OUR NETWORK

Terima Kasih, Pak JK “Sang Juru Damai”

Pak Jusuf Kalla adalah sosok penebar kedamaian untuk bangsa ini

Pak Jusuf Kalla (JK) tidak lagi menduduki jabatan wakil presiden di negeri ini. Dalam sambutannya saat membuka Trade Expo Indonesia (TEI) di ICE BSD, Tangerang, sosok wapres yang mungil itu mengucapkan salam perpisahan.

Sosok wakil presiden kelahiran Watampone, Sulawesi Selatan, tersebut merupakan satu-satunya wapres yang menjabat pada dua masa pemerintahan yang berbeda. Beliau sudah malang melintang dalam dunia perpolitikan dan telah telah mengisi beberapa jabatan pada beberapa periode pemerintahan yang berbeda.

Sebagai menteri pada masa pemerintahan Abdurrahman Wahid, Menteri Koordinator Kesejahteraan Rakyat pada masa pemerintahan Megawati Soekarnoputri, sebagai Wakil Presiden Republik Indonesia mendampingi Susilo Bambang Yudhoyono sampai dengan mendampingi Joko Widodo sebagai wakil presiden dari tahun 2014 sampai 20 Oktober 2019 mendatang.

Ucapan rasa terima kasih yang mendalam buat sosok yang telah melakukan banyak hal untuk negeri ini. Di luar dari pencapaiannya mengisi jabatan-jabatan penting di negeri ini, bagi saya beliau merupakan sosok yang berani menembus segala bentuk pembatas untuk meyelesaikan masalah-masalah sosial di negeri ini.

Beliau merupakan yang berani menembus kerasnya konflik SARA yang terjadi di Ambon dan Poso beberapa tahun silam, beliau merupakan orang yang paling berjasa dalam mengembalikan senyum anak-anak yang saat itu hidup dalam ketakutan dan trauma akibat konflik yang berkepanjagan.

Bukan saja mendamaikan konflik SARA yang terjadi di Ambon dan Poso, beliau merupakan sosok yang memiliki andil besar dalam perdamaian di Aceh. Beliau adalah sosok menjadi tokoh kunci untuk mendamaikan Aceh yang saat itu ingin melepas diri dari Negara Kesatuan Republik Indonesia menjadi Aceh Merdeka.

Jalan panjang untuk merangkul kembali Aceh ke dalam gengaman NKRI, Jusuf Kalla menjadi sosok yang bisa duduk bersama tokoh-tokoh Aceh pada saat itu dan berdamai kembali dengan Indonesia. Langkah yang dilakukan oleh beliau saat itu sangatlah berjasa dan sampai sekarang Aceh masih tetap menjadi bagian dari NKRI dan akan tetap menjadi NKRI sampai kapanpun.

Pak JK adalah sosok penebar kedamaian untuk bangsa ini, sosok yang mengembalikan senyum dan menyelamatkan generasi yang saat itu hanya berfikir tentang balas dendam atas nyawa yang hilang karena konflik SARA yang berkepanjangan.

Beliau adalah sosok yang sudah menunjukan kepada kita semua bahwa semua yang ada di nusantara ini merupakan satu bagian yang tidak boleh terpisahkan karena Negara ini merdeka atas dasar persatuan.

Semoga Pak JK selalu diberi kesehatan dan kekuatan untuk selalu menebar kedamaian dan masih tetap peduli terhadap persoalan-persoalan kemanusiaan di nusantara ini.

Beliau adalah sosok yang pantas dan patut dijadikan panutan oleh generasi milenial Indonesia untuk tetap menebar kepedulian terhadap persoalan kemanusiaani di negeri pada masa-masa yang akan datang.

Terima kasih sang Pak Jusuf Kalla “Sang Juru Damai”, untuk segala pengabdian dalam membangun bangsa ini.

Terima kasih atas segala kerja-kerja kemanusiaan yang telah dilakukan untuk mendamaikan orang-orang pernah berkonflik agar tetap menjalani hidup dengan penuh rasa tenang tanpa ketakutan dan dendam.

Sumber Foto: english.vov.vn

Rustam Magun Pikahulan, Lahir Iha (Maluku) 21 Februari 1994. Pendidikan terakhir magister Ilmu hukum Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Dosen pada Fakultas Syariah dan Ilmu Hukum, IAIN Parepare CP: 082223816138

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…