Rabu, Desember 2, 2020

Cara Pemimpin Menjawab Ujian

Kapolri Baru dan PR Pemberantasan Terorisme

Setelah teroris bom Thamrin berhasil dilumpuhkan, tak lama kemudian muncul di layar kaca seorang perwira polisi berbicara di depan pers menyampaikan kronologi detail kejadian....

Para Anti Hero

Narasi kepahlawanan telanjur dikuasai negara. Warga tentu bisa menyusun daftar pahlawannya sendiri, namun dengan aparatus di genggamannya negara sanggup menguasai konstelasi makna kepahlawanan. Negara mendesakkan...

Edutainment Bukan Infotainment

Ada apa dengan tayangan televisi kita hari ini? Pertanyaan ini sebenarnya nampak biasa saja, sebab hampir sebagian besar masyarakat kita memiliki televisi. Namun, akan...

Perbaikan yang Bisa Dilakukan Untuk Pemilu 2024

Pemilihan umum (Pemilu) serentak telah terlaksana pada 17 April lalu. Saya berterima kasih dan mengapresiasi kepada seluruh penyelenggara, Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan...

 

Manusia, secara alami, merupakan makhluk yang punya kecenderungan suka mengeluh. Hanya orang-orang tertentu yang apabila dihadapkan pada suatu masalah mampu menghadapinya dengan tegar, dengan sikap optimistis. Mereka itulah para pemimpin.

Tidak ada satu pun tokoh besar yang menjadi pemimpin dunia yang lepas dari ujian. Mahatma Gandhi, Nelson Mandela, Soekarno, dan lain-lain, sepanjang hidupnya penuh dengan ujian. Bahkan Nabi Muhammad SAW–pemimpin yang menurut Michael H Hart paling berpengaruh di dunia–sejak usia sangat dini sudah sarat dengan ujian, dari yang ringan hingga yang amat berat.

Sejarah hidup pemimpin merupakan rangkaian episode penuh ujian. Tapi hanya pemimpin sejati yang menganggap ujian sebagai tantangan untuk meraih kesuksesan. Siapa pun baru bisa disebut sukses setelah lulus ujian. Yang tidak lulus ujian disebut orang gagal. Jika ia seorang pemimpin, sudah pasti bukan pemimpin yang sesungguhnya.

Dan, Tuhan Maha Pengasih. Dalam kitab suci (Al Quran), Dia berjanji tidak akan pernah memberi ujian pada makhluk-Nya kecuali sebatas kemampuan. Maka jika ada orang yang mengeluh karena merasa tidak mampu menghadapi ujian, sesungguhnya ia tengah menihilkan dirinya sebagai makhluk Tuhan.

Oleh sebab itu, ibarat pepatah, semakin tinggi pohon, semakin kencang pula tiupan angin yang menerpa. Ujian yang diberikan Tuhan pada manusia sudah pasti sesuai kadarnya. Pemimpin biasa diberi ujian yang biasa, dan pemimpin luar biasa akan diberi ujian yang luar biasa.

Presiden Joko Widodo dan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyapa wartawan ketika berjalan menuju ke pesawat kepresidenan di Bandara Internasional Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur. ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf
Presiden Joko Widodo dan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyapa wartawan ketika berjalan menuju ke pesawat kepresidenan di Bandara Internasional Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur. ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) adalah contoh di antara sejumlah pemimpin kekinian yang sarat ujian. Sejak masa kampanye hingga saat ini, Jokowi dan Ahok tak pernah lepas dari ujian.

Pada masa kampanye, ujian terberat Jokowi adalah penyebaran fitnah yang dilancarkan lawan-lawan politiknya. Setelah menjadi presiden, ujian yang dihadapinya jauh lebih berat dan kompleks. Bukan hanya fitnah, tapi juga tantangan riil di arena birokrasi yang korup dan penuh mafia.

Ujian Jokowi yang tidak kalah berat berupa tantangan dari parlemen yang kerap menghadang program-program yang dicanangkannya. Jika program dapat dihambat, Jokowi tak sekadar terancam gagal, tapi juga bisa dicap pendusta karena tak bisa merealisasikan janji-janji kampanyenya.

Mantan mitra Jokowi di Jakarta, Ahok, juga menghadapi ujian yang sama. Birokrasi pemerintahan yang koruptif, parlemen (DPRD DKI Jakarta) yang siap menghadang program-programnya, dan tindakan rasis dari sejumlah tokoh yang tak segan memperalat agama untuk kepentingan politiknya. Belum lagi para aktivis lembaga swadaya masyarakat yang hanya melihat kulit luar langkah-langkah Ahok dalam menertibkan bantaran Kali Ciliwung sehingga begitu mudah menuduh melanggar kemanusiaan dan hak asasi manusia.

Tuduhan serius ini kemudian dikapitalisasi untuk menolak kepemimpinan Basuki. Tagar #TolakAhok pun dijadikan alat kampanye secara masif dan terus-menerus direproduksi di jagat maya dan alam nyata. Kampanye #TolakAhok dilakukan dengan melibatkan banyak kalangan, bahkan termasuk mereka yang tak mengerti apa-apa.

Apakah kampanye yang mengandung banyak kebohongan itu bisa berhasil? Sangat mungkin jika publik tidak segera menyadari kebohongan-kebohongan yang ditampilkannya. Untuk membangkitkan kesadaran publik itu diperlukan langkah-langkah cerdas dan strategis. Tidak perlu meng-counter dengan cara serupa, cukup dengan langkah-langkah nyata.

Pertama, publik yang merasakan manfaat nyata dari kebijakan-kebijakan Ahok selama memimpin Jakarta seyogianya dibiarkan bersuara, memberikan kesaksian, menyodorkan fakta-fakta. Itu salah satu cara jitu agar Ahok bisa menghalau kebohongan-kebohongan yang terus dikampanyekan lawan-lawan politiknya.

Kedua, dengan bersilaturahim, menjalin hubungan baik dengan banyak kalangan, para tokoh dan pemangku adat yang masih memiliki intergitas moral tinggi di mata masyarakat. Pada saat kepercayaan sudah tertanam di sanubari tokoh-tokoh ini, niscaya gempuran kebohongan yang dilontarkan bertubi-tubi pun tidak akan mampu menggoyahkan posisi Ahok.

Ketiga, dengan tetap berpegang teguh pada konstitusi, pada prinsip-prinsip keadilan dan kemanusiaan. Melenceng sedikit saja dari prinsip-prinsip ini, akan terjerembap pada aksioma sosiologis, sekali lancung ke ujian, seumur hidup orang tak percaya. Kelemahan utama para penantang dan penyerang Ahok adalah mereka yang pada umumnya sudah lancung ke ujian.

Jika ketiga cara ini bisa dilakukan dengan baik, niscaya antara loyang dan emas akan terlihat dengan jelas. Siapa pemimpin sesungguhnya, Basuki atau mereka yang terus-menerus menistanya? Publik pasti bisa menjawabnya secara objektif.

 

Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Mengapa RUU Minol Harus Disahkan

Pada zaman yang serba modern seperti sekarang ini apa saja dapat dilakukan dan didapatkan dengan mudah karena teknologi sudah semakin canggih. Dahulu untuk mendapatkan...

Pay It Forward Merespon Dampak Pandemi Covid-19

Sinopsis Film Pay It Forward Pay It Forward merupakan sebuah film asal Amerika Serikat yang sarat pesan moral. Film ini dirilis pada tahun 2000, yang...

Senyum Ekonomi di Tengah Pandemi

Pandemi tak selamanya menyuguhkan berita sedih. Setidaknya, itulah yang disampaikan Menteri Keuangan Sri Mulyani. Berita apa itu? Sri Mulyani, menyatakan, kondisi ekonomi Indonesia tidak terlalu...

Dubes Wahid dan Jejak Praktek Oksidentalisme Diplomat Indonesia

Pada 5 Oktober 2000 di Canberra dalam forum Australian Political Science Association, pakar teori HI terkemuka Inggris, Prof. Steve Smith berpidato dengan judul, “The...

Gejala ‌Depresi‌ ‌Selama‌ ‌Pandemi‌ ‌Hingga‌ ‌Risiko‌ Bunuh Diri

Kesehatan mental seringkali diabaikan dan tidak menjadi prioritas utama seseorang dalam memperhatikan hal yang di rasakannya. sementara, pada kenyataannya kesehatan mental sangat mempengaruhi banyak...

ARTIKEL TERPOPULER

Luasnya Kekuasaan Eksekutif Menurut Undang-Undang

Proses demokrasi di Indonesia telah memasuki tahap perkembangan yang sangat penting. Perkembangan itu ditandai dengan berbagai perubahan dan pembentukan institusi atau lembaga baru dalam...

Apa Beda Habib, Sayyid, Dzuriyah, Alawiyin, dan Ahlulbait

Terjadi pencampuradukan makna dan fungsi sejumlah kata "Ahlulbait", "Dzuriyah", "Habib", "Sayyid", dan "Alawi", secara sengaja ataupun tidak sengaja, yang bisa menimbulkan kesalahpahaman. Hadis Tsaqalain (bahasa...

Hyper Grace : Kejahatan Intelektualitas Manusia Yang Menggunakan

Hyper Grace adalah anugerah yang dilebih-lebihkan (keluar dari porsi) anugerah yang melebihi yang Firman Allah katakan (menambahkan Firman-Nya).Itu adalah anugerah di mana kamu harus...

Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Pendidikan di Indonesia

Sudah 8 bulan lalu kasus virus Covid-19 menyerang dunia. Begitu cepatnya perubahan wabah Covid-19 dari Endemi hingga memenuhi syarat menjadi Pandemi, wabah yang mendunia....

Landasan dan Prinsip Politik Luar Negeri Kita

Indonesia dalam sejarahnya mempunyai sejarah yang panjang dalam menghadapi situasi politik, baik dalam dan luar negeri. Sejarah dan proses panjang yang dimiliki bangsa kita...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.