Rabu, Oktober 21, 2020

Gus Dur, Sastra, dan Diplomasi untuk Palestina

Memimpin adalah Menderita

"Leiden is lijden!". Memimpin adalah Menderita. Begitulah bunyi pepatah kuno Belanda yang dikutip oleh Mohammad Roem dalam karangannya berjudul "Haji Agus Salim, Memimpin adalah...

Ibu Kota Baru, Legacy Jokowi, dan PR Berat Presiden Selanjutnya

“Pada kesempatan yang bersejarah ini..., saya mohon izin untuk memindahkan Ibu Kota Negara kita ke Pulau Kalimantan.” Begitulah sepenggal kalimat bersejarah yang disambut oleh...

Masa Depan Kabinet Jokowi Jilid II

Ramai diperbincangkan di media massa terkait ucapan ‘minta maaf’ Jokowi dalam pidatonya pada acara Pembukaan Musyawarah Besar X Ormas Pemuda Pancasila, Sabtu (26/10/2019). Ucapan...

Sesat Pikir LHKPN Capim KPK

Panitia seleksi calon pimpinan (capim) KPK periode 2019-2023 telah selesai melakukan seleksi tahap ketiga dengan menghasilkan sebanyak 40 orang dinyatakan lolos seleksi tes psikologi,...
Mohammad Syis
Koordinator Penggerak Gusdurian Ciputat. Mahasiswa Aqidah Filsafat Islam UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Abdurrahman Wahid (Gus Dur) merupakan salah satu tokoh yang berada di garda terdepan dalam perjuangan Kemerdekaan Palestina. Sudah puluhan tahun orang-orang Palestina tidak mendapatkan keadilan, tanahnya dirampas dan hak-hanya dibungkam. Jalan panjang telah dilakukan banyak pihak, baik internal maupun eksternal dan negara-negara yang ikut andil dalam memperjuangkan kemerdekaan Palestina.

Sebagai pemimpin Gus Dur melakukan banyak upaya dalam perjuangan Palestina, baginya ini adalah suatu amanat bagi Nahdlatul Ulama (NU) untuk terus berupaya bahwa Indonesia, NU pada khususnya ikut dalam perjuangan Palestina dan mengutuk segala bentuk penjajahan.

Kita ketahui bahwa Gus Dur adalah tokoh penting yang banyak memberikan kontribusi dan dekontruksi didalam tubuh NU, salah satunya adalah menggagas Khittah Nahdliyah pada Musyawarah Nasioal Alim Ulama 1983 dan Muktamar NU ke- 27 di Situbondo tahun 1984, bersama dengan KH. Ahmad Shiddiq sebagai Rais Aam, Gus Dur sebagai lokomotif utama yang berperan dalam keberlangsungan Khittah 1926 dibawah tekanan Orde Baru.

Empat aspek utama dalam gagasan besar Khittah 1926 yaitu : NU tidak lagi terikat pada partai politik manapun; NU kembali pada dasar perjuanngan yaitu organisasi keagamaan seperti yang tercantum dalam Qonun Asasi Nahdlatul Ulama; Menerima Pancasila sebagai asas tunggal dalam kehidupan berbangsa dan bernegara;  Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebagai bentuk final, dan penegasan kembali supermasi ulama di dalam jamiyyah Nahdlatul Ulama.

Diawal-awal kemerdekaan Indonesia Faunding Father kita telah ikut dalam perjuangan Palestina, hal yang pernah dilakukan oleh Bung Hatta dalam Perjanjian Komisi Meja Bundar (KMB) pada tahun 1949 di Belanda, bahwa Palestina mengakui sepenuhnya kemerdekaan Republik Indonesia berdasarkan kedaulatan rakyat dan wilayahnya.

Langkah dan dukungan yang telah dilakukan oleh Palestina dalam masa-masa sulit bangsa Indonesia memberikan angin segar bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. Bukan suatu pengakuan yang basa-basi, bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa, maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan. Itulah amanat yang tertuang dalam Undang-Undang yang telah dicanangkan oleh Founding Father bangsa Indonesia.

Melawan dengan Sastra

Pada tahun 1982 Gus Dur menggagas “ Malam Puisi Palestina” di Taman Ismail Marzuki, ini adalah tahun-tahun awal dimana Gus Dur menjabat sebagai Ketua Umum PBNU (1982-2004), pada saat itu pula, ia juga menjabat sebagai ketua Dewan Kesenian Jakarta (DKJ), Salah satu lembaga kesenian dan kebudayaan di Jakarta.

Malam Puisi Palestina merupakan sebuah acara solidaritas untuk perdamaian, membendung kekerasan atas nama kemanusiaan didunia internasional khususunya Palestina.

Gus Dur dari kalangan Kyai, mengajak tokoh seniman diantaranya adalah KH. Musthofa Bisri (Gus Mus), Abdul Hadi WM, Sutardji Calzoum Bahri, Subagyo Sastrowardoyo dan lain sebagainnya bersama-sama membacakan sajak-sajak perjuangan Palestina. Suatu langkah yang banyak ditentang pada waktu itu, baik oleh Orde Baru maupun dari kalangan Nahdlyin itu sendiri.

KH. Musthofa Bisri sebagai salah satu tokoh yang membacakan sajak pada acara tersebut adalah rekan seperjuangan Gus Dur, ia berucap bahwa pada moment itulah pertama kalinya Gus Mus membacakan puisi dan mengantarkan ia pada dunia kesusastraan.

Setelah 35 tahun terlewati, pada Agustus 2017 Gus Mus dan tokoh-tokoh yang masih hidup dalam perjuangan Palestiana mengadakan kembali acara Do’a Untuk Palestina di Taman Ismail Marzuki Jakarta, sebuah acara pembacaan sajak-sajak puisi dan do’a solidaritas untuk konflik kemanusiaan di Palestina.

Gus Mus mengkonsolidasikan dari berbagai tokoh, cendekiawan, sastrawan dan seniman untuk bersama-sama mendukung kemerdekaan Palestina. Konsolidasi vertikal – horizontal bahwa problematik yang menimpa Palestina bukanlah persoalan agama, melainkan ketidakadilah dan kekerasan terhadap kemanusiaan.

Suatu langkah diplomatis yang diwariskan oleh Gus Dur terasa diwaktu sekarang, bahwa kontroversialismenya akan terjawab seiring berjalannya waktu ke waktu. Gus Dur mampu membawa Konflik Palestina pada ranah direndahkannya martabat kemanusiaan, bahwa Seharusnya kehidupan manusia haruslah tetap menjunjung nilai-nilai kemanusiaan dan keadilan tanpa adanya penindasan dan penjajahan berdalihkan kekuasaan semata.

Bagi penulis, disinilah Gus Dur mampu menggantarkan sastra dan kebudayaan sebagai lokomotif dalam perjuangan kemerdekaan Palestina, sikap kesantriaan Gus Dur yang telah mengesampingkan adanya benturan atau perseteruan konflik fisik atau senjata secara langsung. Bahwa kemanusiaan harus diangakat dengan cara-cara manusiawi.

Diplomasi yang Lentur

Berjuang untuk kemerdekaan Palestinya tentunya membutuhkan cara-cara yang jitu dan waktu yang sangat lama demi rekonsiliasi dan terwujudnya perdamaian antara Palestina dan Israel. Pada tahun 1990, saat Gus Dur menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia, ia melakukan kunjungan ke Israel, tentu Israel adalah negara yang menindas tanah Palestina.

Bukan Gus Dur jika langkahnya tidak menuai kontroversi dibanyak kalangan, kunjungan diplomasi Gus Dur disambut baik oleh pemerintahan Israel. Suatu sambutan yang luar biasa dan langkah awal untuk membuka dialektik dalam pembebesan Palestina. Pada saat kunjungan ke Israel, Gus Dur menyampaikan pidato umum mengutarakan dua hal penting untuk Palestina yaitu, kemerdekaan bagi Palestina dan Keadilah bagi seluruh rakyat Palestina.

Langkah berani yang dilakukan oleh Gus Dur dalam penyelesaian konflik kemananusiaan di Palestna. Gus Dur mempunyai cara-cara tersendiri yang belum pernah dilakukan oleh pemimpin sebelumya, bahkan oleh pemimpin-pemimpin dunia yang ikut serta dalam pembebasan tanah Palestina.

Sungguh Gus Dur merupakan sosok yang sangat berwawasan jenius dan mempunyai sikap diplomatik yang sangat tinggi. Ia mengupayakan persahabatan pada musuhnya sekalipun untuk melakukan diplomasi internasional bahwa segala yang telah diperbuat itu melanggar perdamaian internasional dan nilai-nilai kemanusiaan.

Suatu sikap kepemimpinan yang tidak mudah untuk dilakukan oleh orang-orang biasa, pertentangan akan muncul baik dari dalam maupun kalangan luar, akan tetapi Gus Dur mampu meredam semua itu, bahwa diplomasi dalam perjuangan Palestinya sebaiknya dengan cara-cara yang baik dan lentur termasuk membuka dialektik dan bersahabat dengan musuh sekalipun. Inilah diplomasi Gus Dur

Pemimpin Pemberani

Pada Desember 2009 Gus Dur meninggalkan kita semua, ia kembali dalam keadaan tenang duka mendalam menyelimuti hati keluarga, kerabat, rekan perjuangan dan rakyat Indonesia pada umumnya. Perjalanan hidup Gus Dur telah mewariskan garis dan nilai-nilai Perjuangan ia tidak meninggalkan harta atau warisan berupa materil.

Gus Dur telah mengajarkan kepada kita semua tentang kemanusiaan, keadilan dan kesatriaan. Sikap dan tauladannya telah membekas dalam sejarah yang harus kita lanjutkan. Perjuangan belum berakhir, sekalipun usia telah lapuk dimakan waktu. Gus Dur adalah seorang pemimpin yang dirindukan kita semua.

Mohammad Syis
Koordinator Penggerak Gusdurian Ciputat. Mahasiswa Aqidah Filsafat Islam UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Mengapa Banyak Abdi Negara Muda Pamer di Media Sosial?

Apakah kamu pengguna Twitter yang aktif? Jika iya, pasti kamu pernah melihat akun @txtdrberseragam berseliweran di timeline kamu. Sebagaimana tercantum di bio akun ini,...

Flu Indonesia

“Indonesia sedang sakit, tapi cuma flu biasa....” Di pojok gemerlapnya kota metropolitan, jauh dari bising suara knalpot kendaraan, dan bingar-bingar musik dugem, tentu ada masyarakat...

K-Pop dalam Bingkai Industri Budaya

Budaya musik Korea atau yang biasa kita sebut K-Pop selalu punya sisi menarik di setiap pembahasannya. Banyak stigma beredar di masyarakat kita yang menyebut...

Hitam Putih Gemerlap Media Sosial

“Komunikasi adalah inti dari masyarakat kita. Itulah yang menjadikan kita manusia.” Setidaknya begitulah yang dikatakan Jan Koum, pendiri aplikasi Whatsapp yang kini telah mencapai...

Mahasiswa Dibutakan Doktrin Aktivisme Semu?

Aktivisme di satu sisi merupakan “alat” yang bisa digunakan oleh sekelompok orang untuk melakukan reformasi atau perbaikan ke arah baru dan mengganti gagasan lama...

ARTIKEL TERPOPULER

Tanggapan Orang Biasa terhadap Demo Mahasiswa dan Rakyat 2019

Sudah dua hari televisi dihiasi headline berita demonstrasi mahasiswa, hal yang seolah mengulang berita di TV-TV pada tahun 1998. Saya teringat kala itu hanya...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Cara Mahasiswa Menghadapi Revolusi Industri 4.0

Teknologi selalu mengalami perubahan-perubahan seakan tidak pernah ada ujungnya. Seperti halnya saat ini teknologi sudah sangat berkembang dengan pesat terutama dalam bidang teknologi informasi...

Hitam Putih Gemerlap Media Sosial

“Komunikasi adalah inti dari masyarakat kita. Itulah yang menjadikan kita manusia.” Setidaknya begitulah yang dikatakan Jan Koum, pendiri aplikasi Whatsapp yang kini telah mencapai...

Jangan Bully Ustazah Nani Handayani

Ya, jangan lagi mem-bully Ustazah Nani Handayani “hanya” karena dia salah menulis ayat Al-Qur’an dan tak fasih membacakannya (dalam pengajian “Syiar Kemuliaan” di MetroTV...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.