Banner Uhamka
Kamis, September 24, 2020
Banner Uhamka

Haruskah Virus yang Mengubah Perilaku Manusia?

Audisi Djarum Disetop, Bye Bye “Indonesia Raya”

Pada 1971, diadakan sebuah kejuaraan bulutangkis lokal di kota Kudus, Jawa Tengah. Pertandingan seru. Ada yang kalah. Ada yang menang. Biasa. Namanya juga kejuaraan...

Bahaya Pendakian Bersyariah di Gunung Rinjani

Proyek ‘wisata halal’ yang dicetuskan gubernur Nusa Tenggara Barat menyasar hingga jauh ke Puncak Gunung Rinjani. Melintasi padang sabana Sembalun hingga Plawangan Sembalun. Mendaki...

Anies: Gubernur Kata-kata

Dalam acara bincang-bincang Indonesia Lawyers Club (ILC) beberapa waktu lalu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mempertentangkan antara kerja dengan gagasan. Suatu gagasan yang bukan...

Mengapa Sebagian PNS Membenci Jokowi?

Selama mudik lebaran kemarin saya bertemu dengan sahabat SMA yang sudah lima tahun tak berjumpa. Kami mengobrol sejak isya sampai subuh. Hal yang kami...
Avatar
Dedi Mahardi
Penulis, Inspirator dan motivator

Pertanyaan di atas dalam benak kami beberapa hari belakangan ini. Lebih kurang tiga bulan yang lalu hampir semua Negara diseluruh penjuru dunia, dibuat kaget sekaligus cemas oleh sejenis virus yang bernama Corona atau Covid-19 di kota Wuhan Tiongkok.

Ada yang cemas sambil tetap menyombongkan diri bahwa virus tersebut tidak akan sampai ke Negara mereka karena jaraknya sangat jauh atau karena berbagai macam alasan lainnya. Tetapi buktinya apa?

Tak pandang bulu dan tak pandang jarak, virus tersebut langsung menyebar dengan cepat dan menyerang siapa saja termasuk pangeran sang pewaris tahta kerajaan Inggris, perdana menteri Inggris, wakil presiden Iran dan tokoh-tokoh termasuk artis terkenal. Kecemasan sebagian besar penduduk dunia semakin bertambah karena lambatnya ditemukan obat penyembuh dan serum pencegah atau serum imunisasi dari virus tersebut.

Yang lebih dasyat lagi virus ini masih bisa menyebar atau menular dari orang yang sudah meninggal atau mayat seseorang yang positif kena virus tersbut. Lembaga-lembaga riset atau penelitian sibuk mencari obat dan pencegah serta cara-cara pola hidup sehat yang dapat mencegah virus ini berpindah dari manusia ke manusia lainnya.

Diantarannya rajin cuci tangan dengan sabun atau zat disinfektan, menggunakan masker, jaga jarak dan dilarang untuk berkumpul termasuk berkumpul untuk mengadakan ibadah keagamaan.

Walaupun dilarang berkumpul untuk sholat jamaah dan kegiatan keagamaan lainnya sempat ditentang oleh sekelompok umat yang lebih percaya kepada takdir kematian. Kepada kelompok ini pernah sambil bercanda kami katakana, “kalau anda yakin tidak akan mati sebelum waktunya tiba, coba anda seharian jongkok di jalan kereta api atau di tengah jalan tol”.

Tetapi begitu ada bukti yang langsung positif corona dari beberapa acara keagamaan seperti acara keagamaan di sebuah geraja di Bandung serta takblig akbar di Malaysia, akhirnya mayoritas umat  terpaksa mengikuti.

Bayangkan, ternyata virus dapat mengubah pola hidup manusia menjadi lebih bersih bahkan dapat mengubah kebiasaan atau keharusan beribadah bersama menjadi ibadah secara sendiri-sendiri di rumah. Sebab jangankan ibadah biasa, ibadah umroh dan ibadah jumatan di pusat agama Islam Masjidil Harampun untuk sementara waktu juga harus dihentikan, dan semuanya juga dikuatkan oleh penguasa Arab.

Kalau di negeri ini Majelis Ulama Indonesia atau MUI juga sudah mengeluarkan fatwa tentang kewajiban menjaga diri dari wabah penyakit serta membolehkan mengganti ibadah sholat jamaah dan sholat jumat dengan sholat di rumah.

Seketika suasana berubah menjadi sepi dimana-mana, karena sebagian besar rakyat mematuhi imbaun untuk tidak keluar rumah kecuali karena alasan yang benar-benar penting tak bisa ditunda. Begitu juga dengan banyak sekolah yang mengubah sistim belajar di kelas dengan sistim belajar online dari rumah, termasuk ujian, dan sebagian instansi juga telah menerapkan kebijakkan bekerja dari rumah secara online.

Jika virus corona secara nyata sudah mampu merubah perilaku dan kebiasaan hidup dan malah bisa merubah kebiasaan beribadah umat beragama, bagaimana dengan pikiran mereka?

Ternyata virus yang begitu dasyat tidak mampu membuka selubung hati yang ditutupi oleh dendam kebencian dan membersihkan pikiran kotor yang dipenuhi rasa paling benar dan paling hebat sendiri. Bukannya berkurang, tetapi kecenderungan matinya hati nurani, matinya kepakaran dan pemutarbalikan logika demi tujuan tertentu atau demi memuaskan nafsu dendam malah meningkat.

Sekelompok manusia yang tidak bisa menerima kenyataan atau mengakui kemenangan pihak lain, sehingga terus saja merasa menang atau terus saja merasa dicurangi. Padahal hasil pemilu tersebut sudah diuji oleh lembaga tertinggi bangsa ini yaitu Makamah Konstitusi.

Sekelompok manusia yang mungkin otaknya terus menerus berpikir bagaimana membalikkan keadaan atau mengganti pemerintahan secepat mungkin tanpa mau menunggu lima tahun lagi. Waktu atau periode pemilihan umum yang telah disepakati bangsa ini dalam undang-undang.

Bahkan ketika di semua Negara dunia rakyat dan pemerintahnya bersatu bahu membahu berbuat untuk mengatasi virus corona, disini kelompok ini malah sepertinya ingin menjadikan isu virus tersebut sebagai senjata untuk mendiskreditkan pemerintah.

Bahkan ketika perkembangan jumlah yang positif dan meninggal karena virus corona ini meningkat tajam di negeri ini, perkembangan orang yang menyebarkan berita bohong atau hoax tentang virus corona ini juga meningkat. Artinya musibah atau ujian yang maha dasyat dari Yang Maha Kuasa ini belum mampu membersihkan hati yang masih busuk dan pikiran yang masih buruk.

Seharusnya agama, budaya dan aturan dapat membuat manusia menjadi hidup teratur, taat aturan agama dan aturan hukum serta saling menyayangi serta memberi manfaat kepada sesama. Akan tetapi kecenderungan yang terjadi pada sebagian manusia di negeri ini justru malah sebaliknya, walaupun maraknya ibadah keagamaan di negeri ini cenderung meningkat.

Ada sebagian orang yang malah menjadikan agama sebagai alat untuk meraih keuntungan atau mencapai tujuan, seperti modus penipuan dengan embel-embel syariah dan lain sebagainya.

Demikian kegundahan kami sebagai bagian dari anak bangsa ini, sambil berdoa kepada Yang Maha Kuasa jangan sampai diturunkan virus baru yang baru bisa menginsyafkan manusia.

 

Avatar
Dedi Mahardi
Penulis, Inspirator dan motivator
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Pandemi Dapat Membunuh Populis, Tidak Populisme

Demokrasi atau otoriter? Masa awal pandemi diwarnai dengan perdebatan mengenai tipe rezim mana yang paling efektif dalam menghadapi wabah Covid-19. Namun memasuki kuartal ketiga...

Potret Seorang Feodal Tua sebagai Seniman Serba Bisa

Pada zaman dahulu kala, ketika revolusi tidak ada lagi, Goenawan Mohamad pernah mengibaratkan dirinya, dengan heroisme penyair muda, sebagai Malin Kundang. Tapi kini, Malin...

Menilik Komunikasi Publik Tokoh Politik

Komunikasi merupakan sarana yang memiliki signifikansi tinggi dalam mengkonstruksikan sebuah interaksi sosial. Hal ini dikarenakan melalui jalinan komunikasi, seseorang akan mengaktualisasikan suatu konsepsi diri...

Seharusnya Marx Menjadi PNS!

Duduk dan berbincang dengan teman-teman di warung kopi, tak lepas dengan sebatang rokok, saya bersama teman-teman lain kerap kali membicarakan dan mengolok-olok pelamar Calon...

Hubungan Hukum Agama dan Hukum Adat di Masa Kolonial

Dalam rangka memahami sistem sosial dan nilai-nilai yang berada di masyarakat, pemerintah Hindia Belanda memutuskan untuk mengangkat seseorang penasihat untuk membantu mereka dalam mengetahui...

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.