OUR NETWORK

Berhukum Selain dengan Hukum Allah

Tak perlu risau atas tuduhan thâghût dan mencampakkan hukum Allah. Tuduhan serupa pernah dilontarkan oleh sekelompok orang, yang keluar dari barisan Ali ibn Abi Thalib.

“Indonesia adalah negara thâgût karena tidak berhukum dengan hukum Allah. Indonesia negara hukum, tetapi hukum ciptaan manusia. Padahal tidak ada hukum selain hukum Allah (ان الحكم الا لله) (QS. al-An’âm/6: 57; QS. Yûsuf/12: 40). Kewajiban setiap Muslim berjihad menegakkan hukum Allah dalam sebuah pemerintahan Islam! Siapa mengabaikan berarti membela thâghût (anshârut thâgût).”

Kira-kira begitu materi fikih siyâsah yang mulai marak di berbagai tempat, dari kampus perguruan tinggi hingga kantor pemerintahan dan BUMN. Mahasiswa dan elite profesional yang baru belajar Islam terhentak begitu dibacakan firman Allah: ومن لم يحكم بما أنزل الله فأولئك هم الكافرون.. فأولئك هم الظالمون.. فأولئك هم الفاسقون… (Siapa yang tidak berhukum dengan hukum Allah, mereka itulah orang-orang kafir.. mereka itulah orang-orang zalim .. mereka itulah orang-orang fasik—QS. al-Mâidah/5: 44, 45, 47).

Seusai kajian, orang resah. Tiba-tiba mereka ingin berontak terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang “sekuler.” Mereka mulai unggah status di media sosial atau bikin portal. Isinya men-thagut-kan NKRI dan Pancasila, menjelek-jelekkan pemerintahan “sekuler,” dan mencaci ormas Islam/tokoh Islam pembela thâghût.

Ada juga yang bilang, slogan “NKRI Harga Mati” itu merusak tauhid dan menyebabkan syirik. Ini segendang sepenarian. Ternyata narasi Islam yang dibangun di sekitar kita masih akan terus memproduksi Muslim-Muslim pemberontak. Teman saya bercerita, di sebuah masjid di salah satu negara bagian Amerika, seorang penceramah menegaskan tentang kewajiban orang Islam memperjuangkan tatanan Islam. Dia menyuruh orang Islam berjuang menegakkan pemerintahan Islam atau selemah-lemahnya menyatakan di dalam hati tidak rela terhadap sistem sekuler.

Bayangkan, di lingkungan minoritas saja Islam diajarkan dalam narasi pemberontakan. “Mau bagaimana lagi, al-Qur’an-nya bilang begitu,” dalih mereka. Kita bisa bayangkan dahsyatnya jika doktrin ini diproduksi dan dipropagandakan di lingkungan Islam mayoritas. Hasilnya, selepas Arab Spring, Abu Bakar al-Baghdadi dan ISIS sukses melumat Timur Tengah dan Afrika. Luluh lantak! Dan melihat apa yang sedang terjadi di sini, tidak mustahil Indonesia korban berikutnya.

Untung saja kita punya referensi. Tak perlu risau atas tuduhan thâghût dan mencampakkan hukum Allah. Tuduhan serupa pernah dilontarkan oleh sekelompok orang, yang keluar dari barisan Ali ibn Abi Thalib, dan kemudian membangun markas di Harura, 3,2 kilometer dari Kufah, Irak. Mereka disebut kaum Khawarij. Mereka mengkafirkan semua pihak yang terlibat dalam tahkim, baik dari kubu Ali RA maupun Mu’awiyah , dengan tuduhan meninggalkan hukum Allah.

Tahkim adalah perbuatan menunjuk hakam (juru runding atau arbitrer) untuk memutus sengketa. Ini praktik negosiasi yang lazim dalam sistem demokrasi dan bagian dari pengamalan syûra yang diperintahkan al-Qur’an (QS. Ali Imran/3: 159; QS. as-Syura/42: 38). Tetapi kaum Khawarij menolak itu. Tahkim bagi mereka adalah mengadakan hukum sendiri di luar ketentuan Allah. Hukum Allah bagi mereka adalah Mu’awiyah dan pendukungnya dibunuh, hartanya dirampas sebagai ghanîmah. Tanpa kompromi, tidak ada negosiasi, tidak perlu demokrasi. Titik! Hukum manusia sudah ditetapkan dari langit, tak perlu mengadakan hukum baru di muka bumi!

Gen Khawarij yang berontak menurun ke kaum Neo-Khawarij. Berontak bukan sembarang berontak, mereka membawa kitab suci. Karena itu, siapa saja yang tidak cocok dengan mereka berarti melawan kitab suci alias kafir. Tradisi takfîrî juga diikuti kaum Neo-Khawarij. Dalam tulisan sebelumnya telah disinggung (baca: Lelaki Pemrotes Nabi dan Khawarij Zaman Now), mereka adalah kaum ahli ibadah yang membasahi lidahnya dengan Kitabullah, tetapi tidak sampai kerongkongannya. Mereka seburuk-buruk makhluk dan Rasulullah memerintahkan kita memerangi mereka.

Saya ingin cuplikkan kisah yang menarik, kisah Ibn Abbas mengajak debat Khawarij dan membujuk mereka kembali ke jalan yang benar. Kisah ini diriwayatkan oleh sejumlah rawi seperti Thabarani, Hakim, Baihaki, dan Nasa’i. Saya akan menggunakan versi yang diriwayatkan oleh Nasa’i dalam as-Sunan al-Kubrâ, Kitâb al-Khashâish, Bâb Dzkri Munâdlarati Abdillah ibn Abbâs al-Harûriyyah (7/479). Riwayatnya panjang lengkap dengan terjemahannya.

عن عبد اللّه بن عباس قال: لما خرجت الحروريّة اجتمعوا فى دار وهم ستة آلاف أتيت عليّا رضى اللّه عنه فقلت « يا أمير المؤمنين أبرد بالظّهر لعلّى آتى هؤلاء القوم فأكلّمهمْ ».  قال « إنّى أخاف عليك ». قال قلت  « كلاّ ». قال فخرجت آتيهم ولبست أحسن ما يكون من حلل اليمن فأتيتهم وهم مجتمعون فى دار وهم قائلون فسلّمت عليهم فقالوا « مرحَبا بك يا أبا عبّاس فما هذه الحلّة؟ » قال قلت « ما تعيبون علىّ لقد رأيت على رسول اللَّه صلى الله عليه وسلم أحسن ما يكون من الحلل ونزلت (قُلْ مَنْ حَرَّمَ زِينَةَ اللَّهِ الَّتِى أَخْرَجَ لِعِبَادِهِ وَالطَّيِّبَاتِ مِنَ الرِّزْقِ) ». قالوا « فما جاء بك؟ » قلت « أَتيتكم من عند صحابة النبى صلى الله عليه وسلم من المهاجرين والأنصار لأبلِغكم ما يقولون وتخبرونى بما تقولون فعليهم نزل القرآن وهم أعلم بالوَحى منكم وفيهم أنزل وليس فيكم منهم أحد ». فقال بعضهم « لا تخاصموا قريشا فإن اللّه يقول (بَلْ هُمْ قَوْمٌ خَصِمُونَ) ».

قال ابن عبّاس « وأتيت قوما لم أَر قوما قط أشدّ اجتهادا منهم مسهّمة وجوههم من السّهر كأنّ أيديهم وركبهم ثفن عليهم قمصٌ مرحّضة ». قال بعضهم « لنكلّمنّه ولننظرنّ ما يقول ». قلت « أخبرونى ماذا نقمتم على ابن عمّ رسول اللَّه صلى الله عليه وسلم وصهره والمهاجرين والأنصار». قالوا « ثلاثا » قلت « ما هنّ؟ ». قالوا « أما إحداهنّ فإنّه حكّم الرّجال فى أمر اللَّه قال اللَّه عزّ وجلّ (إِنِ الْحُكْمُ إِلاَّ لِلَّهِ) وما للرّجال وما للحكم ». فقلت « هذه واحدة ». قالوا « وأَما الأخرى فإنّه قاتل ولم يسب ولم يغنم فلئن كان الذين قاتل كفّارا لقَد حلّ سبيهم وغنيمتهم وإِن كانوا مؤمنين ما حلّ قتالهم ». قلت « هذه ثنتان فما الثالثة؟ » قالوا « إنّه محا اسمه من أمير المؤمنين فهو أمير الكافرين. »

قلت « أعندكم سوى هذا؟ ». قالوا « حسبنا هذا ». فقلت لهم « أرأيتم إن قرأْت عليكم  من كتاب اللّه ومن سنّة نبيّه صلى الله عليه وسلم ما يردّ به قولكم أترضوْنَ؟ ». قَالُوا « نعم ». فقلت لهم « أمّا قولكم حكّم الرّجال فى أمر اللَّه فأَنا أَقرأ عليكم مَا قد ردّ حكمه إلى الرّجال فى ثمن ربع درهم فى أرنب ونحوها من الصّيد فقال (يا أيها الذين آمَنوا لا تقتلوا الصّيد وأنتم حرم) إلى قوله (يحكم به ذوا عدل منكم) فنشدتكم باللَّه أَحكم الرّجال فى أرنب ونحوها من الصّيد أفضل أم حكمهم فى دمائِهم وإِصْلاح ذات بينهِم وأَن تعلموا أنّ اللَّه لو شاء لحكم ولم يصيّر ذلك إلى الرّجال وفى المرأة وزوجها قال اللَّه عزّ وجلّ (وَإِنْ خِفْتُمْ شِقَاقَ بَيْنِهُمَا فَابْعَثُوا حَكَمًا مِنْ أَهْلِهِ وَحَكَمًا مِنْ أَهْلِهَا إِنْ يُرِيدَا إِصْلاَحًا يُوَفِّقِ اللَّهُ بَيْنَهُمَا) فجعل اللّه حكم الرّجال سنّة ماضية أخرجت من هذه؟ ». قالوا « نَعَمْ ». قال « وأمّا قولكم قاتل فلم يسب ولم يغنم أتسبون أمّكم عائشة ثمّ تستحلّونَ منها ما يستحلّ من غيرها فلئن فعلتم لقد كفرتم وهى أمّكم ولئن قلتم ليست بأُمنا لقد كفرتم فإنّ اللّه تعالى يقول (النَّبِىُّ أَوْلَى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ وَأَزْوَاجُهُ أُمَّهَاتُهُمْ) فأنتم تدورون بين ضلالتين أيّهما صرتم إليها صرتم إلى ضلالة ». فنظر بعضهم إلى بعض. قلت « أخرجت من هذه؟ ». قالوا « نعم ». « وأما قولكم محا نفسه من أمير المؤمنين فأنا آتيكم بمن ترضون أريكم قد سمعتم أنّ النبى صلى الله عليه وسلم يوم الحديبية كاتب المشركين سهيل بن عمرو وأبا سفيان بن حرب فقال رسول اللَّه صلى الله عليه وسلم لأَمِيرِ المؤمنين « اكتب يا علىّ هذا ما اصطلح عليه محمّد رسول اللّه ». فقال المشركون « لا واللَّه ما نعلم أنك رسول اللَّه لو نعلم أنك رسول اللّه ما قاتلناك ». فقال رسول اللّه صلى الله عليه وسلم « اللهم إنك تعلم أَنّى رسولك اكتب يا علىّ هذا ما اصطلح عليه محمّد بن عبد اللّه ». « فواللَّه لرسول اللَّه صلى الله عليه وسلم خير من علىّ وما أخرجه من النبوة حين محا نفسه ». قال عبد اللّه بن عبّاس« فرجع من القوم ألفان وقتل سائرهم على ضلالة ».

(Dari Ibn Abbas, “Ketika orang Khawarij membelot ke Harura—mereka ada 6.000 orang—saya mendatangi Ali RA dan berkata, ‘Wahai Amirul Mukminin, undurlah salat zuhur hingga terik lewat, saya mau datangi mereka dan mengajak mereka bicara.’ Ali menjawab, ‘Saya kuatir mereka mencelakaimu.’ Saya jawab, ‘Tidak perlu kuatir.’ Maka aku berangkat mendatangi mereka. Aku kenakan pakaian terbaik dari Yaman. Mereka sedang berkumpul di suatu rumah tengah tidur siang. Aku ucap salam. Mereka balas, ‘Selamat datang wahai Abu Abbas. Apa-apaan ini pakaianmu?’ Saya jawab, ‘Jangan kalian cela aku karena aku melihat Rasulullah seperti ini dan wahyu turun (Katakanlah, ‘Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya dan (siapa pula yang mengharamkan) rezeki yang baik?’ QS. al-A’râf/7: 32). Lantas mereka berkata, ‘Apa yang membawamu datang kemari?’ Aku jawab, ‘Aku datang mewakili para sahabat Nabi dari kaum Muhajirin dan Anshar untuk menyampaikan kepada kalian apa yang mereka katakan dan menyampaikan kepada mereka apa yang kalian katakan. Wahyu turun di tengah mereka dan merekalah yang paling paham isinya dan tidak turun di tengah-tengah kalian.’ Kemudian salah seorang di antara mereka berkata, ‘Jangan ladeni orang Quraisy karena mereka senang bertengkar dan Allah telah berfirman: (QS. Zukhruf/43: 58, “Sungguh mereka adalah kaum yang suka bertengkar”).’

Ibn Abbas berkata, ‘Aku mendatangi kaum yang ketekunannya dalam ibadah tidak ada yang menandingi mereka. Wajah-wajah mereka pucat karena bangun tengah malam. Tangan dan mata kaki mereka kapalan. Jubah mereka cingkrang.’ Salah seorang lainnya berkata, ‘Biarlah kami bicara dan melayani pembicarannya.’ Aku berkata, ‘Beritahu aku apa alasan kalian meninggalkan sepupu Rasulullah dan menantunya dan juga meninggalkan kaum Muhajirin dan Anshar.’ Mereka menjawab, ‘Ada tiga alasan.’ Aku bilang, ‘Apa saja?’ Mereka menjawab, ‘Pertama, Ali mengangkat hakam (juru putus) dalam perkara Allah padahal Allah berfirman: (QS. al-An’âm/6: 57; QS. Yûsuf/12: 40— “Tidak ada hukum kecuali hukum Allah”), bukan hukum orang-orang atau juru putus.’ Aku berkata, ‘Itu satu.’ Mereka berkata, ‘Alasan lainnya Ali memerangi (pasukan unta) tetapi tidak menawan dan merampas harta mereka. Jika yang dia perangi adalah orang kafir, maka boleh menawan dan merampas harta mereka. Tetapi jika mereka mukmin, maka tidak boleh mereka diperangi.’ Aku berkata, ‘Ini yang kedua. Apa nomor tiganya?’ Mereka menjawab, ‘Ali menghapus (dalam naskah perundingan) gelar Amirul Mukminin. Berarti dia Amirul Kafirin.’

Aku berkata, ‘Apa kalian masih punya alasan lain?’ Mereka bilang, ‘Tidak, cukup ini saja.’ Maka aku bilang ke mereka, ‘Kalau aku datangkan dalil dari al-Qur’an dan Sunnah Nabi untuk menolak alasan kalian, apa kalian mau?’ Mereka menjawab, ‘Iya.’ Maka aku sampaikan ke mereka, ‘Alasan pertama kalian bahwa Ali mengangkat hakam dalam perkara Allah, aku bacakan firman Allah yang mengembalikan hukum-Nya kepada hakim dalam perkara harga seperempat kelinci dan sejenisnya daripada binatang buruan: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu membunuh binatang buruan ketika kamu sedang ihram,” hingga firman-Nya, “maka dendanya ialah mengganti dengan binatang ternak (yang) seimbang dengan buruan yang dibunuhnya menurut putusan dua orang yang adil di antara kamu (QS. al-Mâidah/5: 95). Maka demi Allah, lebih penting manakah perkara kelinci dan binatang buruan dibanding urusan nyawa dan perdamaian umat? Dan kalian tahu jika Allah menghendaki, Dia akan putuskan sendiri tanpa menyerahkannya kepada manusia. Allah juga serahkan perkara suami-istri yang cekcok kepada hakam: “Dan jika kamu takut pertengkaran di antara keduanya, maka kirimlah seorang hakam dari pihak laki-laki dan hakam dari pihak perempuan. Jika kedua hakam itu bermaksud mengadakan perdamaian, Allah akan menolong suami-istri itu kepada kebaikan” (QS. an-Nisâ’/4: 35). Allah jadikan putusan manusia sebagai hukum-Nya. Apakah cukup aku ketengahkan dalilnya?’ Mereka menjawab, ‘Iya.’ Lalu terkait kenapa Ali RA memerangi (pasukan unta) tetapi tidak menawan dan merampas harta mereka, apa kalian akan menawan Aisyah RA dan menghalalkan apa yang ada padanya sebagaimana dihalalkan bagi yang lain? Jika kalian lakukan itu, kalian kafir karena dia adalah ibu kalian. Jika kalian mengingkari dia ibu kalian, kalian kafir karena Allah telah berfirman: “Nabi itu  lebih utama bagi orang-orang Mukmin daripada diri mereka sendiri dan istri-istrinya adalah ibu-ibu mereka” (QS. al-Ahzâb/33: 6). Kalian tahu dua jenis kesesatan ini. Maka kepada apa pun kalian condong ke salah satunya, kalian sesat.’ Mereka kemudian saling pandang satu sama lain. Aku berkata, ‘Apakah aku telah kemukakan hujjah?’ Mereka menjawab, ‘Iya.’ ‘Adapun pernyataan kalian terkait tindakan Ali RA menghapus gelar Amirul Mukminin, aku akan tunjukkan contoh dari orang yang kalian hormati. Kalian pasti dengar bahwa di Hudaibiah, Rasulullah SAW mengikat perjanjian dengan orang-orang musyrik yang diwakili oleh Suhail ibn Amr dan Abu Sufyan ibn Harb. Beliau perintah ke Ali RA untuk menulis, ‘Ini adalah perikatan yang dibuat Muhammad Rasulullah.’ Orang-orang musyrik menolak, ‘Demi Tuhan, jika kami akui engkau utusan Allah, kami tidak akan memerangimu.’ Kemudian Rasulullah berkata, ‘Demi Allah Engkau tahu aku adalah utusan-Mu. Tulislah wahai Ali, ‘Ini adalah perikatan yang dibuat Muhammad ibn Abdullah.’ Maka demi Allah, Rasulullah SAW lebih baik dibanding Ali RA. Apa yang dilakukannya adalah mengikuti contoh Nabi dan dia hapus gelarnya sendiri.” Abdullah ibn Abbas berkata, ‘Maka setelah itu mereka kembali ke barisan Ali RA sebanyak 2.000 orang, sisanya terbunuh dalam kesesatan.’)

Saya ingin menutup hikayat ini dengan dua catatan. Pertama, jika ada orang pakai dalil men-thagut-kan NKRI dan Pancasila, tidak perlu risau. Jawablah sebagaimana jawaban Ibn Abbas. Founding Fathers yang menyiapkan kemerdekaan Indonesia dalam PPKI adalah hakam (juru runding dan juru putus) yang memutuskan bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila yang ber-Bhinneka Tunggal Ika. Sebagaimana tindakan Ali ibn Abi Thalib RA mengangkat hakam untuk mengatasi pertumpahan darah, NKRI adalah produk dari para hakam untuk mengatasi perpecahan bangsa gara-gara tujuh kata dalam Piagam Jakarta.

Kedua, jika ada yang mengkafirkan NKRI karena tidak menerapkan hukum Allah, tidak perlu galau. Jawablah dengan contoh tindakan Umar ibn Khattab RA. Hukum Allah itu bukan hanya diktat dari langit. Sebagian hukum Allah telah diserahkan kepada ijtihad manusia dengan pertimbangan kemaslahatan. Hukum Allah bukan sekadar legal formal (fiqh) yang baku, tetapi juga legal spirit (ushûl fiqh) yang dinamis sesuai dengan ada-tidaknya illat.

Umar RA beberapa kali melakukan ijtihad yang sekilas menyalahi hukum formal. Umar RA pernah mengabaikan had terhadap pencuri di masa paceklik, menambah jumlah cambukan penenggak khamr melebihi ketentuan, mencegah muallaf dari bagian zakat, dan tidak membagikan ghanimah kepada pasukan. Umar RA beberapa kali mengabaikan hukum (formal), tetapi sebenarnya sedang menegakkan hukum (substansial).

Setelah kalian sampaikan hujjah, dan merek keukeuh, tidak perlu berkecil hati. Ibn Abbas, generasi awal yang paling alim dalam ilmu tafsir, pun hanya sanggup memulangkan kurang dari separuh para pembelot. Apalagi kita!

Kolom terkait:

Siapakah Orang Kafir Itu? Telaah Kronologi dan Semantik Al-Qur’an

Memaknai Kekalahan Politik dalam Lintasan Sejarah Islam

“Islam Adalah Saya”: Cap Munafik dan Tirani Agama

Menteri Lukman dan Politik Takfir

HTI, Yahudi Madinah, dan Perongrong Negara Kesepakatan

M. Kholid Syeirazi
Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (PP ISNU)

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…