OUR NETWORK

Membela Jokowi dengan Argumen dan Kewarasan

Apa yang jadi masalah hari ini bukan golput, tapi pendukung Jokowi sendiri.

Iya benar, Jokowi Problematik, tapi membiarkan dia sendiri dikelilingi orang pragmatis dan yang punya masalah HAM hanya akan membuat dia makin jauh dari sosok ideal yang kita bayangkan. Apa yang jadi masalah hari ini bukan golput, tapi pendukung Jokowi sendiri.

Kita mungkin sering mendengar, belajar dari pilkada Jakarta, karena golput Anies menang, jakarta jadi amburadul. Belajar dari amerika, golput diem trump menang. Yang lupa disebutkan dalam dua narasi tadi adalah, bagaimana pendukung Hillary dan pendukung Ahok bersikap pada mereka yang memutuskan golput atau undecided voter.

Dalam kasus Amerika serikat, golput terjadi bukan karena mereka tak suka hilary tapi lebih kompleks dariapda itu. Beberapa riset menyebut bahwa golput terjadi karena pendukung hilary sibuk ngatain yang tak suka Hilary (pendukung bernie dan trump) daripada menjelaskan bahwa calon mereka lebih baik.

Atau lebih spesifik, golput di amerika terjadi karena pendukung Hilary kebangetan ngatain yang belum memutuskan memilih. Lalu bagaimana di Indonesia? Ya kurang lebih sama, alih-alih ngajak dan meyakinkan golput, pendukung Jokowi sibuk konspirasi atau ngatain mereka yang belum memilih. Padahal ya gimana mau jualan kalau sibuk ngatain yang mau beli?

Kita perlu mengakui bahwa masih ada masalah. Benar, bahwa di bawah Jokowi masih ada pembubaran diskusi atau pemutaran terkait 65, masih banyak pejuang agraria atau petani yang ditahan karena konflik lahan, benar bahwa ia dekat dengan sosok seperti Wiranto atau Hendropriyono, juga memiliki bawahan seperti Luhut dan Jaksa Agung Prasetyo yang mengatakan kata buldozer bagi yang mengkritik sawit atau berniat melakukan razia besar-besaran terhadap buku kiri.

Mengakui ada masalah ngga bikin sosok yang kita bela atau anggap baik jadi buruk. Ini merupakan sikap yang biasa saja. Kita jadi tahu masalahnya di mana dan jadi tahu apa yang harus dilakukan.

Oke Jokowi tidak baik dalam hal penanganan kasus agraria, apa yang bisa kita lakukan? Jokowi masih berteman dengan orang yang punya masalah HAM, apa yang bisa kita lakukan? Polisi dan militer di bawah Jokowi masih gemar membubarkan diskusi, apa yang bisa kita lakukan? Kita bisa terus menyusun hal-hal yang tidak kita sukai dari pemerintahan Jokowi, sembari memberi rekomendasi penyelesaiannya.

Tentu ada banyak masalah, mulai dari novel baswedan, pemberian remisi pada pembunuh wartawan, kekerasan di Papua, melanggengkan kebencian terhadap korban politik 65, sampai masalah kebebasan berpendapat melalui razia buku. Hal-hal semacam ini bukan masalah bagi mereka yang despot dan bigot, tapi jadai sangat substansial bagi pemilih rasional.

Masalahnya seberapa banyak pemilih rasional ketimbang yang tidak rasional? Ya kalau saya jadi penasehat Jokowi kalau mau pragmatis dan itung-itungan matematika, mending cari dukungan orang goblok tapi banyak daripada mencari dukungan orang pinter tapi dikit. Tapi saya kira ini bukan soal jumlah, tapi soal komitmen pada publik.

Ini mengapa addressing the problem adalah hal penting. Iya kita bermasalah, tapi kami berkomitmen untuk memperbaiki itu kok. Dengan menjawab pertanyaan ini, saya kira kita bisa memberikan gambaran sikap: bahwa membela Jokowi tidak berarti harus mengorbankan logika atau integritas. Kita bisa mengajak mereka yang ragu-ragu dan belum memilih untuk berpihak pada Jokowi, serta jika cukup beruntung, akan mengajak yang golput untuk mendukung Jokowi.

Tentu ada resiko, kita tidak bisa memuaskan semua orang, yang bisa kita jelaskan adalah “Mengapa memilih Jokowi padahal ia problematik?” Ini pertanyaan baik, artinya sebagai pendukung kita bisa memberikan tawaran solusi (saya benci istilah ini) atau meyakinkan yang golput bahwa ada jalan selain non voting untuk membuat pemerintah bekerja dengan baik.

Setelah ini dijawab, kita bisa memberikan hal lain untuk closing the deal, atau memantapkan kebimbangan pemilih tadi. Misalnya, “Kita sebagai relawan mungkin tak punya kemampuan menekan sekuat elit politik, tapi kalau mau, kita bisa menekan jokowi untuk bertanggung jawab pada publik,”

Kita bisa mengharapkan jawaban seperti.

“Ah Jokowi diam saja pada tuntutan publik untuk penyelesaian kasus Novel atau Kendeng atau Reklamasi Teluk Benoa. Kenapa kami harus percaya lima tahun lagi dia akan punya komitmen pada publik untuk menyelesaikan masalah tadi?”

Saya saat ini ya belum bisa jawab. Tapi jika kamu pendukung Jokowi, berharap ia dapat dukungan dari undecided voter atau golput, yang semacam ini perlu dijawab. Jawaban tadi, baik atau buruk tentu punya dampak pada pemilih. Bagi saya, hal yang harus dilakukan pendukung Jokowi adalah memberikan rasionalisasi terhadap Golput. Karena mereka yang menolak Jokowi atas alasan HAM dan keadilan sosial jelas sudah pasti merasa haram memilih Prabowo.

Arman Dhani
Penulis. Menggemari sepatu, buku, dan piringan hitam.

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

    Processing files…