OUR NETWORK

Manifesto Cendekiawan Berpribadi

“Bagi IMM, dokumentasi gerakan itu sangat penting, karena terkadang sulit membaca masa lalu kita, karena tidak memiliki dokumentasi gerakan,”

Pimpinan Komisariat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (PK IMM FKIP UHAMKA) bekerja sama dengan LPP AIKA UHAMKA menggelar launching buku dan lokakarya penulisan buku di Aula Ahmad Dahlan, Kampus B UHAMKA, Jakarta Timur, Selasa (21/5/2019).

Dalam peluncuran, Ketua Umum PK IMM FKIP UHAMKA, Wikka menuturkan terimakasih atas kader IMM di UHAMKA. Ia menambahkan mengaktifkan basis intelektualitas dengan tulisan-tulisan. Ia berharap dengan adanya buku ini menginspirasi semua para kader yang ada di lingkungan UHAMKA.

Latar belakang hadirnya buku ini, menuruut Ahmad Soleh, Editor Manifesto Cendekiawan Berpribadi ini menyampaikan awalnya buku ini muncul dimulai dari tahun 2015. Berawal dari tulisan-tulisan yang diterbitkan di berbagai media, yaitu majalah Manifesto Ikatan, majalah Celoteh Camar, majalah Kauman. Lalu, pihaknya mengumpulkan berbagai tulisan-tulisan kader IMM yang berada di lingkungan UHAMKA, dan kemudian dijadikan draf buku.

Menurut Sholeh, penting melakukan dokumentasi gerakan untuk IMM. Alasannya acap kali kader IMM sulit membaca masa lalu (sejarah, pergerakan IMM) jika tidak memiliki catatan-catatan dokumentasi nya.

“Bagi IMM, dokumentasi gerakan itu sangat penting, karena terkadang sulit membaca masa lalu kita, karena tidak memiliki dokumentasi gerakan,” ucapnya.

Dalam kesempatan ini, Dekan FKIP UHAMKA, Desvian Bandarsyah, mengapresiasi buku yang sudah disusun dan diluncurkan. Beliau berpesan kalau tugas IMM itu ada tiga, yaitu membaca, menulis, dan berdiskusi.

“Buku ini patut diapresiasi, karena karya merupakan cermin pergulatan pemikiran dari kader-kader ikatan kita. Penting sekali dilaukan itu 2 bagian penting, bahkan bisa tiga yaitu membaca, menulis, dan berdiskusi,” terang Koordinator Wilayah FOKAL IMM DKI Jakarta itu, Selasa (21/5/2019).

Sementara Robby, Sekjend DPP IMM, juga menyampaikan apresiasi dan mengucapkan selamat atas hadirnya buku ini. Robby menyampaikan diksusi mengenai peran cendekiawan IMM dalam menjawab perkembangan kebenaran.

Senada dengan Wakil Rektor III UHAMKA, Bunyamin mengajak seluruh aktivis IMM di UHAMKA untuk membaca, dan menulis. Dengan meningkatkan kegiatan literasi itu, akan dapat terealisasi tujuan IMM dan tujuan Muhammadiyah.

“Saya apresiasi atas buku ini. Kegiatan membaca, menulis mari ditingkatkan. Teruslah bergerak dan mengaplikasikan tujuan IMM (mengusahakan terbentuknya akademisi Islam yang berakhlak mulia dalam rangka mencapai tujuan Muhammadiyah),” jelas dalam sambutannya.

Buku ini mendapat dukungan dari berbagai pihak, mulai dari LPP AIKA UHAMKA, PK IMM FKIP UHAMKA, Alumni IMM yang berada di lingkungan Jakarta Timur, hingga penuis-penulis buku.

Disamping launching buku, kegiatan ini dilanjutkan dengan diskusi buku oleh  Restu Anjarwati, salahsatu Penulis Buku Manifesto Cendekiawan Berpribadi, Robby R Karman, Sekjend DPP IMM, serta Ahmad Soleh, Editor buku Manifesto Cendekiawan Berpribadi. (bp)

Lahir di Tangerang, Banten, pada 09 Juli 1997. Saat ini, tercatat sebagai mahasiswa Program Studi Ilmu Komunikasi, konsentrasi Public Relations Tahun Akademik 2015 di Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. HAMKA. Memiliki hobi dan minat dalam membaca, menulis & editing.

TINGGALKAN KOMENTAR

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

    Processing files…