Jumat, Februari 26, 2021

Meledaknya Graffiti di New York Era Pandemi

Semoga UKP Pancasila Bisa Membina Ideologi Lembaga Negara

Presiden Jokowi, melalui Perpres No 54 Tahun 2017 telah resmi membentuk UKP Pancasila. Sebagai lembaga non struktural yang berada di bawah dan bertanggung jawab...

Ada Apa Dengan Hak Angket DPR

Oleh Benni Sinaga Hak angket yang dilakukan oleh dewan perwakilan Rakyat (DPR) dalam kasus mega korupsi e-ktp mencoreng nama baik DPR di mata publik, kasus...

Goyangan Trump di Timur Tengah

Niki Haley, Duta Besar AS untuk PBB mengatakan, apa yang kami saksikan hari ini di Dewan Keamanan adalah sebuah penghinaan, tidak akan kami lupakan....

Balada Masyarakat Pemuja Gelar

Masih teringat kisah Dwi Hartanto (DH), seorang akademisi yang mengaku sebagai ahli dirgantara dari Indonesia. Tahun lalu, kasus DH mungkin menjadi salah satu berita...
Juli Wirantono
Entertainment and art seems quite similiar but it's not actually. Entertainment makes you forget about your life as and Art is about remember that your alive

Grafiti, bagian dari sejarah New York selama lebih dari 50 tahun, berkembang pesat selama pandemi virus korona, tanda dekadensi bagi sebagian orang, tetapi vitalitas bagi sebagian lainnya.

Saat senja menjelang malam, seniman grafiti Saynosleep melihat sekilas dan kemudian bekerja di sebuah toko mewah yang tutup sejak dijarah pada bulan Juni selama protes atas kematian George Floyd. “Jika Anda tidak sedang melukis sekarang, saya tidak tahu apa yang Anda lakukan,” kata pria berusia 40 tahun itu, menambahkan sumpah serapah. “Belum pernah ada saat seperti ini.”

Fasad dari ratusan toko yang telah tutup karena pandemi adalah “undangan” untuk para seniman, kata Marie Flageul, kurator di Museum Seni Jalanan (MoSA) New York. Dinding, jembatan, trotoar dan gerbong kereta bawah tanah – 34 di antaranya telah dicat sejak awal bulan – adalah kanvas. “Ini gelombang besar, kebangkitan grafiti,” kata Saynosleep, yang menggunakan nama samaran berbeda untuk karya seni hukumnya. Graffiti pertama kali diterima oleh dunia seni pada 1980-an ketika dipindahkan ke galeri. Seni jalanan yang ekspresif kemudian menangkap imajinasi masyarakat umum di tahun 2000-an ketika beralih dari ruang ilegal ke ruang hukum.

(FILES) Dalam foto file ini diambil pada tanggal 22 Februari 2006, 7 Kereta melewati Gedung 5 Pointz di Long Island City, Queens,…

FILE – Dalam foto 22 Februari 2006 ini, Kereta 7 melewati Gedung 5 Pointz di Long Island City, Queens, New York. Tapi sejak Maret, jenis grafiti mentah dan ilegal telah menyebar dengan cara yang tidak teratur. “Semua orang ingin mengekspresikan diri mereka,” kata Saynosleep, yang mengatakan bahwa dia telah melihat seorang wanita berusia 60-an menggambar grafiti. “Orang-orang bosan. Mereka butuh sesuatu untuk dilakukan.” Pertumbuhan gerakan Black Lives Matter setelah pembunuhan Floyd dalam tahanan seorang petugas polisi Minnesota pada bulan Mei telah mempercepat tren tersebut, dengan pengunjuk rasa menulis slogan dan tuntutan keadilan rasial pada bangunan.

Pada tahun ketika sosialisasi hampir berhenti dan jalanan tidak lagi dipenuhi aktivitas, grafiti adalah cara seniman untuk mengatakan: “‘Rasanya New York sudah mati dan Anda tidak melihat kami, tapi kami masih di sini,'” Flageul kata. Namun, dorongan kreatif tidak sesuai dengan selera semua orang. Gubernur Negara Bagian New York Andrew Cuomo mengatakan grafiti itu adalah “tanda kerusakan lainnya,” seiring dengan peningkatan pembunuhan dan penembakan di New York City.

Dia secara tidak langsung menyalahkan Walikota Bill de Blasio karena dianggap mengambil sikap lalai terhadapnya. Kritikus juga marah karena pemerintah kota, karena kendala anggaran, menghentikan program penghapusan grafiti yang telah membersihkan hampir 15.000 situs pada 2019. “Saya pikir itu mengerikan,” kata Darcy Weber, yang baru-baru ini menetap di New York. “Ada yang bilang itu seni, tapi apakah mereka mendapat izin untuk itu? Tidak, jadi ini vandalisme.” (BERKAS) Dalam foto file yang diambil pada 01 Agustus 2018 ini, proyek mural Artis Lynne Yun di atas gudang logam bergelombang terlihat di dekat…

FILE – Dalam 1 Agustus 2018 ini, foto proyek mural artis Lynne Yun di atas gudang logam bergelombang terlihat di dekat One World Trade Center di Lower Manhattan di New York. Bagi sebagian orang, grafiti mengingatkan mereka pada hari-hari gelap tahun 1970-an dan 80-an ketika New York bangkrut dan kejahatan merajalela. “Sejak awal penutupan, saya telah dilihat oleh polisi dan saya terus berjalan, beberapa kali,” kata Saynosleep tanpa ditangkap. Seorang juru bicara Departemen Kepolisian New York mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa pasukan itu “sepenuhnya sadar akan pentingnya menangani kejahatan terkait grafiti,” dan mengatakan insiden semacam itu turun 17% dari tahun lalu. Flageul, yang juga juru bicara kolektif grafiti 5Pointz, mengatakan itu “agak klise” untuk mengatakan bahwa lebih banyak grafiti berarti New York mengalami kemunduran.

Presiden Brooklyn Eric Adams, yang ingin menjadi walikota New York tahun depan, mengatakan tag yang dilukis dengan cat pada properti publik dan pribadi “dengan cepat merusak lanskap kota kami.” “Harganya ratusan ribu dolar bagi pemilik rumah dan bisnis serta upaya luar biasa untuk menghapusnya,” tambahnya, menarik perbedaan antara “vandalisme” dan “mural jalanan yang menakjubkan”.

Ken Lovett, penasihat Ketua Otoritas Transportasi Metropolitan, mencatat bahwa membersihkan grafiti dari kereta api menguras sumber daya saat MTA menghadapi “krisis keuangan terburuk” dalam sejarahnya. Warga New Jersey, Emile Fu, mengatakan dia tidak terlalu peduli. “Ada hal lain yang perlu dikhawatirkan,” katanya kepada AFP. Bryce Graham, yang tinggal di lingkungan Chelsea, mengatakan grafiti akan mengejutkannya di suatu tempat seperti Ottawa “di mana semuanya sangat bersih.” “Tapi di sini, di New York, itu… campuran antara apa yang bersih dan yang kotor,” katanya.

Juli Wirantono
Entertainment and art seems quite similiar but it's not actually. Entertainment makes you forget about your life as and Art is about remember that your alive
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Kenapa Saya Mengkritik Mas Anies?

Dua hari yang lalu saya mengkritik Gubernur DKI Jakarta Mas Anies Baswedan melalui unggahan akun Instagram. Soalnya Mas Anies melempar kesalahan pada curah hujan dan...

Berpegangan Tangan dengan Leluhur

Oleh: Arlita Dea Indrianty, SMAN 36 Jakarta Esai favorit lomba: Mengenal Indonesia, Mengenal Diri Kita Bicara tentang Indonesia tidak akan membawa seseorang pada titik...

Penguatan Kultur Demokrasi di Indonesia

Sebagian persoalan dalam praktik demokrasi di Indonesia muncul dari kalangan elite yang membajak sistem. Masyarakat sebagai pemilik sah kedaulatan tertinggi dalam demokrasi hanya dijadikan...

Buntara Kalis

Oleh: Queen Vega Latiefah, SMAN 76 Jakarta Esai favorit lomba: Mengenal Indonesia, Mengenal Diri Kita Seperti cahaya rembulan di malam hari, seperti itu bayangan orang orang...

Sejarah Palestina dan Hubungannya dengan Kita

Usai Kekalahan Ottoman pada perang dunia 1 yakni pada (1914 - 1918) wilayah Palestina - Israel sejak 1922 berada di bawah mandat Inggris. Peluang...

ARTIKEL TERPOPULER

1000 Hari Teddy Rusdy Cucu Kiai Digulis

Teddy Rusdy—orang yang tepat di belakang Benny Moerdani, sosok yang disebut sejarawan militer David Jenkins salah satu orang paling berkuasa di Indonesia pada 1980-an—punya...

Landasan dan Prinsip Politik Luar Negeri Kita

Indonesia dalam sejarahnya mempunyai sejarah yang panjang dalam menghadapi situasi politik, baik dalam dan luar negeri. Sejarah dan proses panjang yang dimiliki bangsa kita...

Menilik Pencekalan Panglima Gatot

Insiden diplomatik antara Amerika Serikat dan Indonesia terjadi hari Sabtu lalu, (21/10/2017) di Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta. Kejadiannya, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo dicekal untuk...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Sejarah Palestina dan Hubungannya dengan Kita

Usai Kekalahan Ottoman pada perang dunia 1 yakni pada (1914 - 1918) wilayah Palestina - Israel sejak 1922 berada di bawah mandat Inggris. Peluang...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.