OUR NETWORK

Menteri ESDM Laporkan Pertamina Merugi Rp 12 Triliun

Ilustrasi Petugas Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) mengisi bahan bakar jenis Premium pada sebuah kendaraan di Jakarta, Kamis (16/4). PT. Pertamina (Persero) akan merilis produk BBM baru bernama Pertalite sebagai pengganti Premium dengan kualitas kadar oktan berkisar 90 hingga 91 dan akan diujicoba pada semua SPBU yang berada di jalan tol per Mei 2015. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/ed/Spt/15
Ilustrasi Petugas Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) mengisi bahan bakar jenis Premium pada sebuah kendaraan di Jakarta, Kamis (16/4). PT. Pertamina (Persero) akan merilis produk BBM baru bernama Pertalite sebagai pengganti Premium dengan kualitas kadar oktan berkisar 90 hingga 91 dan akan diujicoba pada semua SPBU yang berada di jalan tol per Mei 2015. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/ed/Spt/15

PT Pertamina dilaporkan merugi sebesar Rp 12 triliun. Itu terjadi karena sampai saat ini PT Pertamina masih menjual bahan bakar minyak (BBM) jenis premium dan solar di bawah harga keekonomian.

Hal tersebut dikatakan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Sudirman Said saat melaporkan kinerja kementeriannya kepada Presiden joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Senin (27/7).

Dia menjelaskan, selain melaporkan adanya kerugian yang dialami PT Pertamina, dirinya juga melaporkan hal terkait perkembangan di beberapa sektor. Meliputi bahan bakar minyak dan sektor kelistrikan.

“Memang, ini adalah kesempatan untuk melaporkan perkembangan semua hal. Setelah Lebaran tidak ada gangguan di sektor energi, listrik, elpiji, juga BBM tidak ada masalah. Tapi di sektor BBM ada kerugian dari pihak Pertamina. Itu juga sudah dilaporkan,” kata Sudirman.

Menurutnya, kerugian PT Pertamina karena penjualan premium dan solar tidak sebanding dengan kondisi saat ini. Di mana harga minyak dunia sedang naik, namun harga pada kedua bahan bakar tersebut tidak mengalami hal serupa.

“Pemerintah juga tidak memberi lampu hijau untuk menaikkan harga BBM untuk saat ini,” tutur Sudirman.

Sementara Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Rini Soemarno, menilai kerugian PT Pertamina harus dilihat secara keseluruhan dari segi bisnisnya. Sejauh ini PT Pertamina masih mempunyai lini bisnis yang menguntungkan.

“Karenanya, persoalan ini harus dilihat konteksnya secara menyeluruh. Operasional Pertamina dilakukan secara menyeluruh. Artinya, di sini bisa ada kerugian, tetapi ada keuntungan ditempat lain,” kata Rini.

TINGGALKAN KOMENTAR

Loading...

Hey there!

Forgot password?

Don't have an account? Register

Forgot your password?

Enter your account data and we will send you a link to reset your password.

Your password reset link appears to be invalid or expired.

Close
of

Processing files…