Minggu, Januari 17, 2021

Feminisme: Bukan Sekedar Bekal Suami dan Mi Instan

Bahaya Logika Positivisme

Positivisme merupakan satu dari sekian jenis filsafat yang ada dalam keilmuan. Kelahiran dari aliran tersebut ditengarai akibat pendeklarasian akan pembebasan ilmu pengetahuan dari metafisika,...

Ali Syariat Sebagai Pendidik

Bagi kita sang pembelajar,  berguru kepada seseorang yang masih hidup dan sezaman merupakan hal yang lumrah. Kita bisa Bertemu, mendengarkan, bertanya , berdiskusi atau...

Kasus Ratna bisa Dijadikan Pelajaran Berharga

Sekitar satu minggu belakangan ini, heboh kasus pemukulan dan penganiayaan terhadap aktivis Ratna Sarumpaet. Kabar tersebut semakin menarik perhatian dan simpati banyak orang karena...

Aksi Klithih KPK

Merajalelanya aksi Klithih beberapa waktu terakhir, menimbulkan keprihatinan dan kekawatiran bagi masyarakat. Aksi Klithih yang dilakukan tidak pandang waktu ini bahkan sudah dalam level...
Ahmad Natsir
Dosen IAIN Ponorogo, Fans FP Waskita Jawi, Member Institut Kajian Agama dan Sosial (IKAS)

Bekal suami dan mi instan begitu menyedot perhatian netizen akhir-akhir ini. Yang pertama seorang istri yang begitu enggan mempersiapkan bekal makan siang suaminya, yang kedua seorang istri yang mengaku tidak bisa memasak mi instan dan akhirnya suaminya yang memasak untuk dimakan bersama. “Uwu,” kata netizen.

Keduanya mengundang komentar dukungan kaum feminis dalam rangka kesetaraan. Gayung bersambut, komentar para feminisme ini mendapatkan perundungan online secara masal hingga muncul tagar #uninstallfeminism. Emang, kapan install-nya?

Penganut feminisme dianggap bersikap lebay dalam menanggapi berbagai kasus tentang perempuan. Mulai dari pembelaan wanita yang tidak bisa memasak hingga pembelaan mereka terhadap wanita mengupas buah salak. “Dear Feminist kalau belum bisa angkat galon sendirian jangan pernah teriak kesetaraan dulu!” Cuit sebuah akun di jejaring Twitter.

Saya ingin sekali berkomentar sekedar untuk membela para pejuang kesetaraan laki-laki dan perempuan, namun saya sadar berdebat di media sosial merupakan suatu hal yang nyaris sia-sia.

Begini Den Bagus, dalam diskursus kesetaraan gender terdapat paling tidak tiga mazhab utama. Ini penting untuk saya utarakan. Penyebabnya banyak dari kita yang sulit membedakan ketiganya. Saya sendiri baru memahaminya setelah melakukan diskusi mendalam dengan Ahmad Lutfi teman, sekaligus mentor akademis saya, beberapa waktu yang lalu.

Pertama, feminisme radikal merupakan mazhab pertama dalam feminisme yang muncul. Dinahkodai oleh Suster Juana Ines (1651-1695) feminisme ini mempunyai asumsi dasar bahwasanya “laki-laki ialah pusat hegemoni”. Seorang perempuan selalu tidak berdaya manakala sudah terikat janji suci dengan suaminya. Perempuan harus selalu menerima untuk selalu berada di ketiak laki-laki. Terpenjara karena cinta bahkan terpuruk dalam jurang ketidakadilan atas nama pernikahan.

Maka, feminis model ini akan memilih tidak menikah demi kemerdekaan perempuan serta menghapuskan hegemoni laki-laki yang tak terbendung.

Memasak, bekal suami? Halah, menikah saja nggak mau kok.

Ines, sang kepala gerakan ini bahkan memilih untuk tidak menikah dan menghabiskan hidupnya dengan mengembangkan diri untuk membaca, dan menulis karya-karya besar terutama puisi. Kemudian banyak orang membungkamnya.

Kedua, setelah proses industrialisasi merata di benua biru. Perekrutan pekerja terjadi besar-besaran. Pembaca bisa menebak laki-laki atau perempuan yang direkrut industri-industri raksasa itu. Benar, laki-laki

Perempuan dibayang-bayangi oleh masa depan yang hanya berada di dapur dan hidup berpangku tangan kepada kaum Adam. Penderitaan perempuan bertambah manakala otoritas setempat pun belum melirik perempuan sebagai sumber daya manusia yang bisa dipekerjakan.

Sehingga “Perempuan adalah makhluk yang lemah” menjadi asumsi dasar dari gerakan feminis selanjutnya. Feminisme liberal, dengan semangat perjuangan: Perempuan harus diberdayakan.

Dengan diawali oleh Mary Wollstonecraft (1759-1797) dia memulai dengan mendirikan sekolah khusus perempuan, memperjuangkan hak-hak perempuan untuk mendapatkan pendidikan dan ketrampilan. Pada saat itu, ketiadaan ketrampilan serta skil itulah yang menyebabkan perempuan selalu terpinggirkan. Minim akses jabatan pemerintahan bahkan dilarang memasuki perguruan tinggi.

Bila kita ingat perjuangan Raden Ajeng Kartini, maka beliau dapat kita masukkan kepada mazhab ini. Betapa getolnya beliau memperjuangkan pendidikan perempuan zaman penjajahan, menentang perkawinan paksa, poligami, dan penjajahan.

Apabila sekarang perempuan sudah mendapatkan haknya untuk mendapatkan pendidikan, yang perlu dicermati kemudian ialah untuk siapa pendidikan itu dilaksanakan? Atau jangan-jangan perempuan dididik hanya untuk melayani suaminya dengan baik?

Ketiga, feminisme sosialis, berangkat dari asumsi dasar “perempuan itu tertindas” feminisme mazhab ini mencoba membongkar ketertindasan perempuan dengan mengkritisi sistem kapitalis yang ada di ruang negara. Dan sistem ini mempunyai pengaruh di kawasan domestik rumah tangga.

Misalnya begini, negara memberikan beban kerja yang lebih kepada laki-laki daripada perempuan. Hal ini menimbulkan efek psikis laki-laki merasa lebih berjasa sehingga harus mendapatkan pelayanan lebih di rumahnya. Tuntutan model seperti ini mengakibatkan perempuan tertindas.

Berbagai upaya kritis atas peraturan pemerintah, undang-undang legislatif, hingga peraturan menteri selalu menjadi sasaran feminisme mazhab ini.

Lain halnya dengan feminisme sosialis Marxis yang membidik objek yang lebih luas daripada feminis sosialis yaitu ‘suprastruktur’ yang selain berisi dengan sistem institusi negara, juga berisi institusi agama, pendidikan, dan lain sebagainya.

Suprastruktur ini menjadi hegemoni atas substuktur yang di dalamnya terdapat buruh, karyawan, outsourcing, perempuan, dan lainnya.

Misalnya perempuan yang dituntut untuk selalu taat kepada suaminya atas nama ‘peraturan keluarga harmonis’ yang diterbitkan oleh institusi pemerintah.

Maka jangan heran ketika feminisme ini, selain mengkritisi sistem negara, mereka juga akan mengkritisi adat istiadat, tradisi, bahkan institusi agama pun tidak akan terlewat dari pengamatan feminisme mazhab sosialis Marxis.

Saya jadi teringat komentar Umar bin Khattab atas ajaran-ajaran Nabi Muhammad, “Demi Allah di masa jahiliyyah dulu kami tidak mempertimbangkan ide atau saran yang berasal dari kaum perempuan sehingga Allah menurunkan ayat berkenaan dengan hak mereka, dan dia membagi hak yang dibagikan-Nya.”

Mungkinkah munculnya gerakan feminisme selama ini terinspirasi dari Kanjeng Nabi Muhammad?

Ahmad Natsir
Dosen IAIN Ponorogo, Fans FP Waskita Jawi, Member Institut Kajian Agama dan Sosial (IKAS)
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

China-Indonesia, Lahir dari Rahim Bulutangkis

Olahraga bukan sekedar cara untuk menjaga kesehatan, juga bukan sebagai hobi yang dinikmati dan sebuah kewajiban rutinitas untuk mencegah berbagai penyakit. Lebih dari itu,...

Penguatan Kebijakan Pelaksanaan Akreditasi RS di Masa Covid-19

Kasus Pandemik Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) kian meningkat dan telah memengaruhi berbagai aspek kesehatan termasuk memengaruhi upaya dalam meningkatkan kualitas layanan fasilitas kesehatan....

Memaknai Syair Lagu Jika Surga dan Neraka Tak Pernah Ada

Lagu yang diciptakan oleh musisi terkenal di Indonesia yaitu Ahmad Dhani, melahirkan Sebuah mahakarya lagu yang begitu indah dan memiliki makna yang dalam. Lagu...

Soe Hok Gie, Perihal PKI dan Humanity

Soe Hok Gie sendiri adalah salah satu tokoh kunci dalam gerakan anak muda yang kemudian berujung dengan kejatuhan Orde Lama. Ia memainkan peran yang...

Ihwal Teori Keadilan John Rawls

Keadilan merupakan salah satu diskursus dalam filsafat yang paling banyak dibahas, bahkan menjadi topik utama dalam dunia global saat ini. Para filsuf sejak zaman...

ARTIKEL TERPOPULER

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Mengapa Banyak Abdi Negara Muda Pamer di Media Sosial?

Apakah kamu pengguna Twitter yang aktif? Jika iya, pasti kamu pernah melihat akun @txtdrberseragam berseliweran di timeline kamu. Sebagaimana tercantum di bio akun ini,...

Narkoba Menghantui Generasi Muda

Narkoba telah merajalela di Indonesia .Hampir semua kalangan masyarakat positif menggunakan Narkoba. Bahkan lebih parahnya lagi adalah narkoba juga telah merasuki para penegak hukum...

Ihwal Teori Keadilan John Rawls

Keadilan merupakan salah satu diskursus dalam filsafat yang paling banyak dibahas, bahkan menjadi topik utama dalam dunia global saat ini. Para filsuf sejak zaman...

Soe Hok Gie, Perihal PKI dan Humanity

Soe Hok Gie sendiri adalah salah satu tokoh kunci dalam gerakan anak muda yang kemudian berujung dengan kejatuhan Orde Lama. Ia memainkan peran yang...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.