Banner Uhamka
Sabtu, September 26, 2020
Banner Uhamka

3 Alasan Kenapa Jokowi dan Prabowo Harus Sama-sama Menang

Usia Senja dan Kegelisahan Buya Syafii Maarif

“Saya adalah orang yang gelisah,” kata Buya Ahmad Syafii Maarif, seraya sejenak berusaha mengingat-ngingat sesuatu dan kemudian menyusun kalimat selanjutnya. Usia senja sedikit memperlambat...

Gaduh Soal Tubuh

Warta “itu” sebenarnya tak terlalu mengejutkan publik, warta terbongkarnya jaringan prostitusi daring yang melibatkan artis berinisial VA dan AS. VA seorang artis yang namanya...

Menjaga Marwah Agama dalam Kontestasi Politik

Sebagai ajaran yang paripurna (Q.S. al-Ma’idah : 3), Islam memberi panduan terkait urusan politik. Misalnya, wajib taat kepada pemerintah, asalkan sesuai dengan ketaatan kepada...

Pesantren dan Kebijakan Pemerintah Kolonial Abad 19

Di balik eksistensi pesantren, pemerintah Belanda sempat mempertimbangkan pesantren sebagai model pendidikan bagi pribumi. Namun hal itu tidak terjadi dikarenakan model pembelajarannya dipandang kurang...
Budicanggih
Budi Hartono, biasa dipanggil budicanggih adalah seorang warganegara biasa pecinta kopi lokal, yang meminati masalah-masalah sosial politik dan media sosial.

Sangat menarik mencermati tulisan yang berisi dukungan dan penolakan terhadap salah satu capres. Dan sekiranya kita adalah manusia yang beradab, maka penolakan dan dukungan dalam bentuk tulisan akan lebih baik daripada aksi fisik yang cenderung merusak terhadap apapun yang didukung ataupun ditolak.

Tulisan ini mencoba merespon dua tulisan sebelumnya dari saudara Abdillah Toha yang pro Jokowi berjudul “10 Alasan Mengapa Saya Tidak Memilih Prabowo” dan tulisan dari Saudara Fauzi Ahmad Syawaluddin yang pro Prabowo dengan judul “10 Alasan Kenapa Harus Memilih Prabowo dan Menolak Jokowi”. Keduanya memberikan 10 alasan untuk meyakinkan orang agar memilih “gacoannya”.

Berbeda dengan dua tulisan sebelumnya yang memberikan 10 poin positif dan negatif buat kedua Capres. Tulisan ini hanya memuat 3 point untuk masing-masing kandidat supaya ada jalan tengah bahwa kedua kontestan layak dipilih dengan alasan yang ringan dan tak perlu bertegang rasa. Ketiga poin ini adalah sekedar tulisan “detente” yang ditulis dikedai kopi sebuah angkringan untuk memberikan tambahan rasa selagi srutputan kopi terakhir belum habis.

Okay, kita langsung saja. Berikut adalah 3 Alasan Kenapa Jokowi harus kembali menang pada pilpres 2019.

1. Pembangunan Infrastruktur belum selesai

Sudah menjadi mahfum bahwa pemerintahan Jokowi 4 tahun terakhir sangat membanggakan pembangunan infrastruktur, terutama jalan tol, dan bandara. Walaupun nilai tukar rupiah terhadap dolar AS merosot, daya beli menurun, serta neraca perdagangan defisit, hal itu tidak mengurangi semangat pemerintah untuk terus membangun infrastruktur yang makin dikebut menjelang akhir periode pertama.

Ada dua hal yang penting dicermati. Pertama adalah kekhawatiran jika Jokowi tidak terpilih diperiode kedua, seluruh proyek infrastruktur yang sedang berlangsung bisa mangkrak. Hal ini bukan tanpa sebab, keberlanjutan pembangunan nasional seringkali ditentukan oleh siapa yang memimpin.

Ganti pemerintahan, maka ganti pula orientasi pembangunannya. Proyek yang sudah dalam proses pembangunan tidak menutup kemungkinan akan distop, alias mangkrak. Hal kedua adalah memantapkan kembali citra hasil kerja. Slogan kerja…kerja…kerja adalah nilai jual diawal pemerintahan Presiden Jokowi, sehingga beliau akan berusaha keras untuk menyakinkan khalayak bahwa pemerintahannya telah bekerja keras penuh peluh untuk mewujudkan slogan yang pernah disampaikannya.

2. Menunaikan janji-janji kampaye yang belum lunas

Sebagaimana politikus pada umumnya, berjanji adalah kunci untuk menggaet simpati dan suara rakyat. Walhasil, janji-janji Jokowi pada 2014 mengantarkannya ke kursi kekuasaan.

Namun demikian, tidak semua janji terpenuhi, bahkan banyak diantara janjinya justru menjadi blunder yang bernilai hoax, contohnya mobil nasional Esemka, sampai-sampai cawapres KH. Ma’ruf Amin, entah dapat wangsit darimana mengatakan bahwa mobil Esemka akan launching pada Oktober 2018.

Sampai tulisan ini dibuat, pernyataan itu hanya jadi bulan-bulanan oposisi seraya mendapatkan amunisi baru untuk menyerang. Selain itu, janji akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi 7% pun belum tercapai.

Pertumbuhan ekonomi baru tercapai 5,12%. Apakah ini buruk? tentu saja tidak, jika pemerintahan sebelumnya adalah 4%, Faktanya, pertumbuhan ekonomi di masa pemerintahan SBY adalah 6%, ini artinya decrease.

Janji lain, seperti 10 juta lapangan kerja, buyback Indosat, stop import komoditi, lupakan saja. Time is over, kecuali beliau terpilih diperiode kedua, mungkin janji tersebut akan berusaha ditunaikan. Dengan catatan tidak ada janji baru yang diucapkan pada kampanye 2019.

3. Menyelesaikan pelanggaran HAM

Ini isu yang sensitif bagi keduabelah pihak. Dibanyak kesempatan, Presiden Jokowi dengan segala otoritas yang melekat akan mendukung penegakan hukum, termasuk menyelesaikan pelanggaran HAM yang terjadi bahkan jauh  dimasa pemerintahan sebelumnya. Faktanya, kasus kekerasan yang dialami oleh Novel Baswedan sampai hari ini belum menemui titik terang.

Dan Prabowo adalah sasaran empuk untuk menyerang kredibilitasnya dalam kasus penghilangan paksa pada kurun 1998. Isu ini hilang sama sekali ketika tahun 2009 Prabowo menjadi Cawapres Megawati. Disaat yang bersamaan para pendukung Petahana adalah orang-orang yang disebut-sebut terlibat dalam pelanggaran HAM untuk kasus Talangsari di Lampung dan pembunuhan aktifis HAM, Munir. Kita tunggu diperiode kedua, jikalau beliau terpilih, apakah mampu membuat arus balik terhadap elite pendukungnya?

Selanjutnya adalah Prabowo. Tahun 2019 adalah kali kedua Prabowo mencalonkan diri dipemilihan presiden. Pada hakekatnya, sejarah sedang berulang dan rivalitas para pendukung makin terkristal dalam istilah yang disebut sebagai kecebong versus kampret. Pilpres 2019 mau tidak mau memaksa Prabowo secara all out harus memenangkan pertandingan. Berikut adalah 3 alasan Prabowo harus menang pada 17 April 2019 mendatang.

1. Usia yang sudah menginjak akhir 60

Sudah menjadi kegemaran Prabowo dalam setiap orasi sangat berapi-api. Dan dibanyak kesempatan dirinya merasa terpanggil untuk memperbaiki bangsa ini. Di berbagai statement ia juga mengatakan telah mewakafkan diri untuk berjuang mensejahterakan rakyat. Namun apa boleh buat, Ia Lahir tahun 1951, waktulah yang berkuasa atas semuanya dan kini beliau sudah berumur 68 tahun. Bisa jadi ini pertarungannya terakhir dan harus menang, sebelum ia undur diri dari gelanggang dan “mandeg pandhito” menjadi resi bagi para politisi yang lebih muda.

2. Membersihkan fitnah/citra negatif atas dirinya.

Sudah diketahui banyak orang bahwa Prabowo, dengan segala track record karir dan privelese keturunan yang dimilikinya adalah sasaran empuk fitnah terhadap dirinya. Mulai dari keberhasilannya sebagai Danjend Kopassus termuda, penyandang bintang tiga diusia muda yang menjadi kasak kusuk gosip dikalangan perwira bahwa menantu presiden Soeharto ini pernah naik pangkat tiga kali dalam 2 tahun. dan yang paling fenomenal adalah kasus penculitan aktifis yang dilakukan oleh team mawar.

Prabowo dinyatakan bertanggungjawab atas perkara ini, sehingga DKP yang dibentuk pada waktu ini memberhentikan Prabowo sebagai anggota TNI. Kasus ini menjadi ritual isu lima tahunan yang selalu digemari oleh Agum Gumelar untuk dijadikan trending topik. Dalam upaya itulah, Prabowo harus menang pada pilpres kali ini supaya duduk perkaranya menjadi jelas dan tidak dijadikan komoditas politik lagi.

3. Pembuktian bahwa arah pemerintahan Jokowi Keliru

Lima tahun belakangan ini, pihak oposisi selalu memposisikan pemerintah pada anggapan salah arah, disamping janji-janji politik yang tidak ditepati bahkan faktanya bertolak belakang. Untuk itulah, menurut oposisi, hanya Prabowo yang bisa mengatasi kekeliruan yang sudah dilakukan oleh pemerintahan Presiden Jokowi.

Isu-isu yang mengemuka di publik, seperti banjir tenaga kerja Cina, persekusi ulama hingga yang terakhir adalah jeratan hukum para oposan dengan menggunakan UU ITE. Prabowo akan meluruskan itu semua jika terpilih.

Pembaca yang budiman, sediakan waktu untuk membaca, sambil minum kopi ada baiknya berfikir. Jika ada pertanyaan kenapa hanya 3 alasan? ya tentu saja tiga sudah cukup, karena satu pilih Jokowi dan dua pilih Prabowo.

Gitu aja kok repot!

Budicanggih
Budi Hartono, biasa dipanggil budicanggih adalah seorang warganegara biasa pecinta kopi lokal, yang meminati masalah-masalah sosial politik dan media sosial.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Mengenal Beberapa Khazanah dan Pemikir Islam

Abad ke-14 dunia Islam mengalami kelesuan, akan tetapi dari Tunisia lahirlah seorang pemikir besar yaitu Ibn Khaldun (Abdurrahman ibn Khaldun, w. 808 H/1406 M)...

Seharusnya Perempuan Merdeka Sejak Usia Dini

Gender memberikan dampak yang berarti sepanjang jalan kehidupan seorang manusia. Tetapi karena diskriminasi atas dasar jenis kelamin dalam awal kehidupan, konsep kesetaraan bahkan pengetahuannya...

Disleksia Informasi di Tengah Pandemi

Perkembangan teknologi yang sudah tak terbendung bukan hal yang tabu bagi semua orang saat ini. Penerimaan informasi dari segala sumber mudah didapatkan melalui berbagai...

Opsi Menunda atau Melanjutkan Pilkada

Perhelatan akbar pesta demokrasi pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak 2020 akan bergulir. Pilkada yang sejak era reformasi pasca amandemen UUD 1945 telah memberi ruang...

Peran Civil Society dalam Perang Melawan Wabah

Perkembangan wabah korona semakin mengkhawatirkan. Epidemiologi Pandu Riono menyebut puncak kasus Covid-19 di Indonesia baru mencapai puncak pada awal semester pertama hingga pertengahan tahun...

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.