Sabtu, Oktober 31, 2020

Predator Seksual Mancanegara Mengancam Anak-Anak Kita

Tentang Prostitusi Online

Dalam kasus prostitusi, yang diminta untuk agung, bersih, dan suci adalah kaum perempuan. Oleh karena itu, mereka yang paling banyak direndahkan dan dimintai pertanggungjawaban....

Jokowi dan Nasionalisme Ketok Magic

Surat untuk Prof. Jeffrey Winters Are you sure Professor? Tuan Winters, saya membaca pernyataan anda di Wall Street journal tertanggal 23 Juli 2015, dalam sebuah artikel...

Langkah Kuda Ahok

Langkah Basuki Tjahaja Purnama menghadapi Pemilihan Kepala Daerah DKI Jakarta 2017 bagaikan langkah kuda dalam permainan catur, zig-zag, dan tak mudah ditebak. Gubernur petahana...

Pram, Kata, dan Kuasa

Pramoedya Ananta Toer (6 Februari 1925 – 30 April 2006). alineatv.com Pramoedya Ananta Toer (Pram) selalu bersetia dengan kata. Lebih 14 tahun ia dibuang di...
Avatar
Bagong Suyanto
Guru Besar di Departmen Sosiologi FISIP Universitas Airlangga, Surabaya.

Predator seksual dari mancanegara kini mengancam keselamatan anak-anak Indonesia. Seperti diberitakan media, sebagian pelanggan atau pengguna jasa layanan seksual anak laki-laki di bawah umur yang berhasil dibongkar aparat di daerah Bogor adalah wisatawan asing yang mengincar anak-anak di bawah umur untuk melayani hasrat seksual mereka yang menyimpang.

[Shutterstock]
[Shutterstock]
Di Batam, Kepulauan Riau, dan di Bali, misalnya, setiap pekan juga dilaporkan banyak pelancong asing yang menjadi penggguna jasa layanan seksual anak di bawah umur, baik anak perempuan maupun anak laki-laki. Sembari berwisata menikmati pemandangan alam dan rekreasi, sebagian pelancong dari sejumlah negara ditengarai memang sengaja datang dan mencari anak-anak di bawah umur yang terlibat dalam industri seksual komersial.

Pendek kata, di sejumlah daerah tujuan wisata, industri seksual komersial umumnya tumbuh subur bersamaan dengan makin berkembangnya arus wisatawan asing yang masuk ke daerah itu. Seperti dikatakan Thanh-Dam Truong (1992), salah satu daya tarik utama daerah tujuan wisata hingga ramai mengundang wisatawan adalah keberadaan jasa layanan seksual bagi para lelaki hidung belang yang ingin mengisi waktu liburannya untuk menikmati dan menyalurkan hasrat seksualnya.

Dalam industri pariwisata global, selama ini salah satu daerah tujuan wisata yang dikenal luas menawarkan jasa layanan seksual dan gaya hidup yang permisif, terutama anak-anak di bawah umur, adalah Bangkok, Thailand. Selama bertahun-tahun, Bangkok benar-benar memetik keuntungan dan devisa yang besar dari industri pariwisata yang bertumpu pada sektor prostitusi. Tetapi ketika di Bangkok kemudian booming penyebaran penyakit menular seksual dan HIV/AIDS yang massif, daerah tujuan wisata alternatif yang banyak diincar para wisatawan pencari jasa layanan seksual adalah Indonesia.

Di Changwat Chiang Rai, menurut catatan Departement of Public Health (2000), paling tidak ada 2.982 anak yang positif terinfeksi HIV/AIDS, baik secara langsung maupun tidak langsung. Hingga pasca booming HIV/AIDS ini akhirnya banyak wisatawan kemudian mengalihkan daerah tujuan wisata ke Pulau Bali, Batam, Jakarta, dan daerah tujuan wisata lain yang menawarkan jasa layanan anak-anak, walau tidak terang-terangan.

Di mata para wisatawan mancanegara, sejumlah daerah tujuan wisata di Indonesia dikenal longgar dan merupakan surga bagi mereka yang ingin mencari layanan seksual anak-anak di bawah umur. Pulau Bali, misalnya, adalah daerah tujuan wisata yang konon merupakan salah satu jujugan para pedofil yang kerap memangsa anak-anak laki-laki di bawah umur untuk dieksploitasi secara seksual.

Beberapa tahun lalu, kita mungkin masih mengingat ketika di sejumlah gua di Karang Asem, Bali, ditemukan hampir seratus kerangka anak-anak yang ditengarai menjadi korban para pedofil, sengaja dibunuh dan kemudian disembunyikan di gua-gua itu untuk menghindari kecurigaan masyarakat dan aparat penegak hukum.

Bagi para pedofil dan predator seksual, pertimbangan utama mereka memilih daerah tujuan wisata adalah untuk menghindari kontrol dan sanksi hukum yang berat. Banyak wisatawan sengaja mencari daerah tujuan wisata yang penerapan hukumnya relatif longgar, dan bahkan yang memungkinkan untuk disiasati agar ulah mereka untuk mencari jasa layanan seksual, termasuk mengkonsumsi narkoba, tidak terendus aparat penegak hukum.

Dalam banyak kasus, keberadaan prostitusi anak di bawah umur dan kemudahan untuk mencari narkoba menjadi dua hal yang acapkali diburu wisatawan mancanegara yang ingin menikmati aktivitas pleasure yang menyimpang.

Di sejumlah negara di kawasan Asia, menurut Louis Brown (2005), para wisatawan dari mancanegara yang menjadi predator seksual umumnya lebih menyukai anak-anak atau remaja yang masih belia daripada pelacur dewasa karena berbagai alasan. Sementara itu, para germo dan mucikari juga menyukai anak-anak (baik laki-laki mau pun perempuan) sebagai anak buahnya karena selain penurut, anak-anak umumnya juga menjadi mesin penghasil uang yang sangat efektif: primadona yang disayang sekaligus diperas habis-habisan seluruh energinya untuk memperkaya para mucikari.

Sebagai seorang anak yang posisi tawarnya lemah ketika berhadapan dengan orang dewasa, anak-anak yang dilacurkan umumnya rentan dilanggar haknya dan sebagai anak mereka boleh dikata tidak punya masa depan untuk dapat tumbuh kembang secara wajar. Hidup di bawah tekanan kemiskinan dan kebutuhan ekonomi yang terus membebani keluarga orangtuanya, langsung maupun tidak langsung, membuat anak-anak malang ini terpaksa dan mudah terjerumus dalam industri seksual komersial.

Anak-anak laki-laki yang hidup serba kekurangan, sementara di saat yang sama memperoleh tawaran gaya hidup yang didukung kepemilikan uang yang banyak dari hasil menjajakan diri, dan kemudian bisa membeli berbagai barang yang sebelumnya sama sekali di luar bayangannya, tentu menjadi daya tarik tersendiri yang sulit ditolak.

Jika dicermati, puluhan atau seratus lebih anak laki-laki yang terjerumus menjadi pekerja seks komersial yang melayani para gay di kawasan Bogor umumnya berasal dari keluarga miskin. Bertahun-tahun hidup dalam kesengsaraan dan tiba-tiba datang kesempatan memperoleh penghasilan besar dari dunia prostitusi tentu menjadi godaan yang sangat sulit mereka abaikan.

Sebagian anak laki-laki yang bekerja di bawah pengelolaan AR, seorang bos dan germo di kawasan Bogor, kini telah diurus Kementerian Sosial dan dikirim ke Safe House Kementerian Sosial untuk memperoleh penanganan lebih lanjut, baik dari segi medis maupun sosial-psikologis.

Upaya menempatkan anak-anak terebut sebagai korban, dan bukan terdakwa, adalah langkah awal yang bijaksana. Namun demikian, untuk memastikan agar anak laki-laki yang menjadi korban para predator seksual ini tidak tumbuh menyimpang, penting untuk dipastikan agar mereka tetap dipantau dan difasilitasi perkembangan masa depannya.

Sesuai semangat yang terkandung dalam Undang-Undang Perlindungan Anak, prinsip utama penanganan anak-anak yang menjadi korban dan dilanggar haknya adalah best interest of the child. Di luar anak yang menjadi korban, siapa pun orang dewasa yang menjadi pelaku pelanggaran hak anak haruslah memperoleh hukuman yang setimpal.

Avatar
Bagong Suyanto
Guru Besar di Departmen Sosiologi FISIP Universitas Airlangga, Surabaya.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Kesehatan Mental dan Buruh

Kerja adalah cerminan kesehatan jiwa. Semakin baik tempat kerja, semakin kecil kemungkinan kita mengalami masalah kejiwaan. Adam Smith dalam bukunya Wealth of Nation secara...

Charlie Hebdo, Emmanuel Macron, dan Kartun Nabi Muhammad

Majalah satir Charlie Hebdo (CH) yang berkantor di Paris kembali membuat panas dunia. CH merilis kartun Nabi Muhammad untuk edisi awal September 2020. Padahal...

Imajinasi Homo Sapiens Modern dalam Menguasai Dunia

  Foto diatas ini mewakili spesies lainnya yang bernasib sama, tentu bukan hanya Komodo, masih ada dan masih banyak lagi hewan yang bernasib sama sebut...

TBC Mencari Perhatian di Tengah Pandemi

Pada awal Maret, Indonesia melaporkan kasus Coronavirus Disease-2019 yang dikenal sebagai COVID-19, terkonfirmasi muncul setelah kejadian luar biasa di Wuhan, Cina. Penyakit ini disebabkan...

Pemuda dalam Pergerakan Nasional Pandemi Covid-19

Peringatan hari Sumpah Pemuda mempunyai makna yang khusus di masa Covid-19 saat ini. Tak bisa dipungkiri bahwa negara Indonesia adalah salah satu negara yang...

ARTIKEL TERPOPULER

Sandiwara Dibalik Pernikahan Raja Majapahit Bali

Belakangan di Bali ramai pemberitaan mengenai acara pertunangan Raja Majapahit Bali bernama lengkap Abhiseka Ratu Dr Shri I Gusti Ngurah Arya Wedakarna Mahendradatta Wedasteraputra...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Pandangan 2 Mazhab Hukum Terhadap Putusan MA Soal Eks Napi Koruptor

Pertengahan tahun 2018 ini publik dikagetkan dengan hadirnya PKPU No. 20/2018 yang dalam Pasal 4 ayat (3) menyatakan bahwa Pengajuan daftar bakal calon anggota...

KDRT Saat Pandemi

Severe acute respiratory syndrome coronavirus 2 (SARS-CoV-2) atau yang lebih dikenal dengan nama COVID-19 adalah jenis baru dari coronavirus yang menular ke manusia. Virus ini...

Menyerupai Suatu Kaum: Hadits, Konteks Budaya, dan Tahun Baru 2018

Hanya dengan satu hadits ini, “Barangsiapa menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka” (HR Abu Daud dan Ahmad), banyak ustaz yang lantang...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.