OUR NETWORK

Tak Bisakah Kita Menghormati Perempuan Seperti Raja Priam?

Mengapa kita tidak bisa menghormati perempuan dengan berbagai pilihannya?

“Kesinilah, anakku sayang. Duduklah di depanku agar kamu bisa melihat mantan suamimu, saudara-saudaramu, dan rakyatmu. Aku tak menyalahkanmu. Aku menyalahkan para Dewa yang membuatku harus berperang ….” Begitulah ungkapan Raja Priam, raja kota Troya, kepada menantunya Helen, mantan istri Menelaus pemimpin Akhaia.

Sejak Helen direbut oleh Paris, anak Raja Priam, Troya harus menghadapi kemarahan Raja Agamemnon yang merasa bahwa kehormatan adiknya Menelaus harus dipertahankan. Inilah penyebab perang besar Akhaia dan Troya yang berlangsung sembilan tahun lamanya.

Meski pertarungan untuk mendapatkan Helen menjadi penyebab peperangan, ungkapan Raja Priam di atas menunjukkan bahwa ia tak mau menyalahkan Helen atas kekacauan yang terjadi. Padahal, sebagaimana diceritakan Homerus dalam buku tiga The Iliad, Paris anak Priam harus menghadapi Menelaus head to head karena perjanjian yang disepakati Akhaia dan Troya.

Siapa pun yang memenangkan pertarungan akan membawa pulang dan memiliki Helen. Kemenangan tersebut pun akan menandai berakhirnya perang Troya. Persoalannya, Paris yang bahkan oleh saudaranya sendiri Hector disebut hanya peduli pada ketampanan harus menghadapi Menelaus yang begitu tangguh di medan perang!

Helen tak bisa menahan rasa duka, ia menyesal meninggalkan suami dan anaknya untuk Paris. Pada satu titik Helen berharap kematian segera menjemputnya. Di sisi lain, meski tahu bahwa kondisi ini mungkin tak akan terjadi jika Helen tak ada, Raja Priam tak menyalahkan Helen. Ia tahu bahwa sikapnya ini membuat anaknya terancam terbunuh dan kotanya hancur.

Dalam ungkapannya, memang Raja Priam terkesan memudahkan persoalan dengan menyalahkan para Dewa yang menakdirkan peperangan. Namun barangkali ia tak sedang menyalahkan Dewa, ia hanya memahami kompleksitas situasi yang ada.

Priam tahu bahwa Helen dan kecantikannya bukan satu-satunya faktor, ada faktor kegagalan Paris mengatasi nafsunya. Ditambah kenyataan bahwa Helen adalah adik ipar dari raja tertinggi suku Akhaia, Agamemnon. Merebutnya sama saja melecehkan suku Akhaia. Karena itu, ini memang bukan salah Helen semata.

Bijaknya sikap Raja Priam patut ditiru. Apa yang diungkapkannya kepada Helen adalah bentuk penghormatan terhadap perempuan.

Sayangnya, sikap semacam itu tidak terlihat hari ini. Yang terjadi justru sebaliknya, kerap menyalahkan perempuan atas berbagai pilihan yang mereka tempuh. Bahkan kini mulai terlihat pola menyalahkan perempuan yang menjadi korban.

Jika dalam hubungan rumah tangga istri memilih bercerai karena suaminya selingkuh, istri yang disalahkan karena dianggap tak mampu memuaskan. Istri menolak dipoligami karena sejak awal tak ada kesepakatan demikian, istri pula yang kemudian dituduh tak memahami agama. Dalam kasus pelecehan seksual, perempuan disalahkan karena caranya berpakaian sehingga mengundang nafsu kaum laki-laki.

Bahkan dalam soal politik, perempuan bisa diintimidasi dan disalahkan hanya karena pilihan politiknya. Itulah yang dialami Susi Ferawati, korban intimidasi di Car Free Day (CFD) baru-baru ini.

Terlepas dari apa pun pilihan politiknya, intimidasi terhadap Susi adalah pelecehan terhadap perempuan. Susi menceritakan bagaimana segerombolan laki-laki mengerumuninya dan mengeluarkan kata-kata tidak pantas. “Buka kaosnya! Buka kaosnya!” teriak mereka kepada Susi. Itu semua dilakukan di depan anaknya yang masih berusia sembilan tahun.

Sudah diintimidasi karena pilihan politik yang merupakan haknya, lalu Susi disalahkan pula. Ia dinilai salah berjalan di dekat kelompok yang bersebrangan secara politik dengannya. Susi dianggap memprovokasi. Hinaan dan fitnah terus bergulir kepadanya hingga hari ini.

Ini bukti bahwa penghormatan terhadap perempuan masih minim. Alih-alih mencoba melindungi perempuan, masih banyak laki-laki yang lebih memilih menjadikan perempuan sebagai kambing hitam.

Kita membutuhkan banyak laki-laki yang memiliki pola pikir seperti Raja Priam. Jika Raja Priam saja bisa menghormati Helen yang membuatnya harus berperang habis-habisan, mengapa kita tidak bisa menghormati perempuan dengan berbagai pilihannya?

Tsamara Amany
Ketua Bidang Eksternal DPP PSI, Penulis buku "Curhat Perempuan: Tentang Jokowi, Ahok, dan Isu-isu Politik Kekinian".

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

    Processing files…