Banner Uhamka
Jumat, September 18, 2020
Banner Uhamka

Debat Kandidat untuk Rakyat

Wewe Gombel Era Sekarang

Sejarah menyebutkan bahwa perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi telah mengubah dunia. Revolusi generasi pertama telah membuat peralihan tenaga manusia dan hewan yang tergantikan dengan...

Kekuatan Literatur

Habakuk  2:2 Lalu  TUHAN menjawab aku, demikian: "Tuliskanlah penglihatan itu dan  ukirkanlah itu pada loh-loh, supaya orang sambil lalu dapat membacanyaMenulis Adalah Salah Satu Perintah...

Sayap Kecil di Kaki Anak-anak

Konon, di kota, anak acapkali terbaca sebagai sosok yang lekas melampaui kodratnya sebagai sosok anak-anak. Anak-anak di kota memang lebih banyak tumbuh bersama gadget,...

Belajar Pada Mereka Bagaimana Caranya Mencintai Negeri Ini

Setiap generasi yang terlahir memiliki cara tersendiri untuk mencintai Negeri ini dan mengabdikan seluruh hidupnya untuk nusa dan bangsa.Para pahlawan menukar nyawa, harta, darah,...
Nurul Hidayat
Bismillah, semoga bisa menjelajah dunia dengan tulisan.

Terus terang, saya salah seorang yang sampai detik ini belum memiliki kemantapan hati untuk mengunggulkan dan menentukan pilihan kepada salah satu dari kedua pasangan calon Pilpres yang sedang berkontestasi di panggung politik tahun ini.

Kebimbangan saya ini dampak dari opini klaim saling mengaku baik atau klaim saling menuduh buruk yang terus berkembang gencar diramaikan di berbagai media oleh kedua kubu: kubu nol satu dan kubu nol dua.Tadinya saya berharap akan tercerahkan saat menyaksikan debat pertama pada 17 Januari kemarin.

Tetapi nyatanya, perdebatan itu justru semakin menyisihkan tanya, siapa sebenarnya yang terbaik dari kedua paslon yang katanya sama-sama baik ini. Iya, saya belum bisa meyakinkan diri siapa yang lebih baik dari putra-putra terbaik bangsa ini.

Sebagai generasi milenial, saya sedikit kecewa ketika menyaksikan kedua Capres yang ternyata masih berfokus untuk melakukan serangan secara personal dalam panggung debat yang disaksikan rakyat se Indonesia kemarin itu.

Misalnya ketika Capres nol dua diberikan waktu untuk bertanya kemudian mengatakan begini, “Kami ingin bertanya bahwa bapak kan sudah memerintah selama empat tahun lebih. Yang kita ketemukan ada perasaan di masyarakat bahwa kadang-kadang aparat itu berat sebelah.

Sebagai contoh kalau ada kepala daerah; gubernur-gubrenur yang mendukung paslon nomor satu, itu menyatakan dukungan tidak apa-apa, tapi ada kepala desa di jawa timur menyatakan dukungan kepada kami, sekarag ditahan, Pak, ditangkap.

Jadi saya kira ini suatu perlakuan tidak adil. Ya juga menurut saya pelanggaran HAM, karena menyatakan pedapat itu dijamin oleh undang-undang dasar, Pak. Jadi sebetulnya sipapun boleh menyatakan pendapat, (kepada) dukungan siapapun. Saya kira ini yang kami mohon Bapak perhitungkan.

Mungkin juga ada anak buah Bapak yang mungkin berlebihan” begitu pertanyaan dari Capres nol dua. Kemudian, ketika dipersilakan menjawab, Capres nol satu membalasnya dengan perkataan begini, “Ya jangan menuduh seperti itu, Pak Prabowo, karena kita ini adalah negara hukum, ada mekanisme hukum, ada prosedur hokum, ada mekanisme hukum yang bisa kita lakukan.

Kalau ada bukti, sampaikan saja ke apparat hukum. Jangan kita ini, kita ini sering grasa grusu menyampaikan sesuatu. Misalnya apa, Jurkam-nya pak prabowo, misalnya ini. Katanya dianiaya, mukanya babak belur, kemudian konfrensi pres bersamsa-sama. Akhirnya apa yang terjadi, ternyata operasi plastik.

Kalau ada, loh ini negara hukum, kalo ada bukti-bukti silahkan lewat mekanisme hukum. Laporkan dengan bukti-bukti yang ada. Gampang sekali kok. Gampang sekali. Negara hukum ini. Kenapa harus menuduh-nuduh seperti itu” tegasnya sontak disambut ramai oleh para pendudukungnya.

Sikap saling serang-menyerang secara personal di atas panggung demokrasi yang disaksikan  seluruh rakyat Indonesia seperti itu adalah sikap yang sangat tidak pernah terduga dalam benak saya  sebagai masyarakat awam akan dipertontonkan oleh figur-figur Negara.

Justru gagasan-gagasan konkrit yang sangat dinanti-nanti rakyat untuk memecahkan sejumlah persoalan bangsa sesuai tema yang diangkat dalam debat itu tidak begitu terurai  jelas dan bahkan kehilangan fokus.

Maka dalam empat pelaksanaan debat yang tersisa, sangat besar harapan kepada KPU sebagai penyelenggara dari serangkaian proses Pemilu ini untuk menghadirkan sistem debat yang betul-betul mampu membeberkan keahlian dan kepiawaian dari setiap calon pemimpin Negara di masa yang akan datang ini.

Entah itu kapasitasnya sebagai calon presiden atau sebagai calon wakil presiden.Semua harus terlihat terang kepada rakyat. Tidak abu-abu. Karakter sesungguhnya, kepribadiannya, prinsipnya, penguasaannya terhadap visi-misi dan materi debat, analisanya terhadap persoalan bangsa serta cara yang ditawarkan untuk menuntaskan, semua harus gamblang dan masuk akal.

Supaya rakyat puas dengan desain debat yang diselenggarakan oleh KPU sehingga KPU sebagai lembaga yang terhormat tidak lagi di-bully, dan netralitasnya  dipercaya oleh rakyat.Debat Kandidat ini tidak mesti melulu dikemas dengan desain seperti itu-itu saja; memaparkan di podium atas arahan dari dua pembawa acara debat. Tidak.

Sekali-kali Debat Kandidat boleh lah dikemas dalam diskusi lepas di bawah panduan seorang moderator dengan lebih banyak memberikan waktu kepada para kandidat. Seperti acara Dua Sisi di tvone.Tentu mereka para kandidat tahu lah bagaimana seorang pemimpin negara harus bersikap dalam diskusi lepas seperti itu.

Dan biarkan saja diskusi mereka mengalir dengan pembawaannya masing-masing. Karena itu sebenarnya yang perlu rakyat ketahui. Jadi, KPU harus tahu apa yang dibutuhkan rakyat, bukan apa yang diinginkan kandidat.

Nurul Hidayat
Bismillah, semoga bisa menjelajah dunia dengan tulisan.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Kita Lengah Karena Syariatisasi Ternyata Masih Berjalan

Kebijakan Bupati Gowa yang akan memecat ASN (Aparatus Sipil Negara) yang bekerja di lingkungannya yang buta aksara al-Qur’an membuat kita sadar jika syariatisasi di...

Sepak Bola, Cara Gus Dur Menyederhanakan Politik

Tahun 1998 adalah masa pertama penulis mulai gemar menonton sepak bola. Kala itu, bersamaan dengan momentum Piala Dunia (World Cup) di Prancis. Ketika opening...

Pers Masa Pergerakan: Sinar Djawa dan Sinar Hindia

Surat kabar Bumiputera pertama adalah Soenda Berita yang didirikan oleh R.M Tirtoadisuryo tahun 1903. Namun, surat kabar ini tak bertahan lama. Pada 1905-1906, Soenda...

Hukum Adat, Kewajiban atau Hak?

Mengenai definisi hukum adat dan proporsi hak dan kewajiban dalam hukum adat, Daud Ali dalam Buku Hukum Islam: Pengantar Ilmu Hukum dan Tata Hukum...

Tulisan Muhidin M Dahlan Soal Minang itu Tidak Lucu Sama Sekali

Sejak kanak-kanak sampai menjelang dewasa, saya sangat dekat dengan nenek. Sementara ibu dan bapak yang bekerja sebagi pegawai negeri sudah berangkat kerja setiap pagi....

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.