Banner Uhamka
Sabtu, September 26, 2020
Banner Uhamka

Fanatisme, Rasisme, dan Sepak Bola

Mencari Kasih Yesus dan Rahmat Muhammad

Malik Al-asytar, siapa yang tidak mendengar namanya. Sahabat karib yang kerap menyertai Ali bin Abi Tholib dalam peperangan ini, dikenal dengan keberanian, ketegasan dan...

Sepak Terjang Kekuatan Oposisi Menuju 2024

Pemilihan presiden 2019 menjadi percaturan politik bagi capres petahana Jokowi dengan capres oposisi, Prabowo. Rematch ini membuat sebagian masyarakat Indonesia mengeluh terhadap calon yang digadang...

Data Dunia Digital Dan Demokrasi dalam Binari

Tanggal 15 September kemarin dunia merayakan International Day of Democracy. Dimulakan dengan kepemimpinan Pricles (430 SM), kota Athena di Yunani menjadikan demokrasi sistem pemerintahan...

Thor Odinson, Mitos Penciptaan

Mitos adalah bagian yang tak terpisahkan dari sejarah panjang umat manusia. Setiap bangsa memiliki kisah dan mitos yang unik. Mitos ini sering menjadi sumber...
Ahmad Shobrianto
penyandang status mahasiswa Unesa

Tidak hanya dialami dalam kehidupan bermasyarakat, ujaran rasisme kerap kali terdengar di dalam dunia olahraga sepakbola. Dalam perkembangannya isu rasisme sudah menyebar ke semua sendi kehidupan manusia itu sendiri, bahkan termasuk dunia sepak bola yang mana merupakan olahraga dengan intensitasnya melibatkan dua tim yang bertanding hingga supporter didalamnya.

Siapapun bisa menjadi pelaku rasis dari mulai pemain hingga supporter itu sendiri. Hal tersebut memang tidak bisa dipungkiri, karena masih banyak orang yang menganggap rasisme bukan masalah besar.

Belum lama ini striker asal Italia, Mario Balotelli menjadi korban rasisme oleh suporter saat Brescia bermain di markas Hellas Verona pada laga lanjutan Liga Italia Serie A di Stadion Marc Antonio, Bentegodi, Vergona, Minggu (3/11).

Atas perlakuan rasis itu membuat Balotelli meluapkan kekesalannya dengan mengamuk dan menendang bola ke arah suporter. Perlakuan rasisme yang diterimanya, Balotelli mengungkapkan rasa terima kasih dengan dukungan yang ia terima melalui akun media sosial Instagram.

“Terima kasih kepada setiap rekan-rekan, di lapangan dan di luar lapangan untuk solidaritas terhadap saya dan untuk semua pesan yang diterima dari penggemar,” ujar Balotelli.

Dalam konteks sepakbola, rasisme sangat ditentang. Beberapa upaya telah dilakukan salah satunya federasi tertinggi sepak bola (FIFA), sudah sejak lama  melakukan  kampanye anti-rasisme sebagai wujud perlawanan atas rasisme. Kaum minoritas yang seingkali dijadikan sasaran ujaran rasisme.

Pada kenyataanya, rasisme masih seringkali terjadi ditengah rumput hijau lapangan sepakbola hingga saat ini. Minimnya penegakan hukum terhadap pelaku acapkali kurang tegas untuk memberhentikan rasisme.

Sudah selayaknya, sepakbola sebagai olahraga yang mengusung sikap sportivitas dan menjunjung tinggi kesetaraan baik dalam ras, agama, suku, maupun gender. Jangan sampai upaya kampanye anti-rasisme hanya menjadi omong kosong belaka, jika masih terus muncul ujaran rasisme oleh pihak tertentu didalam dunia sepakbola.

Ikatan antara supporter dengan sepakbola

Sepakbola adalah salah satu olahraga yang diminati dan digemari dikalangan banyak masyarakat dunia. sepakbola mampu menarik dan memobilisasi banyak orang sehingga berpengaruh dalam kehidupan masyarakat pula. Salah satunya muncul pemain ke-12 yaitu keberadaan suporter atau pendukung tim sepakbola yang akhirnya memunculkan identitas baru didalam masyarakat.

Suporter berbeda dengan penonton. Perbedaannya terletak pada aktivitas didalam stadion. Penonton cenderung pasif dan hanya menikmati saja jalannya sebuah pertandingan sepakbola, sedangkan suporter lebih aktif dalam aktivitasnya di stadion, seperti menyayikan yel-yel bersama, membuat sebuah koreografi bentuk dukungan dan lain sebagainya.

Dapat dikatakan aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh suporter tim sepakbola dalam mendukung tim kesayangannya bertanding merupakan bentuk fanatisme terhadap sepakbola. Wujud dari fanatisme mereka adalah sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan afeksi dan emosi akan tim kesayangan mereka.

Terkadang, fanatisme dalam suatu kelompok tertentu seperti supoter sepakbola memiliki sifat yang berlebihan terhadap kelompoknya sendiri yang memunculkan arogansi atau memamandang rendah terhadap kelompok yang lain. Namun ada sisi positifnya dalam fanatisme kelompok suporter sepakbola adalah anggoota atau individu dalam kelompoknya menemukan pemikiran yang sama sehingga timbul kecocokan satu sama lain.

Dan apabila dua suporter fanatik atau arogan bertemu di stadion suatu pertandingan sepakbola. Seringkali terjadi perselisihan antar suporter sepakbola sehingga muncul sifat arogansi saling olok bahkan ujuran rasis terhadap pemain sepakbola lawan mereka. Hal inilah yang sulit sekali untuk dihindarkan akibat suatu fanatisme buta suatu suporter sepakbola.

Fanatis yang berujung Rasis dalam Sepakbola

Rasisme bisa terjadi kapan saja dan dimana saja. Bahkan dalam bentuk candaan pun rasisme dapat muncul. Dalam sepakbola kejadian rasisme seringkali lah muncul, baik itu dalam suatu pertandingan langsung atau bahkan di media sosial yang pernah dikatakan oleh pelatih timnas perempuan Inggris, Phil Neville.

“Mari kita lihat efek seperti apa yang akan terjadi pada perusahaan sosial media ini, apakah mereka akan benar-benar melakukan sesuatu tentang rasisme. Rasisme memang masalah pada masyarakat, tetapi karena sepakbola memiliki pengaruh kuat, kita harus benar-benar melakukan sesuatu,” kata Neville.

Rasisme merupakan suatu masalah kompleks krusial bila tidak ditanggulangi, karena ada saja pihak yang dirugikan dengan adanya rasisme. Kasus rasisme dalam sepakbola bisa berbentuk apa saja seperti dalam hal penampilan, warna kulit, suku, bahkan agama sekalipun.

Tetapi yang seringkali menjadi sasaran rasisme adalah pemain sepakbola seperti Kalidou Koulibaly, Mesut Ozil, Hakan Calhanoglu, Daniel Alves, Gervinho, Patrice Evra, Mario Balotelli, Paul Pogba, dan masih banyak pemain lain yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu.

Motif suporter melakukan tindakan rasisme terhadap para pemain adalah untuk melemahkan mental pemain lawan saat laga berlangsung. Apakah tidak ada cara lain yang dapat dilakukan untuk melemahkan mental pemain selain dengan ujaran rasisme.

Hemat saya, tindakan seperti itu merupakan sikap yang tidak manusiawi. Dalam sepakbola kita menjunjung tinggi sportivitas dan fairplay saat pertandingan berlangsung, dan mengecam tindakan rasisme dalam bentuk apapun.

Rasisme dalam sepakbola juga merupakan fanatisme buta suporter yang hanya mementingkan golongannya sendiri dan menganggap rendah suporter lain. Sepakbola seharusnya memupus semua kesombongan sekat budaya, politik, sosial, dan agama. Dunialah yang seharusnya menjadi stadion besar, bukan justru stadion-stadion sebagai ajang aktualisasi sosial-politik yang saling menikam.

Ahmad Shobrianto
penyandang status mahasiswa Unesa
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Mengenal Beberapa Khazanah dan Pemikir Islam

Abad ke-14 dunia Islam mengalami kelesuan, akan tetapi dari Tunisia lahirlah seorang pemikir besar yaitu Ibn Khaldun (Abdurrahman ibn Khaldun, w. 808 H/1406 M)...

Seharusnya Perempuan Merdeka Sejak Usia Dini

Gender memberikan dampak yang berarti sepanjang jalan kehidupan seorang manusia. Tetapi karena diskriminasi atas dasar jenis kelamin dalam awal kehidupan, konsep kesetaraan bahkan pengetahuannya...

Disleksia Informasi di Tengah Pandemi

Perkembangan teknologi yang sudah tak terbendung bukan hal yang tabu bagi semua orang saat ini. Penerimaan informasi dari segala sumber mudah didapatkan melalui berbagai...

Opsi Menunda atau Melanjutkan Pilkada

Perhelatan akbar pesta demokrasi pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak 2020 akan bergulir. Pilkada yang sejak era reformasi pasca amandemen UUD 1945 telah memberi ruang...

Peran Civil Society dalam Perang Melawan Wabah

Perkembangan wabah korona semakin mengkhawatirkan. Epidemiologi Pandu Riono menyebut puncak kasus Covid-19 di Indonesia baru mencapai puncak pada awal semester pertama hingga pertengahan tahun...

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.