OUR NETWORK

Meneliti Livi Zheng (Bagian 2)

Jadi, apa maksud frase “berhasil menembus Hollywood?”

Pada 2014, satu tahun setelah The Empire’s Throne, Livi Zheng meluncurkan film berikutnya Legend of The East, yang juga merupakan hasil suntingan ulang dari serial Laksamana Cheng Ho. Di film ini namanya hanya tertulis sebagai produser. Legend of The East masuk nominasi pada Madrid International Film Festival 2014 untuk kategori film berbahasa asing dan menyabet dua award, satu untuk Yusril Ihza Mahendra sebagai pemeran utama pria terbaik dan satu lagi untuk Wang Hui Qian sebagai pemeran pembantu wanita terbaik.

Selain Legend of The East, ada satu film lagi garapan sutradara Indonesia yang berhasil masuk nominasi Festival Madrid ini, ialah Dream Obama. Film ini mencatatkan dua nominasi untuk penyutradaraan atas nama Damien Dematra dan pemeran pembantu wanita atas nama Ayu Azhari.

Saya ingat Damien Dematra senang mengabarkan kehebatannya sendiri di berbagai bidang dan saya hanya mengetahui semua kehebatan itu dari berita-berita media massa, sebab media-media massa kita sangat royal dan nyaris tanpa filter dalam mengabarkan kehebatan anak-anak bangsa. Dematra seorang multitalenta menurut dirinya sendiri. Paragraf pertama tentang dirinya di Wikipedia (versi Indonesia) berbunyi seperti ini:

“Damien Dematra adalah seorang humanitarian, novelis, sutradara, penulis skenario, produser, fotografer internasional, dan pelukis. Ia telah menulis 101 novel dan buku dalam bahasa Inggris dan Indonesia, 81 skenario film dan TV series, dan memproduksi 48 film dalam berbagai genre.”

Kalau anda tertarik mengetahui lebih rinci tentang Dematra, silakan buka sendiri Wikipedia. Daftar penghargaannya panjang sekali sehingga saya sulit mengingat satu saja.

Madrid, Pseudo-Festival

Dengan prestasi pada level tertinggi yang diraih oleh dua film karya dua anak bangsa, mestinya tahun 2014 bisa kita namai sebagai tahun keemasan film Indonesia. Itu seandainya Madrid International Film Festival adalah festival film sungguhan, seperti halnya Festival Film Cannes atau Academy Awards (Oscar).

Sayangnya, Madrid International Film Festival tidak seperti itu. Ismael Martin, pegiat perfilman dan distributor film pendek dari Spanyol, mengelompokkan festival film ini sebagai pseudo-festival. Pendapatnya tentang Madrid International Film Festival bisa dibaca di artikelnya After the fake festivals: analyzing pseudo festivals.

Artikel itu adalah catatan yang ia tulis pada 2017. Madrid International Film Festival diadakan di hotel Novotel dan sepi-sepi saja dari publisitas. “Jelas panitia tidak berniat menjangkau publik,” tulis Ismael. “Pada pagi hari tanggal 28 Juli, saya menelepon hotel untuk menanyakan acara tersebut dan mendapatkan informasi lebih lanjut. Acara dirayakan, tetapi tidak ada pemutaran film. Hanya ada acara penutupan yang bersifat tertutup dan tidak bisa dihadiri publik.”

Penyelenggara Madrid International Film Festival adalah sebuah organisasi bernama Film Fest International, yang juga menawarkan festival sejenis di London, Nice, dan Milan. Salah satu ciri pseudo-festival, dan juga fake festival, adalah peserta dipungut bayaran.

Jadi, anda harus membayar untuk mendaftarkan film anda ke festival-festival yang diselenggarakan oleh Film Fest International itu, 65 dolar per kategori nominasi di satu festival atau 240 dolar per kategori nominasi untuk keikutsertaan di empat festival. Ini informasi mutakhir yang saya dapatkan dari website resmi Film Fest International (www.filmfestinternational.com).

Livi Zheng tampaknya ingin sekali melihat filmnya ada di daftar nominasi sebuah festival—dan nama Madrid International Film Festival terdengar keren. Tetapi belakangan ia mungkin menyadari bahwa itu hanya festival-festivalan. Daftar pemenang tiap tahun hanya berisi judul-judul film dan nama-nama, tanpa informasi, tanpa pasfoto pemenang, dan bahkan tanpa poster film-film peraih penghargaan. Prestasi dalam pseudo-festival itu tidak Livi kumandangkan lebih jauh. Ia bahkan cenderung menyembunyikannya.

Kita tidak akan menemukan The Empire’s Throne dan Legend of The East dalam biografinya di Wikipedia berbahasa Inggris. Kedua film itu hanya ada di Wikipedia versi Indonesia, tetapi tanpa catatan apa-apa. Ia seperti tidak ingin dikait-kaitkan lagi dengan Madrid International Film Festival, meskipun di festival itu Legend of The East meraih dua penghargaan.

Ia tahu bahwa yang bisa melambungkan namanya adalah Hollywood dan Oscar.

Anak Bangsa Menembus Hollywood

Saya sudah katakan di atas bahwa media-media massa kita sangat royal dan nyaris tanpa filter dalam memberitakan prestasi internasional anak bangsa. Para pejabat dan politisi kita juga senang dengan frase “Inilah prestasi anak bangsa.”

Mereka—media massa, pejabat negara, dan politisi—cocok satu sama lain untuk urusan ini.

Ini situasi bodoh yang membuat orang mudah kelenger. Saya yakin Livi Zheng tahu itu dan ia bisa mengambil keuntungan dari situasi bodoh ini. Ia merancang cerita tentang penaklukan Hollywood, tentang nominasi Oscar, tentang kerasnya perjuangan, tentang rasa darma baktinya kepada Indonesia, dan sebagainya. Saya terharu sendiri dan hampir menangis menulis paragraf ini.

Karena itu, ketika ia membawa film pertamanya ke Indonesia, ia datang dengan cerita-cerita yang membuat semua orang ngowoh dan terpukau. Ia datangi kantor-kantor media massa. Dalam urusan ini, media-media dengan nama besar seperti Kompas, Tempo, Jawa Pos, Jakarta Post, dan stasiun-stasiun televisi akan bersikap sama saja dengan para penyanjung di media sosial. Semua mudah terharu, semua mudah digerakkan.

Ia membuat cerita tentang nominasi Oscar, media mengamininya. Ia membuat cerita tentang 32 kali penolakan, media tersihir. Ia bisa membuat cerita apa saja dan media siap mengarang melodrama.

The Jakarta Post jauh-jauh hari sudah mengabarkan bahwa film pertama Livi, Brush with Danger, masuk dalam daftar pendek nominasi Film Terbaik Oscar 2015. Kita bisa menganggap berita itu sebagai niat baik oleh wartawan yang tidak memedulikan akurasi. Tempo menulis berita tentang Oscar ini sebagai berikut: “Brush with Danger, film laga yang disutradarai Livi, tercatat sebagai salah satu film yang memenuhi syarat untuk masuk dalam nominasi Oscar.”

Apakah informasi tentang nominasi Oscar itu benar? Tidak, menurut sejumlah pengulas film di media-media Barat sana.

Irish Film Critic menulis tentang Livi: “Neither her nor her real-life brother Ken Zheng, who also plays her brother in the movie, can act … and when you have two actors who simply cannot perform, then you’re already fighting an uphill battle.” (Baik dia maupun Ken Zheng, adiknya yang juga berperan sebagai adik dalam film, sama-sama tidak mampu berakting … dan ketika kita memiliki dua aktor yang tidak mampu menghidupkan karakter, maka sengrasalah kita.)

Penulis lain, di Reel News Daily, mengakui bahwa kedua kakak beradik itu bisa bertarung dan sanggup menendang bokong siapa saja, tetapi ia menyesalkan akting mereka yang sekaku patung kayu, di samping kelemahan skenarionya.

Saya heran mengapa media-media massa kita dengan enteng menelan apa saja dari narasumber dan memuntahkannya lagi begitu saja kepada khalayak pembaca—tanpa proses validasi terhadap informasi yang mereka terima. Dengan cara seperti itu, mereka sama saja menyediakan diri sebagai corong bagi narasumber. Itu berarti media gagal memberikan informasi seterang-terangnya yang menjadi hak publik untuk tahu.

Informasi lain yang disajikan oleh Livi kepada media-media adalah ia ditolak 32 kali sebelum akhirnya menemukan produser yang mau membiayai film pertamanya.

Tempo.co menulis, dengan kecenderungan mellow, mengenai penolakan ini dengan kalimat pembuka: “Livi Zheng pernah merasakan bagaimana sakit ketika karyanya ditolak sampai 32 kali. Penolakan sebanyak itu mungkin lebih parah ketimbang putus cinta.”

Itu pembukaan yang sulit dipertanggungjawabkan. Saya kasih bandingan, ya. Tetangga saya putus cinta hanya satu kali, patah hati seterusnya, dan tidak pernah menikah sampai akhir hayat.

Tribunnews lebih semrawut lagi dalam menyusun kalimat: “Nama Livi Zheng telah mengharumkan nama Indonesia di kancah perfilman internasional.” (Jadi, yang mengharumkan nama Indonesia adalah nama Livi Zheng, sebuah benda mati, dan bukan makhluk hidup bernama Livi Zheng.)

“Debut Livi Zheng sebagai sutradara yang membuatnya jadi perhatian adalah film Brush With Danger, produksi tahun 2012 oleh perusahaan produksi film asal Los Angeles, California, Sun and Moon Films.”

Media itu memberi tahu kita bahwa kesediaan Sun and Moon Films membiayai Brush with Danger baru terjadi setelah Livi menerima 32 kali penolakan. Baiklah, media-media yang lain juga menulis seperti itu karena Livi memberi informasi seperti itu.

Nah, sekarang saya mau memberi tahu Tribunnews bahwa Sun and Moon Films itu adalah perusahaan yang dibentuk oleh Livi sendiri. Beranggotakan tiga orang, yaitu Raymundo Archila, Livi Zheng, dan satu lagi saya tidak tahu. Mungkin Ken Zheng. Anda bisa melihat profil Sun and Moon Films di LinkedIn. Untuk melihat yang satu lagi saya harus membuat akun lebih dulu di situs itu dan saya ogah.

Saya tahu bahwa dengan mengarang cerita seperti itu, Livi menjadi punya peluang untuk menjadi motivator. Ayo, contohlah saya. Jangan patah oleh penolakan. Saya ditolak 32 kali, toh akhirnya saya berhasil menembus Hollywood.

Halo! Halo! Apakah ada yang mempertanyakan apa sebetulnya makna frase “berhasil menembus Hollywood”?

Faktanya, Livi Zheng bersekolah di Beijing, kemudian melanjutkan kuliah di Amerika, menjadi sarjana ekonomi dan selanjutnya mengambil kuliah produksi film, kemudian membuat film secara indie bersama rekan-rekan bulenya. Ia bersama adiknya membintangi sendiri film itu. Setelah film itu jadi, tentu saja ia mengedarkannya untuk publik Amerika, bukan untuk orang-orang di negara Botswana atau Maroko, karena ia hidup di Amerika dan film itu pun berbahasa Inggris.

Film Brush with Danger bercerita tentang dua anak muda kakak beradik, bernama Alice dan Ken Qiang, yang menjadi imigran di Amerika. Apakah itu cerita tentang dua anak muda Indonesia? Tidak. Para pengulas filmnya juga kebingungan mengetahui asal-usul kedua anak muda itu karena mereka tidak pernah secara terang menyebutkan nama negara mereka kecuali “di negara asal saya di Asia”.

Dengan kepandaian kungfu dan penampilan fisik mereka, para penonton akan mudah menyimpulkan bahwa ini cerita tentang dua anak muda dari Cina Daratan yang merantau ke Amerika sebagai imigran.

Jadi, sekali lagi, apa maksud frase “berhasil menembus Hollywood?”

Saya tidak akan mengakhiri bagian kedua ini dengan kuis sebagaimana bagian pertama. Saya akan mengakhiri bagian kedua ini dengan saran. Begini bunyinya:

Jika anda berkarier di luar negeri dan suatu hari berlibur ke kampung halaman, datanglah ke kantor-kantor redaksi media massa, temuilah pejabat-pejabat negara dan para politisi, dan ucapkanlah mantra ini: “Semua ini saya lakukan demi Indonesia dan semata-mata karena rasa cinta saya yang mendalam dan mendarah daging kepada Indonesia raya tanah air beta.”

Dengan cara itu, anda akan disanjung-puja oleh media-media massa dan menjadi anak emas bangsa yang di-endorse oleh para politisi dan pejabat-pejabat negara.

Sampai jumpa di bagian ketiga, itu pun kalau anda bisa memberi tahu saya arti frase “berhasil menembus Hollywood.”

Bukan nama sebenarnya. Tinggal di Lasem dan nggak punya akun medsos. Sebelumnya menggunakan sketsa "Jane Doe" sebagai foto profil. Atas rekomendasi Dewan Pers, foto tersebut kami hilangkan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…