OUR NETWORK

Hal Meniru Suatu Kaum

Satu rahasia yang bisa kita tiru dari Yahudi adalah tradisi Yahudi dalam mempersiapkan generasi penerus sejak dalam kandungan.

Sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Daud dan Ahmad menyatakan bahwa barang siapa menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka. Bagaimana penjelasannya?

Kepada anak saya yang masih duduk di bangku sekolah, saya sering menyarankan untuk mencari teman sebanyak mungkin dan pilihlahyang menguntungkan. Teman sangat penting, terlebih karena usianya yang masih remaja di mana pandangan dan sikap hidupnya kelak akan banyak dipengaruhi oleh lingkungan tempat ia sekarang bergaul.

Berteman dengan penghuni rangking 3 besar akan memacu dia untuk menjadi yang terbaik. Saya selalu tekankan kepadanya bahwa mencontek hanya buruk pada saat ujian, tetapi selain itu mencontek adalah cara cerdas untuk meraih sesuatu. Conteklah kaum penghuni 3 besar itu yaitu cara belajarnya, membagi waktu, keantusiasan dalam mengikuti pelajaran dan tentu saja bukan tas, potongan rambut, ataupun parfum yang dipakainya karena itu tak kan memberi dampak.

Di lain waktu ketika berteman dengan keturunan Tionghoa, saya segera mendorongnya untuk lebih masuk ke dalam keluarganya. Orang-orang Tionghoa biasanya sangat ulet menjalankan bisnis, selalu memperhitungkan semua pengeluaran dan karenanya kebanyakan sukses. Tapi apa rahasia dapur mereka yang sesungguhnya hanya akan terkuak jika kita masuk ke dalam lingkarannya.

Sepulang dari beberapa kali kunjungan ke rumah temannya itu, anak saya sudah pintar makan mie dengan menggunakan sumpit. Apakah kemudian ia menjadi menyerupai kaum Tionghoa, tentu saja belum. Kecuali jika nantinya ia menjadi pebisnis yang ulet maka boleh jadi itu karena berkahnya meniru keluarga Tionghoa tersebut. Tetapi dalam masalah akidah, tetaplah ia meniru bapak dan emaknya.

Bill Gates dan Imam Khomeini adalah dua orang besar dilihat dari pengaruhnya kepada dunia. Satu persamaan dari kedua orang itu adalah kedisplinan dalam urusan waktu. Bill Gates menjadwalkan seluruh kegiatannya sehari-hari dalam interval waktu 5 menit (bayangkan, sementara kita seringkali membiarkan waktu mengalir dan akhirnya terbuang sia-sia).

Adapun Imam Khomeini kesehariannya adalah seperti jam berjalan. Imam Khomeini mengatur secara rinci dan melaksanakannya secara sangat teratur aktifitas kesehariannya, sehingga orang di sekitarnya dengan melihat aktifitas yang dikerjakan beliau bisa menebak jam berapa saat itu.

Apakah kita bisa menjadi orang besar dengan meniru jeans yang dikenakan Bill Gates ataupun jubah Imam Khomeini ? Tentu tidak, melainkan harus dengan meniru hal-hal esensial yang mereka lakukan.

Gang di kampung saya banyak dihuni oleh manula. Alhamdulillah orang-orang zaman dulu tetap sehat meski sudah memasuki usia sangat senja. Bila berbincang dengan mereka, butuh kesabaran ekstra untuk mendengarkan cerita-cerita tentang masa lalu.

Hal yang wajar karena yang mereka miliki tinggal masa lalu sedangkan masa depan hanya menunggu penjemputan malaikat Izrail. Tetapi kegemaran bercerita tentang masa lalu ini tidak hanya ada di kampung.

Di zaman now, cerita model manula ini banyak dijumpai di pengajian-pengajian. Bahwa penemuan-penemuan bangsa Barat sebenarnya telah dilakukan oleh umat Islam pada zaman dahulu, bahwa peletak dasar-dasar ilmu pengetahuan yang sekarang banyak diadopsi oleh Barat adalah umat Islam, bahwa umat Islam pernah mencapai kejayaan dan menguasai peradaban dunia hingga ratusan tahun.

Apakah menceritakan zaman keemasan Islam itu sesuatu yang buruk, tentu tidak. Cerita-cerita itu akan sangat berguna bagi orang-orang yang masih ragu terhadap agama Islam. Tapi bagi mereka yang tidak ada lagi keraguan mengenai Islam, cerita-cerita itu bukanlah sesuatu yang penting. Apa yang penting adalah bagaimana menjadikan Islam sebagai jawaban terhadap tantangan zaman. Hanya kaum manula yang disibukkan dengan masa lalu.

Umat Islam itu besar tapi tambun. Terlalu banyak lemak hingga lamban. Bandingkan dengan Yahudi. Kecil, tapi lincah dan gesit. Pada tahun 2012 populasi Yahudi di dunia sekitar 15 juta orang, sedangkan Muslim mencapai 1,5 milyar orang. Meskipun jumlahnya hanya 1% dari populasi Muslim, Yahudi berhasil meraih 178 Nobel dibandingkan dengan Muslim yang baru meraih 10 Nobel sejak penghargaan Nobel diberikan pada tahun 1895. Dengan perbandingan 1 : 100 tersebut artinya 1 orang Yahudi jauh lebih efektif dan hebat dibanding 100 orang Muslim.

Satu rahasia yang bisa kita tiru dari Yahudi adalah tradisi Yahudi dalam mempersiapkan generasi penerus sejak dalam kandungan. Para ibu Yahudi begitu mendapatkan kehamilan maka segera menambah aktifitasnya dengan mengerjakan soal-soal matematika dan bermain musik. Ini dilakukan terus sampai anak yang dikandungnya lahir hingga tumbuh dewasa.

Albert Einstein, Marck Zuckerberg, Bill Gates, adalah sedikit dari contoh keturunan Yahudi yang mengubah dunia. Perusahaan teknologi seperti Google, Android, Paypal, Whatsapp, Dell, Oracle, juga didirikan orang-orang Yahudi.

Umat Islam bisa belajar dari apa yang dilakukan pendahulunya untuk mencapai kegemilangan seperti yang sering diceritakan. Zaman keemasan Islam dimulai pada dinasti Abbasiyah saat Khalifah Harun Al Rasyid mendirikan Baitul Hikmah di Bagdad dan mencapai puncak kegemilangan di tangan putranya Khalifah Al Makmun yang berkuasa pada tahun 813 – 833 M.

Baitul Hikmah adalah perpustakaan, lembaga penerjemahan, dan pusat penelitian berbagai disilplin ilmu. Baitul Hikmah menerjemahkan buku-buku asing ke dalam bahasa Arab seperti karya-karya Aristoteles, Plato, Hippocrates, dan lain-lain. Para ilmuwan dan sastrawan tanpa memandang agamanya diundang dari seluruh penjuru untuk mengembangkan Baitul Hikmah. Segera setelah itu Baitul Hikmah menjadi kiblat ilmu pengetahuan yang melahirkan penemuan-penemuan berkelas dunia.

Keterbukaan dan rendah hati adalah kunci dalam menjawab tantangan zaman. “Hikmah itu aman bagi seorang mukmin dari manapun berasal” (Al Hadits).

Alumni Fakultas Sains & Matematika Universitas Diponegoro

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

REKOMENDASI

KARTUN HARI INI

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…