OUR NETWORK

Surat Penting untuk Jokowi Soal Calon Menteri

Publik berhak untuk terlibat dalam mengusulkan nama-nama bakal punggawa Bapak Jokowi pada periode kedua nanti.

Bapak Presiden Joko Widodo yang saya hormati.

Perkenalkan saya Si Anak Kampung yang sedang merantau di Jakarta, yang katanya bakal tak lagi menjadi ibu kota negara.

Bapak Jokowi, di periode kedua pemerintahan Bapak ini sangat menentukan masa depan Indonesia akan dibawa ke mana. Alhamdulillah, sebelumnya pada periode pertama, Bapak Jokowi telah meletakkan pondasi pembangunan bangsa dan melakukan kerja-kerja untuk mempercepat kemajuan Indonesia.

Kini, supaya memastikan program kerja benar-benar berjalan dan sesuai keinginan, usul saya sebagai anak kampung, Bapak harus dibantu oleh menteri-menteri yang ahli dan mengerti apa yang Bapak kehendaki. Mereka harus bekerja sesuai visi Bapak, para pembantu preseiden yang memiliki keberanian, pekerja keras dan praktis dan cepat menangkap peluang.

Bapak Presiden Joko Widodo yang saya hormati.

Wacana penyusunan kabinet zaken yang terdiri dari kalangan profesional sempat mengemuka. Bapak Jokowi sendiri sudah memastikan bahwa kabinet mendatang akan lebih didominasi orang-orang berlatar belakang profesional, dengan perbandingan 55 persen non-partai politik dan sisanya 45 persen dari parpol.

Begitu pula dengan akomodasi terhadap generasi muda, di mana Bapak Jokowi menjanjikan sejumlah nama calon menteri yang berusia di bawah 30 dan 35 tahun. Tentunya dengan tetap memprioritaskan kemampuan manajerial supaya mampu memimpin birokrasi sebesar kementerian.

Namun Bapak Jokowi, pada periode pertama kemarin dominasi kekuatan elite parpol tampak sangat kentara dalam penentuan nama-nama dalam kabinet Bapak. Posisi yang paling menyorot perhatian adalah Jaksa Agung, membuat derasnya tuntutan supaya kelak diisi oleh tokoh profesional non-parpol.

Bapak Presiden Joko Widodo yang saya kagumi.

Adalah realita yang tak terhindarkan bahwa para pengusung presiden terpilih turut berkepentingan dalam penyusunan kabinet. Tetapi ketika orang-orang tersebut sudah masuk dalam kabinet, mereka harus bekerja atas arahan Bapak sebagai presiden alih-alih mengutamakan kepentingan kelompok atau partai asalnya.

Definisi menteri profesional pun sebaiknya tidak dikotak-kotakkan berdasarkan latar belakang parpol atau non-parpol. Harus diakui bahwa banyak tokoh parpol yang juga memiliki kemampuan profesional, bukan semata-mata karena menjabat sebagai pengurus parpol.

Bapak Presiden Joko Widodo.

Publik berhak untuk terlibat dalam mengusulkan nama-nama bakal punggawa Bapak Jokowi pada periode kedua nanti. Bahkan seharusnya wacana ini diramaikan usai gelaran Pilpres lalu, supaya muncul nama-nama terbaik yang layak Bapak pilih.

Dengan demikian, tidak melulu usulan berasal dari lingkaran elite. Partisipasi publik dalam ruang demokrasi menjamin hak warganegara untuk terlibat aktif dalam proses-proses politik yang bakal menentukan arah kebijakan negara.

Amanat konstitusi tegas bahwa hak prerogatif presiden untuk mengangkat menteri-menteri sebagai pembantu Bapak dalam kabinet. Memang, siapa saja berhak mengusulkan nama-nama untuk mendampingi Bapak, tapi penentu akhir tetap berada di tangan Bapak Presiden Jokowi.

Demikianlah Bapak Jokowi, surat penting dari saya Si Anak Kampuang yang sudah lama merantau di Jakarta yang kabar bakal sudah tak lagi menjadi ibu kota ini.
Mari kita mulai menjaring nama-nama calon menteri dan biarkan publik turut menelisik rekam jejak mereka. Bismillah.

Endang Tirtana
Si Anak Kampung yang merantau di Jakarta

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…