Banner Uhamka
Kamis, Oktober 1, 2020
Banner Uhamka

Benarkah Idulfitri Berarti Kembali ke Fitrah?

“Kembar Siam” Politik Bisnis

Pengunjuk rasa dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Jakarta melakukan aksi teatrikal di Patung Kuda, Jakarta, Minggu (27/12). Mereka menuntut skandal Freeport dibongkar. ANTARA FOTO/Wahyu...

Mewaspadai Radikalisme Islam di Media Sosial

Logo 3D Twitter dan bendera Negara Islam terlihat dalam gambar ilustrasi yang diambil Kamis (18/2). ANTARA FOTO/REUTERS/Dado Ruvic/Illustration Pemanfaatan media sosial menjadi cara baru bagi...

Reklamasi Teluk Jakarta: Belajar dari Reklamasi Kapuk

Para aktivis Koalisi Selamatkan Teluk Jakarta berunjuk rasa di depan gedung DPRD Jakarta, Kebon Sirih, Jakarta, Selasa (1/3). Mereka menolak rencana pengesahan Raperda RZWP3K...

Menuntut Pertanggungjawaban Presiden

Asap adalah bencana di republik ini. Akibat pemerintah yang tidak mampu menemukan solusi pembakaran hutan, asap telah melumpuhkan puluhan kota, menyebabkan ratusan orang menderita...
Avatar
Iding Rosyidin
Ketua Program Studi Ilmu Politik FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Penggila sepakbola.

Idulfitri di kalangan umat Islam umumnya dimaknai sebagai kembali ke fitrah atau kembali ke kesucian. Kata id diartikan “kembali” dan fitri diartikan “fitrah”. Maksudnya: setelah umat Islam melaksanakan ibadah puasa selama satu bulan, mereka seolah-olah kembali ke dalam kesucian diri (fitrah) ibaratdengan bayi yang baru dilahirkan. Namun, benarkah pemaknaan idul fitri yang sedemikian itu?  

Tulisan ini ingin mencoba menelisik kembali pemaknaan idulfitri di atas. Telisikan ini akan dilakukan dengan setidaknya dua pendekatan, yaitu pendekatan gramatika bahasa Arab dan pendekatan filosofis.

Telisik Gramatikal

Kata idulfitri yang merupakan gabungan dari kata id dan fitri sesungguhnya tidak memiliki makna yang selama ini digunakan banyak orang. Kata id dalam bahasa Arab artinya adalah merayakan, bukan kembali. Di berbagai kalimat dalam bahasa Arab semua yang mengandung kata id artinya adalah merayakan. Belum ditemukan dalam berbagai ungkapan lainnya di mana kata id diartikan dengan kembali.

Lalu, kata apa dalam bahasa Arab yang menunjukkan arti kembali? Ialah kata “aud” atau “audah”. Meski asal kata atau kata dasarnya sama dengn id, yakni dari huruf ain, alif, dan dal, penggunaannya dalam kalimat memiliki makna berbeda. Padahal, makna kata itu, dalam bahasa mana pun, sangat bergantung kepada pemakaian penuturnya. Dan, kata id di kalangan penutur aslinya (orang Arab) memiliki arti merayakan.

Selain itu, kata kerja dalam bahasa Arab kerap memiliki pasangan tertentu, biasanya dari huruf jar (preposisi), yang memiliki arti sendiri-sendiri, bahkan bisa bertolak belakang ketika berganti pasangan. Misalnya kata “raghiba” kalau bersanding dengan preposisi “ila” artinya suka atau senang, tetapi ketika berpasangan dengan “’an” justru artinya bertolak belakang, yakni tidak suka atau benci. Nah, kata “aud” atau “audah” yang berarti kembali biasanya berpasangan dengan preposisi “ila”.  

Sementara kata fitri berasal dari bahasa Arab, “al-fithr”, yang artinya berbuka. Kata “ifthar” yang kita kenal selama ini berasal dari kata al-fithr tersebut. Kata berbuka di sini merujuk pada aktivitas umat Islam yang berbuka setelah berpuasa seharian. Adapun fitrah dalam pengertian kesucian atau kebersihan dalam bahasa Arabnya juga disebut al-fitrah (dengan ta’ marbuthah). Lagi-lagi di sini tak terkait dengan konteks penggunaan kata dalam kalimat.

Dengan demikian, dari sisi gramatika bahasa Arab, frasa ‘idul fitri lebih tepat diartikan dengan “merayakan berbuka”. Bahwa setelah umat Islam berpuasa selama kurang lebih satu bulan, tidak makan dan minum, pada hari Idul Fitri mereka dibolehkan untuk makan dan minum seperti biasanya. Itulah kegembiraan yang mesti dirayakan umat Islam. Karena itu, berpuasa pada hari Idulfitri dilarang karena akan menghalangi kegembiraan.

Terkait hal ini, istilah zakat fitrah yang selama ini kita kenal juga kurang tepat. Yang lebih pas adalah zakat fitri. Dalam berbagai literatur fiqh, semua ungkapan yang terkait dengan zakat di bulan Ramadhan ditulis dengan ungkapan zakatul fithri. Disebut zakat fitri karena memang zakat ini dikeluarkan sebelum salat Idul Fitri. Kalau sudah lewat dari waktu salat id, tidak bisa disebut lagi sebagai zakat fitri.

Dengan kata lain, zakat fitri dikeluarkan agar semua orang Islam yang sedang berbuka (fitri), setelah berpuasa sebelumnya, bisa bersama-sama makan dan minum atau berbuka. Orang-orang fakir dan miskin pun bisa ikut makan dan minum karena mendapatkan zakat dari orang-orang Islam yang mampu. Itulah kenapa zakat fitri itu wajib bagi setiap orang, dan dianjurkan berzakat dengan makanan pokok, seperti beras bagi orang Indonesia. Tentu supaya tidak ada satu pun orang Islam yang kelaparan pada saat merayakan Idulfitri.

Telisik Filosofis

Bagaimana dengan pendekatan filosofis terhadap makna Idulfitri? Menurut saya, pemaknaan Idulfitri dengan kembali ke fitrah sulit diterima akal. Fitrah yang diartikan sebagai sifat asal, kesucian atau keadaan diri yang belum dipengaruhi oleh apa pun, baik pemikiran, ideologi atau apa saja, tampaknya sulit atau malah mustahil dicapai oleh manusia setelah dewasa. Tidak akan ada manusia yang benar-benar bisa kembali ke fitrah seperti saat masih bayi.

Tujuan ibadah puasa sendiri sama sekali tidak berbicara tentang manusia yang kembali ke fitrahnya. Ayat yang mewajibkan puasa secara tegas menyebut tujuan puasa adalah “agar kalian bertakwa” (la’allakum tattaqun). Demikian pula di dalam hadits tentang hari id, tidak ada penjelasan tentang fitrah, lagi-lagi yang ditekankan adalah ketakwaan.

Misalnya ada hadits yang mengatakan, “Tidaklah id bagi orang yang memakai pakaian baru, tetapi id sesungguhnya bagi orang yang takwanya meningkat”. Hadits ini menegaskan bahwa orang yang berhak merayakan id adalah orang yang mampu meningkatkan ketakwaannya kepada Allah setelah beribadah puasa. Dan takwa sesungguhnya merupakan puncak keberagamaan manusia.

Kalau begitu, Idulfitri tidak memiliki makna yang besar seperti yang selama ini dipahami umat Islam khususnya di Indonesia? Ya, memang demikianlah yang sebenarnya. Idulfitri tidak mempunyai makna yang besar, karena sesungguhnya yang terpenting bukanlah idul fitrinya, tetapi justru ibadah puasanya. Apakah puasanya benar-benar bisa menjadikan pelakunya sebagai pribadi yang bertakwa ataukah tidak.  

Di negara-negara Arab sendiri yang identik dengan Islam, perayaan hari Idufitri berlangsung biasa-biasa saja, tidak segegap gempita di Indonesia. Justru yang dirayakan secara lebih besar adalah hari Iduladha atau hari raya kurban. Ini karena hari Iduladha berkaitan erat dengan momentum ibadah haji yang bersifat kolosal. Sebenarnya, di kalangan orang Jawa juga dikenal sebagai Rayagung yang artinya hari yang agung atau besar. Tetapi di Indonesia hari raya ini kalah semarak oleh hari Idulfitri.

Barangkali karena Idulfitri di Indonesia dibarengi dengan aktivitas mudik (pulang ke kampung halaman setelah sekian lama merantau di kota), perayaan Idulfitri atau Lebaran tampak menjadi sangat besar dan gegap gempita. Atau mungkin sebaliknya, karena pemaknaan Idul Fitri sedemikian istimewa, maka aktivitas mudik pun mengikutinya.

Saking besar dan gegap gempitanya, kerapkali perayaan Idulfitri tersebut jauh dari maknanya yang hakiki. Ia justru dipenuhi oleh balutan konsumerisme yang luar biasa, mulai dari makanan, pakaian, dan sebagainya, sehingga mengabaikan aspek esensinya. Takwa yang sejatinya merupakan tujuan utama ibadah puasa justru terabaikan.

Avatar
Iding Rosyidin
Ketua Program Studi Ilmu Politik FISIP UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Penggila sepakbola.
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

PKI, HMI, dan NU

Saya pernah membuka kliping koran Kedaulatan Rakyat (KR) tahun 1965-an, dari Januari sampai 30 September di Perpus DIY, Malioboro, tahun 2018. Waktu itu saya...

Dua Perwira di Bawah Pohon Pisang (Kenangan Kekejaman PKI di Yogya)

Yogya menangis. Langit di atas Kentungan muram. Nyanyian burung kutilang di sepanjang selokan Mataram terdengar sedih. What's wrong? Ono opo kui? Rakyat Ngayogyakarta risau, karena sudah...

Pilkada dan Pergulatan Idealisme

Invasi Covid-19 memang tak henti-hentinya memborbardir aspek kehidupan manusia secara komprehensif. Belum usai kegamangan pemerintah terkait preferensi mitigasi utama yang harus didahulukan antara keselamatan...

Menimbang Demokrasi di Tengah Pandemi

Dibukanya pendaftaran peserta pilkada dari tanggal 4 – 6 September lalu diwarnai oleh pelbagai pelanggaran yang dilakukan oleh bakal calon peserta pilkada. Pelanggaran yang...

The Social Dilemma, Algoritma Media Sosial Manipulasi Pengguna

Di masa pandemi virus corona, kita sangat bergantung pada perangkat-perangkat lunak agar kita tetap bisa berhubungan dengan teman, keluarga dan rekan kerja yang tidak...

ARTIKEL TERPOPULER

Narasi – Narasi Seputar G-30S 1965

Hingga hari ini, masih banyak masyarakat awam yang percaya bahwa dalang utama dibalik peristiwa G30S adalah PKI. Kepercayaan tersebut tidak bisa dilepaskan dari kampanye...

Pengakuan Pak Harto: Malam Jahanam itu Bernama Kudeta

RAUT wajah Presiden Sukarno tampak menahan kesal teramat sangat. Sambil duduk, ia dihadapkan pada selembar kertas yang harus ditandatangani. Di sisi kanan Bung Besar,...

Hyper Grace : Kejahatan Intelektualitas Manusia Yang Menggunakan

Hyper Grace adalah anugerah yang dilebih-lebihkan (keluar dari porsi) anugerah yang melebihi yang Firman Allah katakan (menambahkan Firman-Nya).Itu adalah anugerah di mana kamu harus...

Pengantar Ilmu Komunikasi

Selain menjadi makhluk individual, manusia pun sebagai makhluk sosial yang senatiasa ingin berinteraksi dengan manusia lainnya. Disisi lain, manusia yang berinteraksi tidak hanya ingin...

PKI, HMI, dan NU

Saya pernah membuka kliping koran Kedaulatan Rakyat (KR) tahun 1965-an, dari Januari sampai 30 September di Perpus DIY, Malioboro, tahun 2018. Waktu itu saya...

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.