Banner Uhamka
Sabtu, September 26, 2020
Banner Uhamka

PSI Jakarta Inisiasi Bakal Bikin Keren Jakarta

DPD RI Sepakati Inisiasi Revisi UU Penanggulangan Bencana

Jakarta, 21/7 - DPD RI memutuskan menyetujui revisi UU No 24 tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana sebagai RUU usul inisiatif dari DPD RI dan...

Gerakan Buruh Kecam Cara Polisi Bubarkan Aksi

Gerakan Buruh Indonesia (GBI) mengecam tindakan represif kepolisian terhadap aksi protes buruh yang menuntut pencabutan Peraturan Pemerintah No. 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan. Pihaknya...

Pansus Angket Tunda Pembahasan Soal SDM KPK

Jakarta, 17/7 - Panitia Khusus Hak Angket terkait Tugas dan Kewenangan KPK menunda pembahasan terkait sumber daya manusia di KPK dalam Rapat Kerja dengan...

Proyek Kereta Gantung Harus Ada Persetujuan Warga Bandung

Koalisi Anti Utang menhimbau Wali Kota Bandung Ridwan Kamil alias Emil untuk meminta persetujuan masyarakat Bandung ihwal rencana pembangunan kereta gantung dengan dana utang...
Redaksi
Redaksi
JAKARTA – Tingkat kepuasan dan kepercayaan masyarakat terhadap pelaku politik Indonesia kian menurun. Survei Indikator Politik  tahun 2015 menyebutkan bahwa DPR mendapatkan 59,2% kepercayaan publik, bahkan tahun 2016 turun jadi 48,5%. Partai politik sendiri menduduki urutan terakhir dalam mendapatkan kepercayaan publik yaitu hanya 39,2% di tahun 2016.
 
Dengan semangat kebaruan, Partai Solidaritas Indonesia Jakarta ingin mengubah stigma politik yang terlanjur buruk ini agar politik menjadi dekat dan “dimiliki” oleh masyarakat. PSI Jakarta ingin menjadikan partai politik sebagai wadah aspirasi masyarakat, perpanjangan tangan masyarakat sipil, kendaraan politik bagi pemimpin bersih dan berintegritas, di mana anak-anak muda bisa ikut berkontribusi di dalamnya.
 
“Politik itu penting untuk membuat kebijakan yang berpihak kepada kepentingan publik. Untuk itu, kami berharap kegiatan ini bisa menjadi awal baru yang mengembalikan semangat warga Jakarta dalam berpolitik,” jelas Michael Victor Sianipar, Ketua DPW PSI DKI Jakarta dalam siaran persnya.
 
Untuk mewujudkan lahirnya pemimpin politik yang bersih dan berintegritas, PSI Jakarta mengadakan Kopdarwil (Kopi Darat Wilayah) 2017, sebuah agenda tahunan yang inklusif bagi anak muda untuk memberi wajah baru bagi perpolitikan Ibukota. Kopdarwil 2017 akan dilaksanakan di Novotel Hotel  Gajah Mada, pada tanggal 26 Agustus 2017 dan terbuka bagi peserta umum. Tujuannya adalah meningkatkan kapasitas anggota dan peserta umum soal politik dan cara menyelesaikan masalah sosial yang ada di Jakarta.
 
Anggara Wicitra, Ketua DPD PSI Jakarta Selatan selaku Ketua Pelaksana menjelaskan bahwa Kopdarwil ini juga diperuntukkan agar anak muda jangan ragu untuk terlibat aktif di politik.
“Acara ini merupakan sebuah wadah bagi mereka yang mau bareng-bareng bikin keren Jakarta. Karena kami tahu bahwa semakin sedikit anak muda yang enggan masuk politik, entah karena takut menjadi ‘tidak baik’ atau karena memang sudah kecewa” ungkapnya.
 
Menurut Anggara, mangusung tema “Pemuda, Politik, & Perubahan”, kader dan peserta akan disajikan talkshow serta workshop peningkatan kapabilitas yang terbagi menjadi dua sesi. Talkshow maupun workshop akan disampaikan langsung oleh masyarakat sipil seperti NGO serta tokoh-tokoh dan organisasi inspiratif yang sudah banyak berkontribusi bagi pembangunan bangsa seperti: Yenny Wahid (Wahid Institute), Ade Irawan (Indonesian Corruption Watch), Yunarto Wijaya (Charta Politika), Yuniyanti Chuzaifah (Komnas Perempuan), Hasan Nasbi (Cyrus Network), Arief Aziz (Change.org), Surya Sahetapy, YCAB Foundation, Kitabisa.com, KPK, Sinergi Muda, dan lain-lain.
 
Kopdarwil ini, tambah Anggara, diperuntukkan untuk mempersiapkan kader-kader PSI Jakarta menuju Pemilu dan Pileg 2019. Akan disampaikan juga Rencana Kerja PSI Jakarta 2017-2018, Pembekalan Kader lewat sesi-sesi workshop dengan narasumber ahli, serta penyamaan visi-misi PSI Jakarta. Beberapa sesi workshop yang diadakan diantaranya: Pemberantasan Korupsi, Toleransi dan Keberagaman, Political Branding, Kesenjangan Sosial, Tata Ruang Jakarta, dan lain-lain.(*)

Redaksi
Redaksi
Facebook Comment

POLIKLITIK

ARTIKEL TERBARU

Mengenal Beberapa Khazanah dan Pemikir Islam

Abad ke-14 dunia Islam mengalami kelesuan, akan tetapi dari Tunisia lahirlah seorang pemikir besar yaitu Ibn Khaldun (Abdurrahman ibn Khaldun, w. 808 H/1406 M)...

Seharusnya Perempuan Merdeka Sejak Usia Dini

Gender memberikan dampak yang berarti sepanjang jalan kehidupan seorang manusia. Tetapi karena diskriminasi atas dasar jenis kelamin dalam awal kehidupan, konsep kesetaraan bahkan pengetahuannya...

Disleksia Informasi di Tengah Pandemi

Perkembangan teknologi yang sudah tak terbendung bukan hal yang tabu bagi semua orang saat ini. Penerimaan informasi dari segala sumber mudah didapatkan melalui berbagai...

Opsi Menunda atau Melanjutkan Pilkada

Perhelatan akbar pesta demokrasi pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak 2020 akan bergulir. Pilkada yang sejak era reformasi pasca amandemen UUD 1945 telah memberi ruang...

Peran Civil Society dalam Perang Melawan Wabah

Perkembangan wabah korona semakin mengkhawatirkan. Epidemiologi Pandu Riono menyebut puncak kasus Covid-19 di Indonesia baru mencapai puncak pada awal semester pertama hingga pertengahan tahun...

ARTIKEL TERPOPULER

Log In

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Log in

Privacy Policy

Add to Collection

No Collections

Here you'll find all collections you've created before.