Sabtu, Oktober 24, 2020

Jalan Sunyi Ahok 2024

Data dan Bagaimana Tempurung Kepala Kita Memprosesnya

Laporan dari Reuters ini dan laporan-laporan dari New York Times yang saya baca beberapa saat setelah bencana di Palu sungguh membuat saya berpikir. Bukan...

Menjadikan Science sebagai Common Denominator Spiritualitas

Ketika mendengar atau membaca nama Jalaluddin Rumi, saya langsung teringat pada jalan cinta menuju Tuhan yang diusungnya. Jalan cinta menuju Tuhan adalah jalan utama yang...

Surat Penting untuk Jokowi Soal Calon Menteri

Bapak Presiden Joko Widodo yang saya hormati. Perkenalkan saya Si Anak Kampung yang sedang merantau di Jakarta, yang katanya bakal tak lagi menjadi ibu kota...

Tentang Gairah Nyinyir yang Tak Sudah-sudah

Bagaimana kita bisa menjelaskan sebuah tubuh bisa membuat seisi negara membicarakannya.   Dari peristiwa VA ini, kita bisa menyaksikan betapa kekuasaan mampu menggapai, menembus dan...
Abi Rekso Panggalih
Abi Rekso Panggalih
Sekjen DPN Pergerakan-Indonesia.

Dalam keraguan, selalu ada jawaban. Meski kerap kali jawaban itu dalam kesunyian. Kebangkitan lagi Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dimulai. Tanda kebangkitan itu adalah peluncuran buku yang langsung digagas oleh Ahok.

Awal untuk memulai sesuatu yang baru, awal memutus cerita kelam di masa lalu. Secara kebetulan saya berhalangan hadir dalam acara itu. Tetapi dari banyak cerita di sosial media, saya bisa merasakan ada harapan, juga ada kesunyian Ahok di masa depan.

Tempo, sebagai sebuah media berpengaruh urun tangan terkait acara tersebut. Terlihat punggawa Tempo, Arif Zulkifli hadir dalam acara yang mulia itu. Sebuah sikap yang belum tentu sebuah media besar mau menanggung resikonya. Ya wajar, biar bagaimana pun Ahok adalah warga negara Indonesia, yang hak politiknya perlu direhabilitasi. Tentu, acara itu adalah awal-mula upaya pemulihan reputasi Ahok sebagai figur publik.

Sedikit mundur, saat presiden mendaulatnya menjadi Komisaris Utama Pertamina, banyak kelompok yang merasa terancam. Bisa dimengerti, bahwa setiap upaya perubahan akan menghadapi jaringan status-quo yang selama ini sudah banyak melakukan aksi ambil untung didalam Pertamina. Dalam cerita beberapa elit, kita juga mendengar bahwa ada oknum-oknum Pertamina yang turut berkontribusi dalam menginvestasikan uangnya dalam gerakan memenjarakan Ahok.

Bukan tidak mungkin Ahok akan kembali vis-a-vis dengan orang yang masih membencinya di dalam Pertamina. Meskipun begitu, kita juga perlu yakin bahwa tidak semua wajah-wajah buruk bertengger didalam jabatan strategis Pertamina.

Paling kurang anak-anak muda dilingkungan Pertamina jug banyak yang gegap gempita menyambutnya dengan karpet merah. Barangkali, mereka adalah anak-anak yang resah dan gerah dengan aksi pat-gulipat didalam Pertamina. Mereka yang menunggu sosok berani serta bersih untuk segera memimpin Perang Badar di dalam Pertamina. Tentu akal waras kita bisa diwakilkan mereka, dalam menumpas calo-calo Pertamina.

Bintang Pilpres 2024

Bukan tidak mungkin Ahok menjadi salah satu figur dalam Pilpres 2024. Kepercayaan Presiden Jokowi kepadanya dalam melakukan reformasi Pertamina adalah satu indikasi kuat bahwa Ahok adalah figur politik nasional yang patut diperhitungkan. Alih-alih berpendapat bahwa politik identitas akan menguat lima tahun ke depan. Justru dengan mengusung Ahok sebagai salah satu kandidat Pilpres 2024 menjadi sebuah alternatif dalam merombak kebuntuan politik identitas.

Paling tidak, Ahok memenuhi portofolio Cawapres 2024. Disamping menguat isu oligarki politik di tengah masyarakat. Ahok yang bukan dari warisan oligarki politik juga menjadi salah satu opsi di tengah masyarakat dalam konteks elektoral ke depan.

Ilustrasinya, hubungan Presiden Jokowi dan Ahok adalah sosok kawan yang saling memperkuat satu sama lain. Apakah itu salah ? Sudah pasti tidak, justru hal itu adalah sebuah kekuatan. Hubungan-hubungan tidak melulu ditimbang dalam neraca politik. Siapa mendapatkan apa, dan kapan. Bentuk solidaritas antara Presiden Jokowi dan Ahok, adalah hubungan murni diantara dua orang pria yang berkawan baik.

Sebagai seorang negarawan, tentu terlalu dini bagi Jokowi untuk memberikan dukungan politik secara terbuka kepada perseorangan ataupun partai politik pendukung. Jokowi masih akan fokus memperkuat pemerintah dalam menyelenggarakan kesejahteraan sosial. Namun juga bukan tidak mungkin Jokowi sebagai negarawan ingin melakukan estafet pembangunan bangsa kepada siapapun yang kelak akan dipilih rakyat sebagai Presiden Republik Indonesia.

Sejauh cakrawala publik menerka, dukungan Presiden Jokowi kepada Ahok memiliki tren yang makin kuat. Kembali lagi, ini tergantung kepada kinerja Ahok dalam melakukan reformasi didalm Pertamina. Ujian inilah yang akan menjadi basia penilaian kinerja Ahok kepada publik serta juga Presiden Jokowi.

Faktor kedua yang juga sangat menetukan adalah dukungan partai politik. Jelas hari ini Ahok berada dalam gerbong politik moncong putih. Tentu saja, Ahok bukan satu-satunya kader terbaik didalam PDI-P, banyak kader partai internal yang memiliki kemampuan di atas rata-rata. Tetapi sebagai partai pemenang pemilu, justru ruang kompetisi internal terbuka secara demokratis. Masih terlalu dini untuk berkesimpulan bahwa Ibu Mega sebagai ketua umum PDI-P tidak akan mendukung pencalonan Ahok untuk Pemilu 2024.

Perlu kembali ditimbang, jika Ahok sukses dalam memimpin reformasi di dalam Pertamina, bukan tidak mungkin jaringan Pertamina menjadi salah satu kekuatan di luar partai politik yang bisa menjadi faktor pendukung majunya Ahok dalam 2024. Yang dimaksud dengan jaringan Pertamina, tentu bukan perusahaan Pertamina yang berpolitik.

Karena sebagai BUMN, Pertamina tidak dikenankan untuk terlibat dalam politik praktis elektoral. Jaringan Pertamina, adalah pihak-pihak non-negara yang memiliki empati atas kinerja positif Ahok dalam melakukan reformasi Pertamina.

Bahkan, jika masyarakat secara luas mendapati manfaat langsung atas dasar kinerja Ahok, bukan mustahil itu menjadi sebuah prestasi besar Ahok dalam sumbangsihnya terhadap kemajuan NKRI. Jika banyak orang berpesimis pada hal-hal yang terjadi akhir-akhir ini, sepertinya tidak terhadap Ahok. Sikap politiknya semakin mantab digaris pembaharuan PDI-Perjuangan.

Ahok juga semakin mantap memimpin reformasi Pertamina. Jika begitu, tidak ada yang tidak mungkin di 2024.

Abi Rekso Panggalih
Abi Rekso Panggalih
Sekjen DPN Pergerakan-Indonesia.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Lelaki Dilarang Pakai Skin Care, Kata Siapa?

Kamu tahu penyakit lelaki: mau menunjukkan kegagahan! (Ayu Utami, Maya) Sering kali, drama dari negeri ginseng menampilkan para aktor maskulin dengan wajah glowing (bersinar) yang menggunakan skin care (perawatan kulit...

Digitalisasi Bisnis Saat Pandemi

Pandemi Covid-19 telah mengubah secara drastis dunia usaha. Dari pasar, proses bisnis, sumber pendanaan, konsumen, tenaga kerja, tempat kerja, hingga cara bekerja, semuanya berubah...

Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Sektor Bisnis di Indonesia

Sejak COVID-19 memasuki wilayah Indonesia pada Maret 2020, pemerintah mencanangkan regulasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) alih-alih menerapkan lockdown. PSBB itu sendiri berlangsung selama...

Disrupsi Perbankan Perspektif Ekonomi Islam

Disrupsi berasal dari bahasa inggris disruption yang memiliki arti sebagai: gangguan, kekacauan atau permasalahan yang kemudian mengganggu aktivitas, peristiwa ataupun proses. Sedangkan inovasi disruptif yaitu...

Pesan untuk Para Pemimpin dari Imam Al Ghazali

Dalam Islam, pemimpin mempunyai banyak istilah, di antaranya, rain, syekh, imam, umara’, kaum, wali, dan khalifah. Istilah rain merupakan arti pemimpin yang merujuk pada...

ARTIKEL TERPOPULER

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Cara Mahasiswa Menghadapi Revolusi Industri 4.0

Teknologi selalu mengalami perubahan-perubahan seakan tidak pernah ada ujungnya. Seperti halnya saat ini teknologi sudah sangat berkembang dengan pesat terutama dalam bidang teknologi informasi...

Tanggapan Orang Biasa terhadap Demo Mahasiswa dan Rakyat 2019

Sudah dua hari televisi dihiasi headline berita demonstrasi mahasiswa, hal yang seolah mengulang berita di TV-TV pada tahun 1998. Saya teringat kala itu hanya...

Gerakan Mahasiswa, Belum Beranjak dari Utopia?

Sampai hari ini retorika gerakan mahasiswa agaknya belum beranjak dari utopia yang meyakini perannya sebagai agen revolusioner yang mendorong perubahan. Sering kali retorika tersebut...

10 Profesi Keren di Sektor Pertanian

Saudara saya tinggal di sebuah desa lereng Gunung Sindoro. Dari hasil pertanian, dia sukses menyekolahkan salah satu anaknya hingga lulus paska-sarjana (S2) dalam bidang...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.