Senin, April 12, 2021

Manfaat Pertemuan Tahunan Bank Dunia dan IMF untuk Indonesia

Terjebak dalam Keluarga yang Berbeda Pandangan Politik

Sekarang sudah berganti tahun baru, yaitu tahun 2019. Acara tahun baru pun telah usai. Di tahun 2019 ini juga dikatakan tahun politik, karena Indonesia...

Salam Penghormatan untuk Dua Maestro Indonesia

Kita sudah pasti tak asing lagi dengan kabar berpulangnya Glenn Fredly dan Didi Kempot ke haribaan Tuhan Yang Maha Esa. Selain kerabat dan keluarga,...

Mari Cerita Secangkir Kopi…

Minum kopi menjadi budaya yang tak terbantahkan, tua-muda, laki-perempuan, kaya-miskin, semuanya mempunyai hak yang sama untuk menikmati kopi. Dari kopi sachet di warung seharga...

Soal Kopi Starbucks, Bagaimanapun Somad Sangat Polos

Sebagai penceramah yang sangat kondang, ustadz Abdul Somad yang lebih gampang disebut dengan Somad mengudang banyak polemik di pelbagai media sosial. Gara-gara pernyataan Somad...
Haikal Satria
Mahasiswa Ilmu Ekonomi yang sangat tertarik dengan film dan dunia sinema. Menulis sebagai hobi dan sarana melegakan pikiran.

Meskipun semua mata tertuju pada Asian Games 2018 yang tengah berlangsung di Jakarta dan Palembang, namun bukan hanya itu kegiatan bergengsi internasional yang akan dilaksanakan di Indonesia tahun ini.

Pada bulan Oktober nanti, dua institusi ekonomi global akan mengadakan pertemuan penting tahunan, dan tahun ini, Indonesia dipilih sebagai tuan rumahnya. Yang patut dipertanyakan adalah: bagaimana agar Indonesia mendapat manfaat dari pertemuan ini?

Sejarah Kerjasama Bank Dunia dan IMF

Berfokus pada perkembangan perekonomian jangka panjang, Bank Dunia bertujuan untuk menuntaskan kemiskinan di dunia, dan berusaha untuk mencapai tujuan tersebut dengan memberikan pinjaman pada berbagai negara di seluruh dunia, terutama negara berkembang. Pada tahun fiskal 2017, Bank Dunia memberikan pinjaman total sebanyak $59 miliar, atau hampir 865 triliun rupiah ke lebih dari 140 negara.

Walaupun Dana Moneter Internasional, atau International Monetary Fund (IMF), memiliki tujuan yang sama dengan Bank Dunia, yakni menguatkan perekonomian negara anggotanya, sistem bekerja IMF sangat berbeda dengan Bank Dunia.

Jika Bank Dunia memberikan pinjaman untuk negara berkembang dalam usaha untuk membuat ekonomi lebih produktif, IMF pada umumnya hanya memberikan pinjaman untuk negara yang sedang mengalami krisis, sehingga pinjamannya disebut bailout, bukan loan. Selain itu, pinjaman dari IMF seringkali bersyarat, sehingga tak semudah diakses pinjaman dari Bank Dunia.

Walaupun berbeda sistem, kedua institusi ini kerap bekerja sama pada berbagai tingkatan. Secara resmi, Bank Dunia dan IMF bekerja sama untuk memberantas kemiskinan, menciptakan kestabilan finansial, dan mengurangi beban hutang untuk negara-negara anggotanya. Kerjasama ini dilaksanakan utamanya dengan kolaborasi antara staf, dengan staf kedua institusi di setiap negara membahas masalah negara mereka dan membagi tugas antara institusi.

Akan tetapi, kerjasama antara kedua institusi ini juga terdapat pada tingkatan yang lebih tinggi, atau yang disebut sebagai high-level coordination. Pertemuan tahunan yang akan diadakan di Indonesia bulan Oktober mendatang ini adalah salah satu bentuk koordinasi tingkat tinggi antar Bank Dunia dan IMF, dimana Gubernur Bank Dunia dan IMF setiap negara berkumpul dan membahas perspektif negara mereka mengenai isu dan masalah ekonomi global.

Diskusi pada level Gubernur Bank Dunia diharapkan akan menghasilkan solusi atau tindakan yang dapat diambil oleh Bank Dunia dan IMF untuk menyelesaikan isu perekonomian internasional.

Indonesia di Bank Dunia dan IMF

Pada tahun 1967, Indonesia resmi menjadi anggota Bank Dunia dan IMF. Sejak bergabung, sudah ada 200 proyek Bank Dunia yang disetujui di Indonesia, dengan 50 proyek yang masih aktif saat ini. Pinjaman dan proyek Bank Dunia di Indonesia cenderung fokus pada perkembangan pemerintah pusat dan layanan publik, terutama layanan untuk daerah pinggiran dan pembangunan infrastruktur. Hingga saat ini, komitmen finansial Bank Dunia di Indonesia tercatat sudah mencapai lebih dari $50 miliar.

Selain menjadi anggota aktif, Indonesia juga merupakan anggota yang berpengaruh dalam implementasi kebijakan dan pemberian pinjaman. Kantor Bank Dunia di Indonesia merupakan salah satu kantor perwakilan Bank Dunia yang terbesar, dan Indonesia juga menjadi salah satu pendorong Bank Dunia untuk lebih memperhatikan dampak sosial dan lingkungan dari proyek mereka.

Indonesia juga aktif membantu pada masa-masa awal International Finance Corporation (IFC), menjadi tujuan pertama dari tim advisory services IFC. Salah satu program Bank Dunia di Indonesia yang memberi dampak signifikan adalah program Generasi, yaitu program untuk memperbaiki kesehatan ibu dan anak, serta memudahkan akses terhadap pendidikan, terutama di desa-desa terpencil.

Bank Dunia memberi dana insentif kepada masyarakat yang bersedia untuk membantu memperbaiki layanan kesehatan dan pendidikan di komunitasnya. Hingga tahun 2016, program Generasi telah dilaksanakan di 11 provinsi, dengan 5 juta penerima dana, dan berhasil menurunkan tingkat malnutrisi di daerah penerima dana sebesar 10 persen.

Prospek Pertemuan Tahunan Bank Dunia-IMF

Indonesia sudah cukup lama terlibat dengan Bank Dunia dan IMF, tetapi masih banyak manfaat yang belum tercapai dari kerjasama dengan kedua institusi tersebut. Pertemuan tahunan Bank Dunia – IMF dapat membantu perekonomian Indonesia paling tidak melalui dua cara: Proving Results, dan Investor Confidence.

Ada tiga instrumen pendanaan yang digunakan oleh Bank Dunia dalam proyek pembangunannya, yaitu Investment Project Financing (IPF), Development Policy Financing (DPF), dan Program-for-Results (PforR). Cara bekerjanya IPF dan DPF tidak berbeda jauh, dimana Bank Dunia memberi pinjaman pada pemerintah suatu negara berkembang untuk mengembangkan infrastruktur atau kebijakan sosial untuk mengangkat derajat hidup masyarakatnya.

Namun, instrumen yang terakhir, yaitu PforR, cukup berbeda dengan kedua instrumen lainnya. IPF dan DPF pada umumnya memberi dana untuk proyek baru, dan memberi kekuasaan kepada Bank Dunia untuk mengawasi proyeknya dari awal sampai akhir. Sementara itu, PforR hanya memberi dana kepada program pemerintah ketika program tersebut sudah berhasil mencapai tujuannya dan terbukti dapat bekerja.

Instrumen seperti PforR tidak hanya membantu pembangunan negara berkembang, tetapi juga membantu pengembangan institusi pemerintah sehingga dapat, secara perlahan, lebih mandiri dalam mengadakan program.

Hingga saat ini, ada 4 program PforR di Indonesia, jumlah yang kecil dibandingkan dengan India, Ethiopia, Tanzania, dan Pakistan, yang masing-masing sudah mengimplementasikan lebih dari 6 program PforR. Dengan adanya perkumpulan Gubernur Bank Dunia dari seluruh dunia, hasil program-program sosial maupun ekonomi pemerintah Indonesia dapat dilihat langsung -baik dalam bentuk infrastrukur maupun dalam bentuk peningkatan kualitas layanan publik.

Mengingat Indonesia memiliki potensi besar untuk menerima lebih banyak program melalui instrumen PforR, pertemuan tahunan Bank Dunia dan IMF dapat menjadi momentum yang bagus untuk pembuktian hasil pembangunan dan mendapat lebih banyak bantuan PforR.

Sebagai negara berkembang, Indonesia masih sangat rentan terhadap goncangan di perekonomian global. Problema ini, ditambah dengan kerentanan terhadap bencana alam yang tinggi, membuat investor asing tidak percaya dengan kekuatan perekonomian Indonesia, sehingga investor confidence di Indonesia sedang memiliki penurunan yang cukup tajam.

Menurut data dari Trading Economics, pada kuartal kedua (Q2) tahun 2018, investasi asing, atau yang kerap disebut sebagai FDI, turun menjadi 7.1 miliar dolar, penurunan 12.9 persen dari Q2 2017. Penurunan ini merupakan penurunan terbesar sejak tahun 2011, dan belum menunjukkan tanda-tanda akan membaik. Justru, jika kita pertimbangkan pergolakan politik yang akan terjadi dalam setahun ke depan, lebih mungkin akan ada penurunan yang lebih drastis lagi.

Haikal Satria
Mahasiswa Ilmu Ekonomi yang sangat tertarik dengan film dan dunia sinema. Menulis sebagai hobi dan sarana melegakan pikiran.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Bertahan Disegala Kondisi

Pandemi COVID-19 membawa beragam nilai positif. Bagi dunia pendidikan, selain orangtua mengetahui betapa susahnya Pendidik (guru/dosen) mengajar anak didik, pendidik juga bisa belajar secara...

Bagaimana Cara Mengatasi Limbah di Sekitar Lahan Pertanian?

Indonesia merupakan negara agraris yang mayoritas warganya bermata pencaharian sebagai petani. Pada bidang pertanian terutama pertanian konvensional terdapat banyak proses dari penanaman hingga pemanenan,...

Terorisme dan Paradoks Keyakinan

Jika Brian May, gitaris grup band Queen, menulis lagu berjudul "Too Much Love Will Kill You", dalam terorisme barangkali judul yang lebih tepat, "Too...

Kebebasan Berpendapat Masih Rancu

Kebebasan berpendapat merupakan sebuah bentuk kebebasan yang mutlak bagi setiap manusia. Tapi belakangan ini kebebasan itu sering menjadi penyebab perpecahan. Bagaimana bisa kebebasan yang...

Laporan Keuangan? Basi?

Berbicara soal laporan keuangan, tentu sudah tidak asing lagi di telinga orang ekonomi, apalagi yang bergelut dalam dunia akuntansi. Secara singkat, laporan keuangan adalah...

ARTIKEL TERPOPULER

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Jihad Versi Kristen?

Kamus Besar Bahasa Indonesia menuliskan arti kata jihad sebagai usaha dengan segala upaya untuk mencapai kebaikan. Mengamati definisi ini paling tidak kita memiliki pengertian...

Umat Kristiani Bukan Nashara [Kaum Nasrani]

Dalam bahasa Arab, kata "nashara" merupakan bentuk jamak dari "nashrani". Sebutan "umat Nasrani" secara salah-kaprah digunakan untuk merujuk pada umat Kristiani, penganut agama Kristen....

Terorisme dan Paradoks Keyakinan

Jika Brian May, gitaris grup band Queen, menulis lagu berjudul "Too Much Love Will Kill You", dalam terorisme barangkali judul yang lebih tepat, "Too...

Mengenang Hans Küng (1928-2021), Tokoh Dialog Antar Agama

Bagi para pegiat dialog antar agama, sosok dan pemikiran Hans Küng tak asing lagi. Namanya kerap disebut seiring dengan pemikirannya tentang upaya mewujudkan perdamaian...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.