Rabu, Maret 3, 2021

Menakar Keampuhan BPJS Kesehatan

Membedah Otak Kaum Fundamentalis-Ekstremis

Indonesia darurat intoleransi. Ya, sesuai hasil survei Wahid Institute, intoleransi, radikalisme, dan fundamentalisme agama rawan terjadi di Indonesia. Hal ini merebak beberapa tahun belakangan...

Media dan Eksploitasi di Balik Referensi Gizi

Baru-baru ini lembaga perlindungan konsumen Australia menghukum denda Unilever Australia karena dianggap telah melakukan kecurangan publik. Es krim Paddle Pop buatan mereka diklaim sebagai...

Alfian Tanjung, Sang Don Kisot yang Melawan Raksasa Vaksin

Alkisah seorang tua yang gemar membaca buku tiba-tiba berkehendak menjadi kesatria. Berbagai realitas dia ciptakan dari semua kehendak yang berkelindan dalam kepalanya. Kesemuanya dia...

Risma dan Surabaya: Mencari Kota yang Ramah

Surabaya mungkin bukan kota yang sempurna. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, pelancong yang datang memuji wajah tata kota ini yang makin ramah, lebih hijau...
Alexander Michael Tjahjadi
Research Intern Centre for Strategic and International Studies (CSIS). Tulisan ini merupakan pandangan pribadi.

Ilustrasi BPJS Kesehatan [sumber: tribunnews.com]
 

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan memiliki ide sentral universal health coverage (UHC), di mana setiap orang dari latar belakang status maupun kekayaan dapat dijamin oleh “asuransi” kesehatan nasional. Namun, dalam pelaksanaannya, BPJS Kesehatan memiliki berbagai masalah yang membuat orang berpikir, sudah siapkah Indonesia menerapkan sistem itu.

Ada dua permasalahan pokok yang harus ditangani, yaitu dari sisi pengguna dan dari sisi pembiayaan. Dari permasalahan tersebut, BPJS Kesehatan harus dikelola secara profesional agar bisa mengatasi permasalahan dari hulu ke hilir.

Dari segi pengguna, tingkat penetrasi pengguna BPJS ini cukup tinggi. Data yang diambil dari Kata Data menunjukkan bahwa pada tahun 2014, peserta BPJS sekitar 133 juta orang, sedangkan pada tahun 2016 mencapai 172 juta orang. Selama dua tahun tersebut, peningkatan pengguna hanya mencapai 29 persen. Hal ini menunjukkan bahwa dengan fasilitas kesehatan, BPJS mampu menarik minat penggunanya.

Selain itu, dari sisi iuran yang harus dikeluarkan, peserta BPJS membayar dengan jumlah yang masih sedikit. Pada tahun 2014 iuran berkisar antara Rp 25 ribu sampai Rp 59 ribu, tergantung kelas rumah sakit. Adapun pada tahun 2017, terdapat kenaikan sehingga iuran berkisar antara Rp 25 sampai Rp 80 ribu. Hal ini lumrah, karena pembiayaan untuk BPJS sudah di titik nadir. Walaupun pegawai pemerintah dan pegawai swasta mewajibkan 5 persen gajinya untuk BPJS, tetap saja pembiayaan BPJS masih defisit.

Bahkan defisit tidak kunjung membaik, akan tetapi malah memburuk. Sejak tahun 2014, defisit BPJS Rp 3,3 triliun. Jumlah ini meningkat tiga kali lipat pada tahun 2016, di mana defisit mencapai Rp 9,7 triliun. Jika masyarakat berpikir pemerintah harus turun tangan, pemerintah sudah turun tangan tetapi tak bisa menanggung defisit yang terlalu besar. Nilai penyertaan pemerintah pada program BPJS meningkat cukup tajam dari Rp 500 miliar di tahun 2014 menjadi Rp 6,8 triliun di tahun 2016.

Besarnya defisit yang terjadi menurut Menteri Kesehatan dikarenakan pada tahun ini sekitar 80 persen peserta BPJS sakit. Sebagian besar atau 33 persen dari pendapatan BPJS mengalir kepada tindakan kuratif atau pengobatan untuk penyembuhan penyakit. Hal ini terjadi karena sebagian besar peserta kurang menyadari perilaku hidup sehat, sehingga berujung kepada penyakit yang baru diketahui setelah diperiksa dokter.

Ketika dari segi pembiayaan sudah bermasalah, maka permasalahan akan menjalar ke pelaksanaanya. Banyak berita menyebutkan bahwa dokter dan pegawai medis yang menanggung bayaran sedikit menderita karena program ini. Jam kerja menjadi bertambah dan tunggakan pembayaran semakin menumpuk. Padahal, sebagai pelaksana tugas, seharusnya dokter dan pegawai medis mendapatkan keuntungan dalam program ini.

Masalah operasional bukan terjadi di pelaksana saja tetapi pengguna juga. Program BPJS rawan penyalahgunaan. Hasil audit dari Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) menemukan bahwa ada BPJS yang penggunanya sudah meninggal namun masih dapat dipakai. Praktik-praktik kecurangan inilah yang akan menambah kerugian BPJS. Belum lagi perilaku aji mumpung dari BPJS. Orang yang sakitnya masih ringan memaksakan untuk memakai BPJS karena sudah membayar iuran setiap bulan.

Dengan permasalahan tersebut, ada beberapa hal yang dapat disiasati oleh pemerintah. Dari segi pembayaran, seharusnya iuran BPJS mengalami peningkatan, terutama untuk mereka yang berpendapatan menengah ke atas. Dengan demikian, keuntungan program dapat mengikuti iuran BPJS. Selain itu, stabilnya pembayaran sangat penting karena kelancaran dana penting untuk menyokong operasional BPJS.

Dari sisi pengguna, upaya preventif dari aneka macam penyakit perlu dilaksanakan oleh semua warga. Jika tidak, klaim BPJS akan meningkat tajam. Maka, jaminan kesehatan yang bersifat universal harus holistik, tidak cuma menyelesaikan permasalahan jangka pendek, tetapi harus jangka panjang. Jangan sampai anggapan BPJS sebagai “bom waktu” terulang.

Kolom terkait:

Jokowi, Obama dan Sektor Ketiga

Membunuh Obamacare

Obat Mahal dan Keragaman Hayati Indonesia

Alexander Michael Tjahjadi
Research Intern Centre for Strategic and International Studies (CSIS). Tulisan ini merupakan pandangan pribadi.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Polwan Yuni Purwanti yang Terjebak Mafia Narkoba

Publik terkejut. Jagad maya pun ribut. Ini gegara Kapolsek Astana Anyar, Kota Bandung, Kompol Yuni Purwanti Kusuma Dewi terciduk tim reserse antinarkoba Polda Jabar....

Stop Provokasi, Pelegalan Miras? Mbahmu!

Lampiran Perpres yang memuat izin investasi miras di daerah tertentu, baru saja dicabut oleh Presiden. Ini disebabkan karena banyak pihak merasa keberatan. Daripada ribut...

Beragama di Era Google, Mencermati Kontradiksi dan Ironi

Review Buku Denny JA, 11 Fakta Era Google: Bergesernya Pemahaman Agama, dari Kebenaran Mutlak Menuju Kekayaan Kultural Milik Bersama, 2021 Fenomena, gejala, dan ekspresi...

Artijo dan Nurhadi di Mahkamah Agung

In Memoriam Artijo Alkostar Di Mahkamah Agung (MA) ada dua tokoh terkenal. Artijo Alkostar, Hakim Agung di Kamar Pidana dan Nurhadi, Sekjen MA. Dua tokoh MA...

Gangguan Jiwa Skizofrenia

Kesehatan jiwa adalah kondisi dimana individu dapat berkembang secara fisik, mental, spiritual dan social sehingga individu tersebut menyadari kemampuan diri sendiri. Dapat mengatasi tekanan,...

ARTIKEL TERPOPULER

Common Sense dalam Filsafat Ilmu

Ilmu filsafat selalu merumuskan tentang pertanyaan – pertanyaan kritis atas kemapanan jawaban yang sudah dipecahkan oleh ilmu pengetahuan. Pada zaman sekarang ilmu pendidikan tidak...

Artidjo Alkostar, Sebuah Kitab Keadilan

Gambaran apa yang muncul di benak Anda setiap mendengar profesi pengacara dan kepengacaraan? Apapun citra itu, Artidjo Alkostar menghancurkannya berkeping-keping. Sebagai pengacara hingga akhir 1990an,...

Ziarah Ke Media Sosial

Meminjam istilah masyarakat industrial Kuntowijoyo dalam masyarakat tanpa masjid (2001), merupakan kondisi masyarakat yang terkungkung oleh rasionalisasi, komersialisasi dan monetisasi. Mengutip pendapat Robert Bala,...

1000 Hari Teddy Rusdy Cucu Kiai Digulis

Teddy Rusdy—orang yang tepat di belakang Benny Moerdani, sosok yang disebut sejarawan militer David Jenkins salah satu orang paling berkuasa di Indonesia pada 1980-an—punya...

Landasan dan Prinsip Politik Luar Negeri Kita

Indonesia dalam sejarahnya mempunyai sejarah yang panjang dalam menghadapi situasi politik, baik dalam dan luar negeri. Sejarah dan proses panjang yang dimiliki bangsa kita...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.