Sabtu, Oktober 24, 2020

Sukmawati dan Otokritik Dakwah Muhammadiyah

Hoaks yang Dibercandai

Ada anak bertanya pada bapaknya. Ini serius bertanya, bukan lirik lagu. “Mana yang lebih hebat Bima atau Batman, Pak?” Sang Bapak bingung menjawab. Demi menumbuhkan kecintaan...

Membaca Kartini, Membaca Puisi

“Hidup itu rindu, bukanlah nyanyian keriangan hati,” R.A. Kartini, Surat kepada E.C. Abendanon, 15 Agustus 1902. MUDAH ditebak bahwa judul buku dari kumpulan surat R.A....

Serendah-rendahnya Binatang Adalah Manusia!

Bagi saya, tidak ada yang lebih menyenangkan daripada membincang urusan tempat tidur. Hanya dalam urusan ranjang, manusia bisa kembali kepada dirinya yang paling fitrah:...

Saatnya Melibatkan Warga Merancang Ruang Publik Kota

Berita seputar penolakan warga atas rencana penataan kawasan oleh pemerintah kota-kota di Indonesia masih kerap terdengar. Peristiwa terakhir yang menyita perhatian kita adalah penolakan...
Avatar
Abd. Rohim Ghazali
Sekretaris Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik PP Muhammadiyah

Sukmawati, dalam puisinya yang berjudul “Ibu Indonesia”, menganggap konde lebih cantik dari cadar, dan kidung Ibu Indonesia lebih merdu dari alunan azan. Puisi ini dibacakan Sukmawati dalam acara “29 Tahun Anne Avantie Berkarya” di Indonesia Fashion Week 2018.

Karena itu, Sukmawati dianggap telah menghina Islam. Selasa, (3/4) ia dilaporkan ke Polda Metro Jaya, antara lain oleh seseorang bernama Denny Andrian Kusdayat dengan tuduhan “penistaan agama” Islam. Bahkan ada sekelompok orang yang berusaha “meng-Ahok-kan” Sukmawati.

Sebenarnya wajar saja kalau Sukmawati menulis puisi seperti itu, karena ia memang mengaku “tak tahu syariat Islam”.  Kalaupun ia tahu syariat Islam, mungkin maksudnya ingin mengkritik orang-orang yang—meminjam istilah Andar Nubowo—“thataruf dalam berpakaian dan ritual salat”, atau dalam bahasa Ketua Partai Keadilan Sejahtera Mardani Ali Sera, kritik terhadap partai Islam atau pejuang Islam.

Terlepas dari kontroversi puisinya, siapa sebenarnya Sukmawati? Nama lengkapnya Diah Mutiara Sukmawati Sukarnoputri, anak pasangan Sukarno dan Fatmawati binti Hasan Din.

Kedua orang tua Sukmawati adalah tokoh Muhammadiyah. Ayahnya, Sukarno, semua orang tahu merupakan Presiden pertama Republik Indonesia. Tapi sebelum menjadi presiden, beliau adalah ketua bidang pendidikan Muhammadiyah di Bengkulu—tempat Sukarno mempersunting Fatmawati, putri Hasan Din, Ketua Konsul Muhammadiyah Bengkulu.

Dalam buku outobiografi Fatmawati, Catatan Kecil bersama Bung Karno dipaparkan dengan jelas Fatmawati aktif dalam Nasyiatul Aisyiyah, organisasi sayap putri Muhammadiyah. Bapaknya, Hasan Din, adalah aktivis Muhammadiyah yang teguh pendirian. Suaminya, Sukarno, sangat dekat dengan Kiai Mas Mansyur, Hoofd Bestuur (Ketua Pimpinan Pusat) Muhammadiyah.

Lantas, mengapa anak-anak pasangan Sukarno-Fatmawati terkesan “jauh” dari Muhammadiyah, termasuk Sukmawati?

Mungkin karena pasangan Sukarno-Fatmawati terlalu sibuk mengurus negara sehingga abai mengajarkan agama secara formal pada putra-putri mereka. Tidak seperti Fatmawati yang taat beragama dan pandai mengaji karena pendidikan dari orang tuanya.

Meskipun demikian, menurut Guntur Sukarnoputra, seluruh anak Sukarno dididik oleh Bung Karno dan Ibu Fatmawati Sukarno sesuai ajaran Islam. Oleh karena itu, ia merasa kecewa atas puisi yang dibacakan Sukmawati.

Marhaenis-Muhammadiyah

Abdul Munir Mulkhan membagi Muhammadiyah ke dalam empat varian, yaitu (1) kelompok Al-ikhlas (menyebut dirinya sebagai Islam murni); (2) kelompok Kiai Dahlan (Islam murni tetapi masih memiliki toleransi terhadap praktik TBC); (3) Neotradisionalis (kelompok gabungan antara Muhammadiyah dan NU/Munu); dan (4) Neosinkretis (Muhammadiyah-Nasionalis/Munas, dikenal juga sebagai Marmud, Marhaenis-Muhammadiyah).

Dalam varian Munir Mulkhan, Sukmawati termasuk Marmud karena ia jelas “anak Muhammadiyah”. Lahir dari rahim seorang ibu aktivis Nasyiatul Aisyiyah, dan cucu dari pimpinan Muhammadiyah, namun ia mengaku kurang mendapatkan pendidikan agama yang mendalam.

Ajaran nasionalisme lebih menghunjam dalam batinnya, dan puisi “Ibu Indonesia” merupakan ekspresi dari cintanya pada Indonesia yang melebihi cintanya pada agama.

Sebagaimana disampaikan pada Din Syamsuddin, Sukmawati sama sekali tidak punya niat untuk menghina Islam, agama yang dipeluknya sejak lahir. Untuk itu, ia pun meminta maaf pada segenap umat Islam yang merasa tersinggung karena puisinya.

Otokritik Muhammadiyah

Kasus puisi Sukmawati bisa menjadi otokritik bagi Muhammadiyah, bahwa masih ada—mungkin juga banyak—dari kalangan keluarga besar Muhammadiyah sendiri yang belum memahami sepenuhnya ajaran Islam.

Dakwah Muhammadiyah yang berorientasi ke dalam (dakwah ijabah) masih kurang dikembangkan karena lebih berorientasi ke luar (umat dakwah) dengan menekankan amar ma’ruf nahi munkar. Muhammadiyah lebih peduli dengan keberagamaan orang/kelompok lain, ketimbang pada dirinya sendiri. Metode dakwah “ibda’ binafsik” (memulai dari diri sendiri) perlu lebih dikembangkan dalam aktivitas dakwah Muhammadiyah.

Dulu, pada era KH Ahmad Dahlan, cara dakwah Muhammadiyah banyak dikafirkan orang, kini sudah mulai banyak di antara aktivis Muhammadiyah yang suka mengkafirkan orang lain. Pergeseran pola dakwah yang berkembang saat ini, dari cara-cara hikmah (simpatik) menjadi cara-cara yang menakut-nakuti, mengutuk, dan bahkan merusak (dengan alasan nahi munkar) seyogianya menjadi perhatian Muhammadiyah.

Pola-pola dakwah yang cenderung menakut-nakuti telah membuat objek dakwah (umat yang seyogianya menjadi sasaran dakwah) antipati terhadap segala hal yang berbau “Islam”. Gejala Islamofobia bisa jadi muncul akibat cara berdakwah yang tidak simpatik.

Muhammadiyah perlu mengembangkan kembali metode dakwah yang menggembirakan agar siapa pun yang merasa belum mengerti Islam tidak alergi dengan dakwah Islam.

Kolom terkait:

Heboh Khayalan Sukmawati

Puisi Sukmawati dan Islam Sontoloyo ala Soekarno

Sontoloyo: Dulu dan Kini

Dakwah itu Merangkul, Bukan Memukul

Muhammadiyah dan Tantangan Jihad Digital

Avatar
Abd. Rohim Ghazali
Sekretaris Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik PP Muhammadiyah
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Digitalisasi Bisnis Saat Pandemi

Pandemi Covid-19 telah mengubah secara drastis dunia usaha. Dari pasar, proses bisnis, sumber pendanaan, konsumen, tenaga kerja, tempat kerja, hingga cara bekerja, semuanya berubah...

Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Sektor Bisnis di Indonesia

Sejak COVID-19 memasuki wilayah Indonesia pada Maret 2020, pemerintah mencanangkan regulasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) alih-alih menerapkan lockdown. PSBB itu sendiri berlangsung selama...

Disrupsi Perbankan Perspektif Ekonomi Islam

Disrupsi berasal dari bahasa inggris disruption yang memiliki arti sebagai: gangguan, kekacauan atau permasalahan yang kemudian mengganggu aktivitas, peristiwa ataupun proses. Sedangkan inovasi disruptif yaitu...

Pesan untuk Para Pemimpin dari Imam Al Ghazali

Dalam Islam, pemimpin mempunyai banyak istilah, di antaranya, rain, syekh, imam, umara’, kaum, wali, dan khalifah. Istilah rain merupakan arti pemimpin yang merujuk pada...

Gerakan Mahasiswa, Belum Beranjak dari Utopia?

Sampai hari ini retorika gerakan mahasiswa agaknya belum beranjak dari utopia yang meyakini perannya sebagai agen revolusioner yang mendorong perubahan. Sering kali retorika tersebut...

ARTIKEL TERPOPULER

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Cara Mahasiswa Menghadapi Revolusi Industri 4.0

Teknologi selalu mengalami perubahan-perubahan seakan tidak pernah ada ujungnya. Seperti halnya saat ini teknologi sudah sangat berkembang dengan pesat terutama dalam bidang teknologi informasi...

Tanggapan Orang Biasa terhadap Demo Mahasiswa dan Rakyat 2019

Sudah dua hari televisi dihiasi headline berita demonstrasi mahasiswa, hal yang seolah mengulang berita di TV-TV pada tahun 1998. Saya teringat kala itu hanya...

Gerakan Mahasiswa, Belum Beranjak dari Utopia?

Sampai hari ini retorika gerakan mahasiswa agaknya belum beranjak dari utopia yang meyakini perannya sebagai agen revolusioner yang mendorong perubahan. Sering kali retorika tersebut...

10 Profesi Keren di Sektor Pertanian

Saudara saya tinggal di sebuah desa lereng Gunung Sindoro. Dari hasil pertanian, dia sukses menyekolahkan salah satu anaknya hingga lulus paska-sarjana (S2) dalam bidang...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.