tapi di sini, di New York, itu… campuran antara apa yang bersih dan yang kotor,” katanya.

Juli Wirantono
Entertainment and art seems quite similiar but it's not actually. Entertainment makes you forget about your life as and Art is about remember that your alive
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Menolak lupa: Seputar Perjalanan Covid-19 di Indonesia

Tidak terasa kasus pandemi Covid-19 di Indonesia hampir berusia 1 tahun. Apabila kita ibaratkan sebagai manusia, tentu pada usia tersebut belum bisa berbuat banyak,...

Eren Yeager, Kesadaran dan Kebebasan

Pemberitahuan: esai ini terdapat cuplikan cerita Attack on Titan (AoT) episode 73. Pada musim akhir seri AoT, Eren Yeager tampil dengan kondisi mental yang jauh lebih...

Dibalik Kunjungan Paus Fransiskus ke Timur Tengah

  Tak dapat disangkal kekristenan bertumbuh dan berkembang dari Timur Tengah. Sebut saja, antara abad 1-3 masehi, kekristenan praktisnya berkembang pesat di sekitar wilayah Asia...

Bertahan Disegala Kondisi

Pandemi COVID-19 membawa beragam nilai positif. Bagi dunia pendidikan, selain orangtua mengetahui betapa susahnya Pendidik (guru/dosen) mengajar anak didik, pendidik juga bisa belajar secara...

Bagaimana Cara Mengatasi Limbah di Sekitar Lahan Pertanian?

Indonesia merupakan negara agraris yang mayoritas warganya bermata pencaharian sebagai petani. Pada bidang pertanian terutama pertanian konvensional terdapat banyak proses dari penanaman hingga pemanenan,...

ARTIKEL TERPOPULER

Terorisme dan Paradoks Keyakinan

Jika Brian May, gitaris grup band Queen, menulis lagu berjudul "Too Much Love Will Kill You", dalam terorisme barangkali judul yang lebih tepat, "Too...

Peranan Terbesar Manajemen Dalam Bisnis Perhotelan

Melihat fenomena sekarang ini mengenai bisnis pariwisata di Indonesia yang terus tumbuh sesuai dengan anggapan positif dunia atas stabilnya keamanan di Indonesia mendorong tumbuhnya...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Umat Kristiani Bukan Nashara [Kaum Nasrani]

Dalam bahasa Arab, kata "nashara" merupakan bentuk jamak dari "nashrani". Sebutan "umat Nasrani" secara salah-kaprah digunakan untuk merujuk pada umat Kristiani, penganut agama Kristen....

Bertahan Disegala Kondisi

Pandemi COVID-19 membawa beragam nilai positif. Bagi dunia pendidikan, selain orangtua mengetahui betapa susahnya Pendidik (guru/dosen) mengajar anak didik, pendidik juga bisa belajar secara...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.