OUR NETWORK

Pasukan Oranye dan Krisis Kepemimpinan di Jakarta

Gubernur Anies Baswedan mengaku tidak tahu-menahu dan tidak memerintahkan buruh PPSU untuk melukis mural.

Simpati saya kepada para buruh PPSU (Penanganan Prasarana dan Sarana Umum) atau yang lebih dikenal dengan Pasukan Oranye. Tugas mereka sebenarnya memelihara prasarana umum: Mereka menjaga kebersihan. Membuat ruang publik dan lingkungan yang digunakan pembayar pajak menjadi nyaman.

Seorang kawan seniman mengatakan buruh PPSU adalah juga seniman! Saya setuju sepenuhnya. Bagaimanapun, mereka berusaha sebaik-baiknya melaksanakan tugas menggambar.

Hasilnya memang tidak sebagus tukang gambar profesional. Maklum saja. Menggambar bukan keahlian mereka. Juga, tugas mereka bukan di situ. Namun, sebagai buruh, mereka menerima tugas. Beberapa lukisan tampak seperti lukisan anak TK.

Untuk gambar-gambar itu, para buruh PPSU tersebut diledek habis-habisan di media sosial. Memang, orang bicara soal penguasa Jakarta ketika bicara soal gambar mural ini. Namun, sulit saya membayangkan bahwa para buruh ini tidak merasakan ledekan-ledekan yang kadang sangat kasar tersebut. Bagaimanapun yang dibicarakan adalah karya mereka.

Syukurlah ada media yang menoleh kepada mereka. Media-media ini menyuarakan apa yang tidak pernah kita dengar. Memang inilah fungsi media.

Kita belajar bahwa para buruh ini tidak mendapat tambahan upah apa pun dari menggambar. Mereka hanya mendapat cat warna dasar sehingga mereka harus mencampur sendiri cat-cat tersebut untuk mendapatkan warna yang mirip. Karena mereka tidak profesional, warna pun bisa berbeda-beda. Kita juga menjadi tahu bahwa untuk menggambar mereka menggandalkan Google karena mereka tidak mendapatkan pola (template).

Saya yakin, simpati kita semua kepada mereka. Orang-orang kecil yang bekerja memakai tangan supaya mulut mereka dan keluarganya bisa mendapat makanan. Adakah yang lebih mulia dari itu?

Apakah yang hilang dari semua cerita ini? Sebelumnya saya minta maaf karena menambahkan orkestra kritik kepada Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta. Rasa-rasanya, tidak ada satu pun gambaran yang baik dari mereka muncul di media akhir-akhir ini.

Apakah kritik-kritik itu salah? Saya kira tidak sama sekali. Lalu apa yang hilang dari semua ‘brouhaha’ ini? Kepemimpinan. Leadership. Itulah yang hilang. Orang-orang terpilih untuk memberikan kepemimpinan itu justru mangkir dari tanggung jawab memimpin itu.

Gubernur Anies Baswedan mengaku tidak tahu-menahu dan tidak memerintahkan buruh PPSU untuk melukis mural. Namun, orang dengan sigap menunjuk pada berita media bahwa gubernur menginstruksikan kelurahan untuk ikut memeriahkan Asian Games 2018.

Kita tidak tahu bagaimana detail instruksi itu. Namun, ini memperlihatkan tidak adanya kepemimpinan. Bagaimanapun, buruh PPSU itu bekerja untuk Pemda DKI. Pasukan Oranye adalah anak buah Gubernur. Bos buruh-buruh itu adalah Gubernur. Bukankah seorang bos seharusnya membela anak buahnya? Bukan malah melempar mereka ke bawah karpet.

Mengapa Gubernur ini tidak bilang saja, iya itu instruksi saya. Orang akan lebih bersimpati jika Gubernur kemudian menyelidiki apa yang terjadi, terjun ke lapangan, dan memberikan apa yang seharusnya diberikan kepada para buruh-buruh PPSU yang bekerja itu.

Mungkin itu sama sekali tidak ada pada imajinasi Sang Gubernur. Dia tidak punya sensitivitas itu. Kasus ini benar-benar menunjukkan bahwa Sang Gubernur sesungguhnya sangat asing akan dunia orang-orang biasa, biar pun mengklaim dirinya akan lebih berorientasi pada rakyat.

Yang lebih menyedihkan adalah Wakil Gubernur. Meskimungkin bisa dimaklumi. Wakil Gubernur ini lahir dengan sendok perak di mulutnya. Alias, dia sudah kaya raya dari sononya. Masih ingat kejadian waktu kampanye? Bagaimana dia berpikir keras tentang cara menimba air dari sumur? Bagaimana dia dengan kegembiraan seekor bangau meniti jembatan bambu, yang sesungguhnya sangat biasa untuk rakyat biasa?

Wakil Gubernur ini adalah seorang novis dalam politik. Dia adalah orang dari dunia korporat. Dia mungkin sangat ahli dalam jual-beli perusahan. Dia adalah bagian dari apa yang dalam kultur ekonomi modern dikenal sebagai “vulture capitalist”; keahliannya mengendus perusahan-perusahan “sakit” yang akan dicaplok untuk kemudian dipoles dan dijual mahal.

Dia tidak peduli dengan buruh atau ribuan mulut orang yang bergantung pada perusahan tersebut. Kepeduliannya hanya bagaimana membuat perusahan yang “sakit” ini menjadi aset yang harganya ribuan kali lipat dari saat diambil (take over).

Dia juga bukan manajer yang sehari-hari harus mengorganisasi perusahan menjadi lebih efektif dan efisien. Dia juga bukan majikan. Dia hanya pemilik sementara. Sekali lagi, tugasnya hanya memoles dan kemudian menjual. Ada beda yang besar antara ‘vulture capitalist’ dengan majikan dan dengan manajer.

Itulah sebabnya, ketika ditanya soal buruh-buruh PPSU yang mengecat mural Asian Games ini, Wakil Gubernur ini menjawab bahwa ini adalah murni gerakan do-it-yourself (DIY) economy.” Apa kira-kira maksudnya?

Tidak terlalu sulit untuk mengerti mengapa dia berpikiran demikian. Jawabnya tidak lain dari ketidakpahaman akan dunia yang seharusnya dia layani. Kalau buruhnya sendiri dia tidak paham, layakkah kita mengharap dia paham akan rakyat kebanyakan lainnya?

Banyak orang mungkin tidak setuju kalau saya mengatakan bahwa Jakarta sekarang sedang berada dalam krisis. Itulah yang sesungguhnya terjadi. Krisis ini karena ketiadaan kepemimpinan.

Mungkin orang akan berkilah, bagaimana mungkin Anies-Sandi memerintah dalam politik yang sangat partisan seperti sekarang ini? Jawaban saya sederhana saja. Pertama, pemimpin yang baik itu selalu bisa keluar dari kepartisanan dengan merangkul semua yang menjadi rakyatnya. Kedua, bukankah mereka berdua ini berkuasa lewat cara-cara brutal yang sangat partisan?

Keduanya sangat miskin ide dan imajinasi. Mereka kelihatan kebingungan untuk berbuat apa. Hampir-hampir tidak ada terobosan baru yang mereka kerjakan. Bahkan tukang sorak mereka pun bungkam karena memang tidak ada yang disoraki. Jika tukang sorak Anda pun tidak bisa bersorak, bukankah itu pertanda bahwa Anda tidak mampu memimpin tukang sorak Anda sendiri? Jika Anda tidak mampu menginspirasi tukang sorak Anda sendiri, bagaimana Anda bisa menjadi menara suar (beacon) untuk rakyat banyak?

“Pemimpin tak boleh kirim ratapan, pemimpin harus kirim harapan,” kata Gubernur Anies Baswedan suatu ketika. Tapi saat ini kepemimpinan itu absen di Jakarta.

Do it yourself … itulah yang terjadi di Jakarta sekarang.

Peneliti masalah sosial dan politik.

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

    Processing files…